Seperti apa sekolah di Jepang? 50 Trivia dan Aturan

[IKLAN] Iklan

Pernah bertanya-tanya bagaimana sekolah bekerja di Jepang? Seperti apa Sistem Pendidikan Jepang? Dalam panduan ini kita akan melihat fakta, trivia, dan peraturan tentang sekolah di Jepang. Bersiaplah untuk membenamkan diri dalam budaya Jepang!

Orang Jepang terkenal dengan budaya, pendidikan, kejujuran, keamanan, teknologi, dan kecerdasannya. Sebagian besar dari ini adalah hasil dari pendidikan yang baik di sekolah-sekolah Jepang. Sistem pendidikan Jepang sangat berbeda dan unik.

Seperti negara mana pun, sistem pendidikan Jepang memiliki kekurangan. Meski begitu, Jepang selalu bersaing memperebutkan posisi teratas dalam pemeringkatan pendidikan melawan Finlandia, Swedia dan Korea Selatan.

Semua sekolah dibayar, bahkan yang Negeri, yang kesulitan membayar, pemerintah membantu, biayanya sesuai dengan kondisi keluarga. Sistem pendidikan Jepang sangat menjunjung tinggi kebersihan, ketepatan waktu, kerjasama dan kerja kelompok.

25 fakta menyenangkan tentang pendidikan Jepang yang membuat iri

Tahun ajaran di Jepang

Mari kita mulai dengan berbicara tentang tahun ajaran di Jepang, kapan dimulainya? Kapan liburan Anda di Jepang? Acara dan festival sekolah apa yang diadakan selama tahun ajaran? Apakah orang Jepang melakukan perjalanan? Mari kita cari tahu sekarang!

Semua wajib belajar 9 tahun, 6 tahun di shougaku (primer) dan 3 tahun di chuugaku (sekunder). Kelas di Jepang kurang lebih 6 jam, menurut sekolah ada juga kegiatan tambahan seperti klub atau olahraga. Tidak ada kelas pada hari Sabtu dan Minggu.

Meskipun sekolah tinggi tidak wajib di Jepang, sekitar 94% siswa sekolah menengah melanjutkan ke sekolah yang lebih tinggi, sekolah yang lebih tinggi dibayar dan lebih mahal, termasuk sekolah umum yang mewakili sekitar 76% siswa.

Sistem pendidikan Jepang - seperti apa sekolah di Jepang?

Tahun ajaran dimulai pada 1 April

Pada Hari April Mop orang Jepang mulai belajar, di mana mereka sering disambut dengan upacara masuk yang disebut nyuugakushiki. Ini adalah waktu yang paling indah untuk belajar, karena pohon sakura bermekaran dan bermekaran. Ada juga upacara penutupan.

Sekitar bulan April dan Mei, guru mengunjungi orang tua siswa. Tujuannya adalah untuk mengenal orang tua, lingkungan keluarga dan memeriksa kemungkinan masalah yang dihadapi siswa di luar sekolah. Orang tua juga biasanya mengunjungi anak-anak mereka di sekolah beberapa kali dalam setahun.

Tahun ajaran Jepang memiliki 3 trimester dan hari libur.

Dari akhir Desember hingga Januari, orang Jepang memiliki dua minggu liburan. Dari akhir Maret hingga April liburan dua minggu lagi dan selama Juli dan Agustus ada liburan musim panas hingga 40 hari. Itu belum termasuk liburan dan Minggu Emas.

Tahun akademik dibagi menjadi tiga istilah:

  • Ichigo – April hingga Juli – karena pada bulan Juli ada liburan musim panas yang sesuai dengan 30 hingga 40 hari;
  • nigakki – September hingga Desember – pada bulan Desember ada liburan musim dingin yang berlangsung hanya dua minggu;
  • Sangakki – Januari hingga Maret – dengan liburan musim semi di bulan Maret, dan tahun ajaran baru dimulai lagi di bulan April;
25 fakta menyenangkan tentang pendidikan Jepang yang membuat iri

acara, festival, dan kunjungan sekolah

Sekolah Jepang mengadakan festival di mana sekolah terbuka untuk semua orang dan siswa menyiapkan semacam pameran dan pertunjukan untuk pengunjung. Ada juga acara yang disebut indokai di mana siswa saling bersaing, selain kejuaraan olahraga dan teater lainnya.

Adalah umum bagi sekolah untuk mengatur perjalanan, piknik, perkemahan, dan bahkan perjalanan internasional dengan siswa. Beberapa kunjungan bisa sederhana ke kastil atau taman, yang lain bisa di tengah gunung dengan akomodasi selama beberapa hari.

