Apa agama di Jepang?

Pernah bertanya-tanya apa agama dominan di Jepang? Agama apa yang ada di Jepang? Apakah orang Jepang percaya pada Alkitab? Pada artikel ini, kita akan berbicara tentang agama Jepang dan beberapa hal sepele.

Berbicara tentang agama di Jepang memang sedikit membingungkan. Pada saat yang sama separuh penduduk mengaku tidak beragama, hampir 100 juta penduduk mengaku beragama Buddha dan Shinto. Mereka yang menyangkal masih berpartisipasi dalam praktik dan kebiasaan mereka.

Pengumuman

Apa agama resmi dan dominan di Jepang?

Ada perbedaan dalam mengetahui agama mana yang dominan di Jepang, ada yang mengatakan itu adalah Buddhisme, yang lain mengatakan itu adalah Shinto, tetapi itu adalah jawaban yang rumit karena sekitar 80% orang Jepang mempraktikkan ritual Shinto yang terkait dengan ajaran agama Buddha.

Agama tradisional Jepang adalah Shinto (Shint – ) yang secara harfiah berarti "Jalan para dewa". Shinto menggabungkan praktik spiritual yang berasal dari berbagai tradisi Jepang prasejarah, baik lokal maupun regional, yang ditandai dengan pemujaan dewa yang mewakili kekuatan alam. Ada lebih dari 88.591 Kuil Shinto tersebar di seluruh Jepang.

Pengumuman

Sejarah agama Buddha di Jepang tersebar dalam beberapa periode yang berbeda hingga menjadi dominan di Jepang.Ajaran Buddha mencakup beragam tradisi, kepercayaan, dan praktik yang umumnya didasarkan pada ajaran agama Buddha. Budha. Ada lebih dari 85.439 kuil Buddha di seluruh Jepang.

Koeksistensi Agama di Jepang

Shinto dan Buddhisme hidup berdampingan secara damai, sebagian besar orang Jepang mengaku menganut kedua agama tersebut, termasuk kuil Buddha dan kuil Shinto sering ditemukan bersama di tempat yang sama.

Adalah umum bagi orang Jepang untuk menikah dengan upacara Shinto, dan memiliki pemakaman Buddhis. Orang Jepang tidak secara teratur menghadiri tempat-tempat ibadah ini. Kedua agama tersebut sangat mempengaruhi gaya hidup orang Jepang.

Banyak yang mengunjungi kuil dan tempat suci sebagian besar waktu untuk acara, pariwisata, ritual, dan kebutuhan. Sekitar 100 juta orang Jepang mengaku sebagai Shinto dan 80 juta penganut Buddha. Kedua agama itu penuh dengan takhayul dan tradisi.

Pengumuman
Agama di Jepang - daftar dan hal-hal sepele
Kuil Jepang dan portal tori

Shinto di Jepang

Shinto adalah istilah untuk kepercayaan dan praktik agama asli Jepang. Shinto tidak memiliki pendiri, kitab suci resmi, dan kredo tetap, tetapi ia telah mempertahankan kepercayaan dan ritual utamanya selama berabad-abad.

Kata Shinto mulai digunakan untuk membedakan kepercayaan asli Jepang dari agama Buddha, yang diperkenalkan ke Jepang pada abad ke-6 M. Shinto (bersama dengan agama Buddha) terkait erat dengan masyarakat dan budaya Jepang.

Pengumuman

Shinto adalah agama etnis Jepang yang berfokus pada keyakinan bahwa kekuatan spiritual terwujud di tempat-tempat alami seperti gunung, sungai, dan aspek alam lainnya, termasuk manusia dan hewan.

Apa yang diajarkan agama Shinto? – Shintoisme melipat hubungan yang harmonis antara manusia dan alam.

Apa asal usul Shintoisme? – Awalnya, Shinto itu tidak memiliki nama, doktrin, atau dogma. Seperti disebutkan, itu diciptakan untuk membedakan dirinya dari agama Buddha. Tradisi dari Shinto menjelaskan sumber dari dunia, dari Jepang dan dari keluarga kekaisaran Jepang.

