1 September, hari dengan angka bunuh diri tertinggi di antara remaja Jepang.

[IKLAN] Iklan

Di Jepang, kembali ke sekolah pada semester kedua ditandai dengan tragedi: menurut pemerintah Jepang, 1 September secara historis adalah hari di mana jumlah terbesar anak muda di bawah usia 18 tahun melakukan bunuh diri. Dari tahun 1972 hingga 2013, lebih dari 18.000 anak melakukan bunuh diri.

Rata-rata tahunan, ada 92 pada 31 Agustus, 131 pada 1 September dan 94 lainnya pada 2 September. Tahun lalu, Jepang mencatat untuk pertama kalinya bunuh diri sebagai penyebab kematian pertama bagi orang berusia antara 10 dan 19 tahun. Kembali ke sekolah pada bulan April juga menandai lonjakan jumlah kematian anak.

Takut oleh statistik, seorang pustakawan di kota Kamakura menimbulkan kontroversi dengan tweeting baru-baru ini: “Semester kedua hampir tiba. Jika Anda berpikir untuk bunuh diri, mengapa Anda sangat membenci sekolah? Mengapa Anda tidak datang ke sini? Kami memiliki komik dan novel ringan. Tidak ada yang akan melawan Anda jika Anda menghabiskan sepanjang hari di sini. Ingatlah kami sebagai tempat perlindungan jika Anda berpikir untuk memilih kematian daripada sekolah.”

1 September, hari dengan tingkat bunuh diri tertinggi di kalangan remaja Jepang.

'Armor berat'

Hanya dalam 24 jam, catatan Maho Kawai di-retweet lebih dari 60.000 kali. Inisiatif ini dikritik, karena dalam praktiknya adalah pegawai kota yang mendorong anak-anak untuk tidak pergi ke sekolah. Tetapi bagi banyak orang, itu mungkin telah membantu menyelamatkan nyawa. “Seragam sekolahku terasa seberat armor.

Aku tidak tahan suasana sekolah, jantungku berdebar kencang. Saya berpikir untuk bunuh diri, karena itu akan lebih mudah”, tulis siswa Masa, yang nama aslinya tidak dapat dipublikasikan untuk mempertahankan identitasnya. Dia mengklaim bahwa, jika bukan karena ibu yang pengertian, yang membiarkan dia tinggal di rumah "bolos sekolah", dia akan bunuh diri pada 1 September. Pernyataan Masa diberikan kepada sebuah surat kabar untuk anak-anak yang memilih untuk tidak sekolah.

“Kami memulai organisasi non-pemerintah ini 17 tahun yang lalu, karena pada tahun 1997, kami mengalami tiga insiden mengejutkan yang melibatkan anak-anak sekolah sebelum sekolah dimulai,” kata editor publikasi tersebut, Shikoh Ishi.

Dua anak bernama Ishi bunuh diri pada 31 Agustus. Pada waktu yang hampir bersamaan, tiga siswa lainnya membakar sekolah mereka karena tidak ingin kembali ke sekolah. “Saat itulah kami menyadari betapa putus asanya anak-anak dan kami ingin menyampaikan pesan bahwa tidak ada pilihan antara sekolah atau kematian,” kata Ishi.

1 September, hari dengan tingkat bunuh diri tertinggi di kalangan remaja Jepang.

Dukungan bunuh diri

Bagi banyak anak Jepang, daya saing masyarakat Jepang tak tertahankan. Pemerintah Jepang juga telah meluncurkan serangkaian inisiatif – antara saluran telepon dan layanan lainnya – untuk mendukung potensi bunuh diri dari segala usia.

Namun minggu lalu, seorang anak berusia 13 tahun bunuh diri pada hari upacara pembukaan musim semi. Ishi sendiri nyaris bunuh diri pada usia ini. “Saya merasa tidak berdaya karena saya membenci semua aturan, bukan hanya aturan di sekolah, tetapi juga aturan di antara anak-anak.

Misalnya, Anda perlu memperhatikan struktur daya dengan hati-hati untuk menghindari intimidasi", dia berkata. "Meski begitu, jika kamu memutuskan untuk tidak bergabung dengan mereka, kamu berisiko menjadi korban berikutnya."

Namun, baginya, masalah terbesar adalah daya saing masyarakat Jepang. Dia sendiri mulai berpikir untuk bunuh diri ketika dia tidak bisa masuk ke sekolah elit. "Yang terburuk dari semuanya adalah masyarakat yang kompetitif, di mana Anda harus mengalahkan teman-teman Anda." Ishi menambahkan bahwa, dalam bahasa Jepang, istilah yang digunakan untuk ujian masuk mencakup kata “perang”.

Apa yang menyelamatkannya dari kematian adalah bahwa orang tuanya menemukan catatan bunuh diri dan tidak membuatnya pergi ke sekolah. "Saya ingin anak-anak tahu bahwa Anda dapat keluar dari sekolah, dan keadaan akan menjadi lebih baik."

Untuk memahami lebih lanjut tentang bunuh diri di Jepang, kami sarankan untuk membaca artikel kami kebenaran tentang bunuh diri di jepang.

Bagikan Artikel Ini:


Satu pemikiran pada “1º de Setembro, dia com maior índice de suicídio entre adolescentes japoneses.”

  1. Só acho que eles deviam reduzir essa rigidez toda que é desnessesária, tem que incentivar os alunos a estudarem e a quererem ir a escola ñ o contrario… se sentirem bem lá, e parar com essa competitividade extrema , afinal todos merecem ter a chance de crescer na vida….