25 fakta menyenangkan tentang pendidikan Jepang yang membuat iri

Keingintahuan tentang kelas bahasa Jepang

Mata pelajaran Jepang termasuk bahasa Jepang, studi sosial, matematika, sains, musik, seni, kesehatan dan pendidikan jasmani, serta kelas yang berbeda seperti pekerjaan rumah tangga dan industri, pendidikan moral dan kewarganegaraan.

Ujian bukanlah prioritas, tidak ada nilai dan kegagalan

Selama sekolah dasar, siswa tidak menerima rapor dengan nilai, mereka menerima tabel peringatan yang disebut tsuuchihyou. Dalam tabel ini Anda dapat menemukan banyak informasi tentang kinerja siswa.

Sepanjang tahun mereka diajarkan kesopanan dan tata krama yang baik. Tidak ada kegagalan, jika siswa memiliki kinerja yang buruk, dia dalam pemulihan. Hanya di sekolah menengah, ada ujian yang pasti sangat penting dalam kehidupan orang Jepang.

Saat masuk SMA, siswa perlu mengikuti tes untuk menentukan sekolah mana yang mereka masuki, ketika akan kuliah mereka perlu melakukan hal yang sama. Beberapa bahkan menghabiskan seluruh tahun ketiga untuk mempersiapkan ujian ini ujian masuk.

Ada klub dan kegiatan ekstra kurikuler

Siswa diminta untuk memilih mata pelajaran ekstra kurikuler di beberapa klub yang dikelola oleh siswa di sekolah.

Klub-klub ini mencakup kegiatan seperti olahraga, musik, seni, budaya, memasak, komputasi, dan ide kreatif apa pun dengan izin dari sekolah.

25 fakta menyenangkan tentang sekolah Jepang yang membuat iri

Durasi kelas dan istirahat

Setiap kelas rata-rata memiliki waktu 45 sampai 50 menit, di antaranya ada istirahat kecil. Ada kelas belajar individu di mana siswa bebas untuk belajar sendiri. Siswa biasanya belajar di ruangan yang sama.

25 fakta menyenangkan tentang sekolah Jepang yang membuat iri

Fakta Menarik Tentang Siswa di Sekolah Jepang

Siswa di sekolah Jepang perlu dididik dengan baik. Di awal dan akhir kelas, seorang siswa yang bertanggung jawab mengatakan kiritsu dan membuat siswa lain berdiri dan membungkuk kepada guru sebagai tanda hormat.

Mereka juga mengambil dan menyajikan makanan mereka sendiri. Kantin di sekolah menengah adalah hal yang biasa, tetapi di tahun-tahun lain siswa makan siang di dalam kelas. Orang tua cenderung menyiapkan bebentos (hidangan) dengan sentuhan artistik untuk anak-anaknya.

Di sekolah Jepang, terutama di sekolah menengah, beberapa siswa diejek dan menderita Ijime (pengganggu), menyebabkan depresi dan kadang-kadang bahkan bunuh diri, ini adalah salah satu masalah besar yang terjadi di sekolah-sekolah Jepang.

Anak-anak pergi ke sekolah sendirian pada usia 6 tahun

Selain keamanan yang ditawarkan negara, ini juga merupakan cara bagi anak-anak untuk mendapatkan tanggung jawab dan menjadi mandiri. Mereka biasanya pergi berkelompok, dengan helm kuning untuk mengidentifikasi diri mereka dan beberapa jalan biasanya dilarang lewat mobil pada waktu-waktu tersebut.

25 fakta menyenangkan tentang pendidikan Jepang yang membuat iri

Pada dasarnya mereka menggunakan ransel standar, yang disebut Randoseru

Anak-anak memakai ransel yang indah dan kuat ini selama tahun-tahun pertama sekolah mereka. Mereka mahal dan bahkan digunakan untuk ditinggalkan dari generasi ke generasi. Mereka sangat tahan, praktis dan elegan.

Ini dirancang untuk tidak membebani tulang belakang, karena siswa sekolah dasar berjalan ke sekolah dalam kelompok. Meskipun harganya mahal, ransel ini telah menjadi mode, dan wajib di beberapa sekolah tradisional.

Siswa bertanggung jawab atas kebersihan sekolah.

Pembersihan biasanya dibagi menjadi beberapa kelompok dan masing-masing bertanggung jawab untuk membersihkan. Ada yang bisa membersihkan kamar, kamar mandi, kolam renang, lapangan dan fasilitas sekolah lainnya, selain menyajikan makanan sendiri.

Terkadang siswa melakukan pembersihan bahkan di luar sekolah atau di lingkungan sekitar. Sejak SD, mereka dilatih untuk menjaga kebersihan sendiri. Di beberapa sekolah siswa perlu merawat tanaman atau hewan.

25 fakta menyenangkan tentang pendidikan Jepang yang membuat iri

Seragam adalah wajib di sebagian besar sekolah.

Di sebagian besar sekolah Jepang, seragam adalah wajib. Alih-alih kemeja sederhana dengan logo, masing-masing sekolah memiliki seragamnya sendiri yang berbeda dan memiliki gayanya sendiri. Sekolah yang tidak membutuhkan seragam masih langka.

Seragam Jepang ini seringkali bergaya pelaut. Anak laki-laki memakai jas, anak perempuan memakai rok. Ada musim dingin, musim panas, senam dan seragam renang. Di sekolah dasar tidak semua orang memakai seragam, tetapi mereka memakai helm di kepala mereka.

25 fakta menyenangkan tentang sekolah Jepang yang membuat iri

Peraturan Sekolah Jepang

Sekarang mari kita lihat beberapa peraturan dan hal-hal yang dilarang di sekolah-sekolah di Jepang Ingatlah bahwa segala sesuatunya berubah dari waktu ke waktu dan bahwa setiap sekolah berbeda satu sama lain. Jadi, semuanya relatif, beberapa sekolah lebih liberal dan yang lain lebih kaku.

Sebagian besar aturan yang akan kita lihat adalah untuk siswa dari Chugakko dan kokou (12-18), tetapi kami tidak akan menentukan yang mana yang dimiliki setiap tahun, atau sekolah mana yang memiliki aturan seperti itu. Jangan berpikir bahwa semua sekolah memiliki aturan seperti itu.

Aturan Penampilan

Selain seragam yang disebutkan di atas, lihat beberapa aturan yang melibatkan penampilan:

Anda tidak dapat mengubah penampilan alami Anda. Misalnya, mewarnai rambut, memakai riasan, memakai lensa kontak berwarna, mencabut alis, mengecat kuku, dll. 

Anda tidak boleh memakai perhiasan atau aksesori apa pun. Misalnya, kalung, cincin, jam tangan, anting-anting, dll. Tentu saja ada pengecualian dan beberapa izin dalam area ini.

Anda tidak bisa mengenakan sweter atau mantel berwarna cerah di atas seragam Anda selama musim dingin. Hanya warna seperti abu-abu, navy, hitam dan netral. Ini semua akan tergantung pada sekolah Anda. 

Anak laki-laki tidak boleh memiliki rambut panjang atau janggut yang terlalu besar. Wajib memakai kaos kaki. Poni seorang gadis tidak bisa melampaui alisnya. Anda tidak dapat melakukan perubahan tertentu pada seragam seperti memperpendek, mengecat atau mengubah warna.

Dan ingat bahwa peraturan ini tidak berlaku untuk semua sekolah, dan masih banyak lagi peraturan yang bertujuan untuk menjaga agar siswa terlihat baik dan sekolah terlihat baik.

Ingatlah bahwa aturan ini berlaku di luar sekolah saat mengenakan seragam. Namun tidak semua orang mengikuti aturan, kebanyakan anak perempuan cenderung memperpendek rok mereka ketika mereka keluar dari sekolah.

Seperti apa sekolah di Jepang? 50 trivia dan aturan

peraturan sekolah

Di awal kelas dan di akhir kelas, siswa bangun, membungkuk dan memberi salam. Mahasiswa wajib membawa makanan sendiri, tidak diperkenankan menjual dan mengkonsumsi makanan dan produk industri tertentu.

Siswa tidak boleh membawa manga ke sekolah. Ponsel tidak boleh digunakan di sekolah. hukuman. Jika siswa tidak hadir, negara harus menelepon dengan alasan. Partisipasi dalam klub diperlukan (olahraga, sastra, musik, dll.).

Sekolah tidak mengizinkan siswa untuk melakukan jenis pekerjaan tertentu atau memiliki pekerjaan. Kadang-kadang seorang siswa yang hampir lulus untuk berpartisipasi dalam pekerjaan paruh waktu atau paruh waktu disebut sebagai besar.

Seperti apa sekolah di Jepang? 50 trivia dan aturan

Beberapa sekolah bahkan melarang anak-anak pergi ke Arcade atau Karaoke tanpa kehadiran negara. Kadang malah dilarang tidur di rumah teman. Siswa harus berada di rumah sebelum jam malam (10:00 malam). Siswa tidak dapat mengambil kelas tambahan atau kursus persiapan tanpa memberi tahu guru mereka.

Tidak diperkenankan melakukan hal-hal yang mempermalukan nama sekolah atau siswa, termasuk berhubungan intim dengan seseorang. Ingatlah bahwa banyak siswa tidak menerapkan aturan ini. 

Ada banyak aturan lain yang tidak ada di sekolah-sekolah di negara lain seperti kita. Jangan berpikir bahwa karena begitu banyak aturan sistem pendidikan di Jepang yang sempurna, banyak hal yang tidak diperhatikan oleh guru atau diabaikan, ada banyak kasus intimidasi, dan orang Jepang tidak patuh dan sempurna seperti yang dipikirkan beberapa orang.

Fakta menarik lainnya tentang pendidikan Jepang

  • Pendidikan di sekolah menengah dan universitas selalu dibayar, bahkan di sekolah negeri pun ada biayanya;
  • Semua sekolah Jepang memiliki loker untuk memakai sepatu dan memasukkan sepatu yang sesuai di lokasi;
  • Mata pelajaran utama di sekolah Jepang adalah: Matematika, Pelajaran Bahasa, Ilmu Sosial, Kerajinan Tangan, Musik dan Pendidikan Jasmani;
  • Pendidikan wajib di Jepang adalah 9 tahun, meskipun sekolah menengah tidak wajib, lebih dari 70% siswa menyelesaikan perguruan tinggi;
  • Sistem pendidikan Jepang sangat menjunjung tinggi kebersihan, ketepatan waktu, kerjasama dan kerja kelompok;
25 fakta menyenangkan tentang pendidikan Jepang yang membuat iri
  • Siswa menerima pekerjaan rumah saat berlibur;
  • Beberapa siswa pergi ke sekolah bahkan pada akhir pekan untuk berpartisipasi dalam kegiatan klub;
  • Di setiap sekolah, ada ahli gizi yang bertanggung jawab atas makanan dan pola makan siswa;
  • Di universitas, mahasiswa bebas memilih mata kuliah apa saja yang mereka sukai. Perguruan tinggi dianggap sebagai waktu terbaik dalam kehidupan beberapa orang;
  • Selain mata pelajaran tradisional, siswa Jepang perlu mempelajari sesuatu yang tradisional seperti kaligrafi dan puisi Jepang;

kelas sekolah jepang

Sistem pendidikan Jepang mirip dengan sistem Amerika, tetapi memiliki perbedaan besar. Sistem Pendidikan dibagi menjadi 5 Bagian seperti yang ditunjukkan pada tabel di bawah ini:

Tabel Responsif: Gulung meja ke samping dengan jari Anda >>
UsiaDerajatNama
3-4 TK
(幼稚園 Ychien)
4-5 
5-6 
6-71Sekolah dasar
(小学校 Shogakk)
wajib belajar
7-82
8-93
9-104
10-115
11-126
12-131sekolah Menengah
(中学校 chūgakkō)
wajib belajar
13-142
14-153
15-161Sekolah Menengah
(高等学校 kōtōgakkō, kira-kira高校 kōkō)
16-172
17-183
19…Universitas – Fakultasdaigaku (大学寮): Durasi rata-rata empat tahun.

Seperti di Brasil, di sekolah dasar, seorang guru mengajar semua mata pelajaran untuk setiap kelas, yang rata-rata memiliki 30 hingga 40 siswa. Selain kelas di dalam kelas, siswa memiliki kelas ekstrakurikuler dan kelas praktik di dalam laboratorium. Di sekolah menengah, siswa memiliki beberapa guru, dan beberapa bahkan memiliki kelas di ruang kelas yang berbeda.

Video TENTANG SEKOLAH DI JEPANG

Lihat beberapa video di bawah ini yang menunjukkan sedikit tentang bagaimana sekolah di Jepang. Juga jangan lupa untuk meninggalkan komentar Anda jika menurut Anda kami lupa menyebutkan sesuatu yang penting. Terima kasih atas komentar dan sharenya.

https://youtube.com/watch?v=OlrVrf4ig4Y

Bagikan Artikel Ini:

Satu pemikiran pada “Como são as escolas no Japão? 50 Curiosidades e Regras”