Kami merekomendasikan membaca: Shinto di Jepang – Agama Jepang

Pengumuman
Agama di Jepang - daftar dan hal-hal sepele
festival di tokyo

Buddhisme di Jepang

Buddhisme adalah agama yang berasal dari India antara abad ke-4 dan ke-6 SM dan berpusat pada ajaran Siddartha Gautama, anumerta dikenal sebagai Sang Buddha, yang bertujuan untuk membantu setiap makhluk hidup untuk mengakhiri siklus penderitaan (samsara) dan mencapai padamnya penderitaan (nirwana) menjadi bodhisattva (yang mencapai nirwana).

Agama tersebut bermigrasi keluar dari India dan menyebar ke seluruh Asia. Agama Buddha memiliki pengaruh besar pada perkembangan masyarakat Jepang. Di zaman modern, aliran Buddhisme yang paling populer di Jepang adalah aliran Tanah Suci, Nichiren, Shingon dan Zen.

Meskipun hanya 35% orang Jepang yang mengaku beragama Buddha, 90% mempraktikkan agama Buddha dalam beberapa cara, baik dengan mengunjungi kuil atau memiliki objek terkait. Sekitar 60% orang Jepang memiliki Butsudan (kuil Buddha) di rumah mereka.

Kami merekomendasikan membaca: Buddhisme di Jepang - Agama Jepang

Apa agama di Jepang?
patung budha

Kekristenan di Jepang

Apakah ada orang Kristen di Jepang? Banyak yang bertanya-tanya apakah ada orang Kristen di Jepang.Ya, tetapi hanya 1% dari 126 juta orang yang beragama Kristen, kebanyakan dari mereka berasal dari wilayah Nagasaki, komunitas Kristen terbesar di Jepang.

Sejarah Kekristenan di Jepang dimulai pada tahun 1549 ketika seorang misionaris Yesuit, Francis Xavier, tiba di Kagoshima ditemani oleh seorang samurai, Ansei Yajiro. Meskipun ditentang keras oleh para pemimpin dan umat Buddha Jepang, Kekristenan yang dipimpin Jesuit mendapat dukungan penuh dari para penguasa, Oda Nobunaga dan Hieyoshi Toyotomi.

Pengumuman

Tetapi pada bulan Juli 1587, Generalissimo Hideyoshi, dalam cengkeraman murka yang tidak sehat, memutuskan bahwa para misionaris tidak dapat tinggal di negara itu. Ada penganiayaan, pengusiran dan penghancuran gereja.

Dan pada tahun 1612 Kekristenan dilarang. Sebuah inkuisisi dilembagakan pada tahun 1640 oleh Shogun Iemitsu Tokugawa yang memprakarsai penganiayaan terhadap orang-orang Kristen. Baru pada tahun 1792 inkuisisi ini berakhir dan pada tahun 1873 Kekristenan diakui di Jepang.

Saat ini ada sekitar 3 juta orang Kristen di Jepang, dan hampir 10.000 gereja dan kuil. Kekristenan di Jepang masih dianggap oleh banyak orang Jepang sebagai agama asing.

Salah satu kesulitan pertumbuhan agama Kristen di Jepang adalah komitmen untuk meninggalkan politeisme Shinto dan Buddhisme Jepang. Ada 32.036 pendeta dan pendeta Kristen di Jepang.

Pengumuman

Menarik untuk dianalisa bahwa fakta bahwa Jepang tidak memiliki komitmen terhadap spiritualitas tidak berarti bahwa masyarakatnya tidak baik. Sebuah survei yang dilakukan di seluruh dunia menunjukkan bahwa 57% orang Jepang mengaku tidak beragama, sedangkan di Brasil 92% mengaku menganut agama. Dan kami melihat kontroversi dalam sikap dan gaya hidup orang-orang.

Agama di Jepang - daftar dan hal-hal sepele
upacara minum teh

Agama lain di Jepang

Di bawah ini, kita akan melihat beberapa agama lain yang hadir di Jepang, serta beberapa fakta menarik tentang mereka:

Shinsukyo (新宗教) 

Agama-agama baru seperti shinshuky dan shinkô-shukyô muncul dan berkembang pesat di Jepang, dengan terampil menggunakan media massa, teknik pemasaran dan periklanan, mendirikan lembaga pendidikan mereka sendiri, menjanjikan keajaiban dan manfaat material dan spiritual dalam hidup ini, dan menunjukkan dakwah yang lebih aktif .

Pengumuman

Saksi-Saksi Yehuwa (Ehoba no shonin )

Di Saksi-Saksi Yehuwa beragama Kristen dan saat ini ada 215.703 dari mereka di Jepang, dan 18 kelompok berbahasa Portugis. Terjemahan Jepang dari dunia baru, Alkitab yang digunakan oleh mereka, adalah satu-satunya yang memiliki bacaan furigana.

Jepang dikenal dengan gaya hidup yang sibuk dan sibuk, dan penduduknya tidak percaya Alkitab. Namun Jepang adalah negara yang paling berdedikasi dalam pekerjaan pengabaran, di mana 1 dari 3 sukarelawan membaktikan setidaknya 50 jam setiap bulan untuk pekerjaan dari rumah ke rumah (di Brasil 1 dari 10).

Apa agama di Jepang?
Balai Kerajaan di Osaka

SGI – Soka Gakkai Internasional

Sebagai agama lain yang dipengaruhi oleh negara-negara di luar kebiasaan Jepang, kami memiliki Soka Gakkai Internasional. NS SGI adalah organisasi non-pemerintah (LSM) yang berafiliasi dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa sejak tahun 1983 dan hadir di 190 negara dan wilayah.

Tujuan dasarnya adalah untuk mempromosikan perdamaian dan penghormatan terhadap martabat manusia. Anggotanya melakukan kegiatan ekstensif di bidang Perdamaian, Kebudayaan dan Pendidikan yang mencakup pameran, pertukaran budaya dan pendidikan, serta bantuan kemanusiaan di seluruh dunia.

Ryukyuan (琉球神道)

Ryukyuan adalah sistem kepercayaan asli dari orang Okinawa dan Kepulauan Ryukyu lainnya. Sementara legenda dan tradisi tertentu mungkin sedikit berbeda dari satu tempat ke tempat lain, agama Ryukyuan umumnya dicirikan oleh pemujaan leluhur.

Berbeda dengan Shinto di mana laki-laki dipandang sebagai perwujudan kesucian, ada sekelompok perempuan superior dari dewi Amamikyo.

Ainu adalah sistem kepercayaan asli lain dari orang Ainu di Hokkaido dan bagian dari Timur Jauh Rusia. Mereka percaya bahwa roh atau dewa hidup dalam segala hal.

eisa
festival di okinawa

Yudaisme (Yudayakyō )

Di Jepang ada sekitar 2.000 orang Yahudi. Dengan dibukanya Jepang ke dunia luar pada tahun 1853, beberapa orang Yahudi bermigrasi ke Jepang.Luar biasa, beberapa orang Yahudi menemukan perlindungan selama Perang Dunia II di Jepang.

Islam (Isuramuky )

Jumlah Muslim di Jepang cukup banyak, di Jepang mayoritas Muslim adalah pendatang, diperkirakan 70 hingga 100.000 Muslim berimigrasi ke Jepang.

Konfusianisme (Jukyo )

Konfusianisme adalah doktrin (atau sistem filosofis) yang diciptakan oleh pemikir Cina Konfusius. Konfusianisme dianggap sebagai filsafat, etika sosial, ideologi politik, tradisi sastra, dan cara hidup.

Ada banyak agama dan kelompok lain di Jepang, tetapi untuk hari ini mari kita tetap berpegang pada itu. Jika Anda memiliki data untuk ditambahkan, Anda dapat berkomentar di bawah. Terima kasih atas komentar dan sharenya.