Kebenaran Tentang Bunuh Diri di Jepang

Salah satu isu yang paling banyak dibicarakan yang melibatkan Jepang adalah tingkat bunuh diri. Hal ini menimbulkan pertanyaan seperti: Mengapa orang Jepang bunuh diri? Apakah tingkat bunuh diri di Jepang benar-benar tinggi? Berapa banyak orang yang bunuh diri di Jepang per tahun? Apa peringkat dunia? Apakah Jepang yang harus disalahkan? Pertanyaan-pertanyaan ini dan lainnya akan kami jawab di artikel ini.

Saya pribadi bosan selalu mendengar seseorang menggunakan tingkat bunuh diri Jepang untuk menurunkannya dalam beberapa cara. Dalam pikiran orang-orang, Jepang adalah negara di mana orang paling banyak melakukan bunuh diri, dan itu ada di Posisi ke-18 di peringkat dunia. Dan untungnya, setiap tahun angka bunuh diri di Jepang menurun.

Pengumuman

Saya akan memisahkan artikel ini dengan pertanyaan dan topik, untuk navigasi yang lebih mudah mari kita tinggalkan indeks di bawah ini:

Jepang bukanlah negara dengan jumlah kasus bunuh diri tertinggi

Saya telah menjelaskan bahwa setiap tahun Jepang kehilangan posisi dalam peringkat bunuh diri, dan pada saat saya menulis artikel ini, Jepang berada di peringkat ke-18. Beberapa negara seperti Korea Selatan dan Korea Utara masuk dalam 5 besar. Tetangga kami, Guyana, memiliki tingkat kematian yang sangat tinggi menjadi angka bunuh diri nomor satu secara proporsional.

Pengumuman

Negara-negara Eropa yang terkenal pendiam seperti Polandia, Hungaria dan Belgia memiliki tingkat bunuh diri yang lebih tinggi dari Jepang, Negara lain dengan tingkat bunuh diri yang lebih tinggi dari Jepang adalah Rusia, Ukraina, Korea Selatan, Angola, Mongolia dan tempat pertama adalah Sri Lanka.

Menurut berbagai survei dan pemeringkatan, pada tahun 2017, angka bunuh diri di Jepang sekitar 17-19 per 100.000 penduduk (sekitar 60 per hari). Itu jumlah yang cukup rendah dibandingkan dengan 35 per 100.000 penduduk Sri-Lanka. Padahal Jepang selalu dijadikan contoh, kenapa?

Bunuh Diri di Jepang - Mengapa orang Jepang melakukan bunuh diri?

Mengapa Jepang menjadi terkenal karena bunuh diri?

Ada 17 negara dengan tingkat bunuh diri yang lebih tinggi dari Jepang, namun Jepang tetap dijadikan contoh karena faktor besarnya bahwa Jepang adalah negara dunia pertama dan salah satu kekuatan dunia terbesar di dunia. Jepang juga sangat populer di Brasil, tidak seperti negara lain yang muncul dalam peringkat bunuh diri.

Pengumuman

Alasan utama lainnya adalah jumlah total kasus bunuh diri di Jepang sangat besar, mencapai 21.000 orang per tahun (2017). Dalam peringkat di mana jumlah bunuh diri total digunakan, tanpa proporsi, Jepang biasanya berada di 10 besar, karena populasinya lebih dari 127 juta orang.

10 tahun yang lalu (2009), angka bunuh diri di Jepang juga jauh lebih tinggi, melebihi 30.000 per tahun atau 32 orang per 100.000 penduduk. Saat itu Jepang mendominasi di antara 5 besar peringkat bunuh diri total dan bahkan muncul di peringkat bunuh diri per 100.000 penduduk.

Bunuh Diri di Jepang - Mengapa orang Jepang melakukan bunuh diri?
Hutan bunuh diri – Aokigahara
Pengumuman

Ada juga beberapa aspek budaya yang membantu menciptakan stereotip bunuh diri Jepang di Barat. Sungguh menakjubkan bagaimana Jepang berhasil menurunkan tingkat bunuh diri selama 10 tahun terakhir, bahkan dengan epidemi global depresi dan masalah emosional yang terus meningkat, belum lagi tren dunia yang semakin buruk.

Jepang sangat aman, sehingga bunuh diri menjadi salah satu penyebab kematian terbesar di Jepang setelah sakit. Lebih mudah bagi seseorang untuk bunuh diri daripada mati dalam kecelakaan atau bahkan lebih sedikit dibunuh oleh seseorang (sesuatu yang 10.000 kali lebih sulit terjadi).

Budaya bunuh diri Jepang

Bagi banyak orang di Barat, mengambil nyawa adalah dosa, ateis percaya bahwa kematian adalah akhir dari segalanya, bahkan Alkitab mengatakan bahwa orang mati sama sekali tidak menyadari apa pun. Dan orang Jepang? Apa pendapatmu tentang kematian? Orang Jepang percaya pada reinkarnasi, kematian dianggap sebagai jalan menuju keberadaan lain, karena pengaruh buddha.

Saya tidak percaya bahwa reinkarnasi adalah alasan yang baik untuk tidak takut bunuh diri, terutama karena mereka yang melakukan tindakan ini, ingin benar-benar melarikan diri dari kehidupan, mengakhirinya. Belum lagi banyak orang Jepang, meskipun mengikuti tradisi Buddha dan Shinto, tampaknya tidak menganut agama apa pun atau ateis.

Pengumuman
Bunuh Diri di Jepang - Mengapa orang Jepang melakukan bunuh diri?

