Hallyu – Fenomena Gelombang Korea

Pernahkah Anda mendengar tentang Hallyu? Jika Anda pernah menonton drama Korea, mendengar musik band Korea atau membuat simbol hati dengan jari Anda, itu semua adalah bagian dari Hallyu. Ungkapan ini adalah nama yang diberikan untuk "gelombang Korea", yaitu peningkatan visibilitas budaya di seluruh dunia. Meskipun kami telah memperhatikan bahwa budaya pop korea lebih hadir dalam beberapa tahun terakhir, istilah itu sendiri sudah berumur beberapa dekade. Mari kita lihat bagaimana budaya Korea telah menaklukkan sebagian besar dunia.

Bagaimana Hallyu muncul?

Hallyu muncul pada 1990-an, ketika di Cina dan AS, ketika aspek budaya Korea Selatan mulai populer di sana. Istilah ini pertama kali digunakan oleh jurnalis di Beijing ketika mereka dikejutkan dengan munculnya begitu banyak aspek Korea Selatan di China.

Pengumuman
Pengumuman

Yang pertama melakukan ekspansi ke luar Korea Selatan adalah K-Drama. Kemudian mereka mulai dengan lagu-lagu pop Korea, K-Pop, dengan bantuan YouTube yang mendobrak segala hambatan budaya. Saat ini aspek-aspek tersebut sudah hadir di Amerika Latin, Timur Tengah, Afrika Utara, Afrika Selatan, Amerika Utara dan Eropa.

Aspek budaya Korea keluar dari kehidupan pribadi mereka dan mulai diminati oleh dunia di luar lagu dan drama adalah cara berpakaian (K-Fashion), langkah-langkah merawat kulit, (K-Beauty), Korea makanan (K-Food), aspek budaya dan bahasa (K-Culture), komik (Manhwas) dan teknologi seperti mobil, smartphone dan game.

Hallyu juga merupakan variasi dari Soft Power yang pada dasarnya adalah kekuatan pengaruh dari satu negara ke negara lain. Soft Power dalam bahasa Portugis adalah “soft power”, dan ungkapan tersebut berasal dari Profesor Joseph Nye Jr. Hal ini berlaku untuk beberapa faktor selain aspek budaya dan juga aspek finansial.

Pengumuman

Menariknya, 'dominasi' semacam ini cukup tepat karena munculnya budaya Korea dan budaya lainnya di suatu negara berarti uang masuk dan keluar. Untuk bergabung dengan bagian dari budaya lain, Anda perlu berinvestasi di internet, streaming, aksesori, pemesanan internet, dan lainnya. Jadi faktor ini sehat bagi perekonomian, terutama untuk tempat yang mengekspor.

Ekonomi dunia dengan Hallyu

Berapa banyak yang Anda bayangkan omset budaya pop dalam beberapa tahun terakhir? Nah, nilai tertentu agak sulit diberikan karena nilai dolar selalu berubah, setiap negara memiliki jumlah konsumsinya sendiri. Tapi yang pasti pasar ini bernilai miliaran dolar. Menurut portal kekuatan 360, pada tahun 2021 pemerintah Korea Selatan menginvestasikan lebih dari 7 miliar reais.

Perubahan besar di sektor budaya Korea Selatan mengganggu pasar karena permintaan untuk segala sesuatu yang berhubungan dengan Korea Selatan meningkat seiring dengan popularitas. Hanya untuk pariwisata dari tahun 2003 hingga 2018 peningkatannya lebih dari 40%, hanya untuk orang Brasil yang pergi ke negara itu, sekarang bayangkan seluruh dunia?! Sesuatu yang juga mengejutkan adalah filmnya Parasit , film Korea Selatan pertama yang dinominasikan untuk Oscar dan bahkan mengambil 4 patung! Film ini menerima lebih dari 139 juta dolar.

Pengumuman
Hallyu - fenomena gelombang Korea
Grup k-pop Korea BTS 

BTS salah satu band Korea paling terkenal adalah salah satu band bayaran tertinggi di dunia. Tetapi pemerintah Korea Selatan tidak selalu berinvestasi dalam budaya, mereka mulai mendukung musik untuk mempromosikan festival. Pada tahun 1998, setelah melalui krisis ekonomi, pemerintah mulai berinvestasi di industri kreatif.

Penerapan kekuatan budaya Korea terjadi dengan cara yang sangat strategis, karena seiring berkembangnya pasar musik dan sinematik berarti seniman yang terlibat digunakan untuk menarik lebih banyak orang. Misalnya, sebagian besar orang yang mengunjungi Korea Selatan pada tahun 2019 menyatakan bahwa itu karena pengaruh grup BTS dan bukan karena aspek lain dari tempat itu.

Contoh lain, band yang sama ini dipilih karena relevansi internasionalnya untuk mewakili Korea Selatan di PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) untuk melambangkan diplomasi publik bagi generasi dan budaya masa depan. Aktris dan grup lain juga merupakan bagian dari kampanye untuk mempromosikan budaya, alam, amal, dan hal-hal lain dan semua ini menarik lebih banyak orang untuk berkontribusi pada fenomena gelombang Korea di seluruh dunia.

Pengumuman
Hallyu - fenomena gelombang Korea

Pandemi: faktor penentu penyebaran budaya pop Korea

Pandemi COVID-19 dimulai pada tahun 2020 dan dengan misi karantina yang mengejutkan banyak orang, sebagian besar tidak tahu apa yang harus dilakukan setelah menganggur selama berhari-hari. Selama periode inilah peningkatan langganan streaming meningkat, orang mulai mengikuti kursus online dan menari di rumah sebagai bentuk latihan.

Tidak butuh waktu lama untuk melihat K-Drama menjadi serial yang paling banyak ditonton di Netflix, meningkatkan permintaan kursus bahasa untuk belajar bahasa Korea tanpa meninggalkan rumah, membuat grup Korea menjadi yang paling banyak didengarkan di platform musik dan bahkan mempelajari koreografinya. . Cara hidup banyak orang berubah selama pandemi dan K-pop berhasil mengikutinya.

Hallyu - fenomena gelombang Korea
Drama Korea (k-drama)

Selama periode ini, Brasil menempati peringkat ketiga di antara konsumen K-Drama terbesar di dunia. Di tempat kedua adalah Thailand dan di tempat pertama adalah Malaysia. Mungkin drama-drama ini tumbuh begitu banyak karena variasi plot yang dimilikinya, meskipun episodenya panjang, episodenya sedikit. biasanya di pemerannya adalah penyanyi dan aktor terkenal dan aktris terkenal, menunjukkan lebih banyak detail tentang budaya Korea Selatan dan di antara faktor-faktor lainnya.

Dalam sebuah wawancara dengan Suki Desu, Stephany Ribeiro yang berusia 31 tahun mengatakan alasan dia sangat mencintai budaya Korea: “Yang paling mengejutkan saya adalah cara orang Korea berperilaku hormat, terutama terhadap yang lebih tua. Ini juga merupakan negara yang sangat menghargai pendidikan”. Dia adalah salah satu orang yang datang untuk mengikuti budaya Korea lebih dekat selama pandemi.

Pengusaha wanita itu percaya bahwa Hallyu bukan iseng: “Masih ada prasangka tentang K-pop yang akan berlalu begitu orang menyadari betapa berbakatnya mereka. Ini adalah budaya yang berkembang”. Stephany adalah seniman huruf dan bekerja dengan desain khusus dan salah satu kesan pertamanya adalah mug yang menunjukkan kecintaannya pada budaya pop.

Hallyu - fenomena gelombang Korea
Pengusaha Stephany Ribeiro dari Duniaku dengan goresan dan coretan
Pengumuman

Apa yang paling mengejutkan Anda tentang budaya Korea Selatan?