Bagi keluarga, kerabat dan mereka yang terlibat, kematian orang yang dicintai adalah kesedihan yang luar biasa. Mungkin orang Jepang yang berpikir untuk melakukan tindakan egois ini, percaya bahwa dia tidak lagi menjadi beban bagi orang lain dan menyelesaikan semua masalahnya dengan cara ini. Sangat sulit untuk memahami pemikiran orang Jepang.

Budaya bunuh diri di Jepang adalah sesuatu yang sangat tua dan dianggap oleh samurai sebagai tindakan kehormatan, dan bahkan menerima namanya seppuku atau harakiri (di mana perutnya dipotong). Bahkan baru-baru ini seperti Perang Dunia II, kamikaze [神風] saling membunuh dalam perang, dengan bangga, hormat dan tanpa penyesalan.

Kami mencatat bahwa selama bertahun-tahun pengaruh dan peristiwa budaya berkontribusi pada negara yang ingin bunuh diri. Jepang tidak memiliki pengaruh besar dari agama Kristen, jadi bunuh diri tidak dianggap dosa di sana. Faktanya, beberapa orang melihat bunuh diri sebagai cara untuk bertanggung jawab atas sesuatu.”

Penyebab utama bunuh diri di Jepang

Mungkin Perang Dunia Kedua dan kondisi yang dihadapi negara itu sekitar tahun 2000-an membuat angka bunuh diri sangat tinggi. Bahkan saat ini di Amerika Serikat banyak yang bunuh diri karena Perang Dunia II, terutama mantan tentara perang. Mungkin ini menjelaskan penurunan bunuh diri selama 10 tahun terakhir.

Kebenaran tentang bunuh diri di Jepang

Hal lain yang sangat mengkhawatirkan di Jepang adalah angka bunuh diri di kalangan anak muda. Bahkan anak-anak melakukan bunuh diri di Jepang, seringkali karena bullying, tekanan sosial dan kurangnya perhatian dari orang tua dan guru. Di antara penyebab utama yang menyebabkan orang Jepang melakukan bunuh diri, kami dapat membuat daftar:

  • Penindasan dan Penindasan dunia maya;
  • Isolasi Sosial – Hikikomori;
  • Tekanan keuangan dan pengangguran;
  • Tes kualifikasi di sekolah menengah;
  • Memiliki masalah hubungan;
  • Terlalu banyak pekerjaan;
  • Kehilangan orang yang dicintai;
  • Depresi;
Pengumuman

Orang Jepang sedikit perfeksionis dan tidak menerima kegagalan, bahkan jika mereka tidak mendapat tekanan dari orang lain, mereka akhirnya memberi tekanan pada diri mereka sendiri.

Tentu saja banyak dari hal-hal ini adalah stereotip, masalah emosional dan depresi mempengaruhi setiap orang secara berbeda, tetapi sayangnya cara berpikir orang Jepang bahkan membuat pemerintah bingung dan khawatir tentang situasi ini.

Anak muda adalah korban terbesar dari bunuh diri

Bunuh diri disalahkan atas jumlah kematian terbesar di antara orang-orang muda berusia 20 hingga 40 tahun, dan mungkin beberapa orang tua yang akhirnya meninggal sendirian di rumah. Memahami alasan utama bunuh diri di Jepang adalah sesuatu yang rumit, kami tidak memiliki mentalitas yang sama dengan orang Jepang.

Sayangnya, kaum muda akhirnya menjadi yang paling tertekan untuk bunuh diri di Jepang. intimidasi dan perundungan siber yang dihadapi banyak siswa berbeda di sekolah-sekolah Jepang.

Pengumuman
Kebenaran tentang bunuh diri di Jepang

Mereka yang tidak melakukan bunuh diri masuk ke skenario terburuk yang juga mengakibatkan bunuh diri yang disebut Hikikomori. Sekitar satu juta anak muda di Jepang tetap berada di kamar mereka terisolasi dari masyarakat, tidak mau pergi ke sekolah atau bekerja.

Tes Kualifikasi adalah beberapa peristiwa paling sulit yang dihadapi orang Jepang dalam hidup mereka. Mereka harus mengikuti Ujian Masuk Sekolah Menengah Atas dan Ujian Masuk Universitas. Beberapa perlu belajar keras dan bahkan mengambil kelas tambahan di sekolah persiapan.

Di Jepang, kembali ke sekolah pada semester kedua ditandai dengan tragedi. Lebih dari 18.000 anak di bawah usia 18 tahun melakukan bunuh diri di Jepang antara tahun 1972 dan 2013. Semua karena mereka tidak ingin kembali ke sekolah.

Pengumuman

BAGAIMANA MELIHAT bunuh diri di Jepang?

Tentu saja, meskipun mengkhawatirkan, kita tidak boleh menggeneralisasi angka bunuh diri di Jepang.Seperti yang Anda tahu, Brasil juga memiliki tingkat bunuh diri yang sangat tinggi, sangat dekat dengan Jepang, dengan selisih 3 orang per 100.000.

Saya pikir sebelum menunjukkan kasus bunuh diri di Jepang dengan nada kritik terhadap negara, lebih baik untuk menghilangkan sorotan dari mata Anda sendiri. Bunuh diri di Jepang masih menjadi masalah, tetapi kami melihatnya menurun setiap tahun. Skenario mengejutkan di dunia yang cenderung memburuk.

Sangat mungkin untuk menurunkan tingkat bunuh diri di Jepang dengan beberapa perubahan dalam masyarakat. Orang Jepang perlu berhenti membebani diri mereka sendiri atau berusaha terlalu keras pada hal-hal yang sembrono. Apa pendapat Anda tentang subjek ini? Mari kita selesaikan di sini, tinggalkan artikel terkait lainnya di bawah ini: