Mengapa Yen tidak memiliki uang receh? Apakah itu diremehkan?

[IKLAN] Iklan

Pernahkah Anda memperhatikan dan bertanya-tanya mengapa tidak ada sen dalam mata uang Jepang? Apakah karena dia mendevaluasi dan sampai ke titik itu? Orang Jepang tidak bingung saat membeli? Apakah yen selalu seperti ini, atau sudah dipecah?  

Ketika kita berbicara tentang nilai yen kepada orang-orang, pernyataan pertama yang mereka buat adalah bahwa mata uang tersebut dinilai terlalu tinggi. Selalu bingung ketika mencoba menjelaskan bahwa tidak ada pecahan atau sen dalam mata uang Jepang. 

Dalam artikel ini, kami akan membahas topik-topik berikut: 

Apakah mata uang Jepang YEN terdevaluasi?

Agar mata uang dianggap terdevaluasi, ia perlu menaikkan harga barang-barang, mencegah investasi, dan mengakhiri industrialisasi. Jepang adalah kebalikan dari itu dengan inflasi 1%. Cukup berbeda dengan Cruzado dan Cruzeiro yang inflasinya mencapai 2000 dan koinnya masih pecahan (ada sen atau desimal). 

Jepang yaitu (円 – en) yen terdiri dari koin 1, 5, 10, 50 dan 100 yen, sedangkan uang kertasnya adalah 1.000, 2.000, 5.000 dan 10.000 yen. Sekitar 100 yen setara dengan 0,90 sen AS (2018) membuat mata uang lebih murah daripada dolar itu sendiri.

Goen - Koin 5 Yen
Koin 5 Yen, setara dengan 0,5$

Di Jepang, lebih dari 700 yen diperoleh per jam kerja, membuat koin 100 yen sama pentingnya dengan 1 real. Untungnya, dengan 100 yen Anda bisa membeli minuman, cokelat, atau camilan. Saya memikirkan yen Jepang seperti halnya dolar, cukup letakkan koma imajiner sebelum 2 angka nol terakhir. 

Meskipun mata uang Jepang saat ini sama berharganya dengan dolar, alasan utama yen belum rusak sebenarnya adalah devaluasi mata uangnya di masa lalu. 

yen tidak dipecah? Mata uang Jepang tanpa sen?

Sekarang kita tahu bahwa yen tidak terdevaluasi, kita harus memahami mengapa yen Jepang tidak berbentuk pecahan, tidak memiliki ukuran sen atau nilai desimal. Jawabannya sederhana, orang-orang lebih suka seperti itu! 

 Pada tahun 1953 sebuah undang-undang yang disebut Shōgaku tsūka no seiri oyobi shiharaikin no hasūkeisan ni kan suru hōritsu [小額通貨の整理及び支払金の端数計算に関する法律] yang secara harfiah berarti Hukum Pembuangan Mata Uang Kecil dan Pembulatan Pembayaran Pecahan

Beberapa orang mungkin menganggap keputusan ini aneh, tetapi sudah seperti itu selama bertahun-tahun dan orang Jepang tidak berpikir untuk pindah hanya demi kenyamanan seluruh dunia. Tidak ada kesulitan dalam menunjukkan 50.000 bukannya 500,00. Terutama untuk orang Jepang di mana menghitung angka dalam bahasa berubah menjadi 1万 [ichi man] saat mencapai 10.000.

Satu-satunya alasan yang sah saat ini untuk memotong nol pada yen Jepang adalah inflasi. Inilah yang terjadi pada yen sebelum tahun 1953, di mana ada langkah-langkah pecahan sebelum yen. Itu adalah! Ada uang receh di Jepang...  

Yen telah difraksinasi, temui sen!

Yen diperkenalkan ke Jepang pada tahun 1871 dan tidak hanya memiliki satu tetapi dua pecahan yang disebut RIN [厘] dan SEN [銭]. 10 RIN setara dengan 1 SEN, sedangkan 100 SEN setara dengan 1 IENE. Begitulah cara kerja di Jepang hingga tahun 1953. 

Ada 1 dan 5 koin RIN, diikuti oleh 1, 2, 5, 10, 20 dan 50 SEN. Pada saat dipecah, yen adalah 1, 2, 5, 10, 20, 50, 100 dan 500. Di Jepang bahkan ada koin yang tidak bulat penuh seperti pada beberapa versi 1 SEN dan 1 YEN. 

Gambar ini memiliki atribut alt kosong; nama filenya adalah currency-old-yen. jpg
Di atas koin SEN, yang di sebelah kanan adalah 1 yen, di bagian bawah kita memiliki koin RIN.

Saya mempertanyakan perlunya RIN, tetapi SEN sudah setara dengan sen kami. Karakter sen [銭] masih dapat ditemukan pada kata-kata seperti sat [銭湯] yang artinya pemandian umum. Mengacu pada harga rendah kamar mandi di hari tua. 

Hari ini 1 RIN telah menjadi peninggalan, karena permen terakhirnya berasal dari sebelum 1900. Salah satu RIN pertama dilelang dengan harga lebih dari 60.000 dolar. Kami sudah menulis sedikit tentang Nilai Yen selama berabad-abad, kami sarankan membaca artikel untuk memahami tentang sejarah mata uang Jepang yang akan kami soroti di bawah ini. 

MENGAPA YEN TIDAK LAGI DIfraksinasi? 

Sebelum tahun 1900 yen menggunakan perak sebagai standar moneter negara, tetapi standar perak itu mendevaluasi dan kalah dengan standar emas. Baru pada tahun 1897 Jepang berhasil beralih ke standar emas dengan memenangkan Perang Tiongkok-Jepang, tetapi sudah terlambat dan yen terdevaluasi menjadi hanya setengah dolar AS. 

Standar Emas ditinggalkan oleh Jepang karena Depresi Hebat tahun 1930. Keadaan menjadi lebih buruk dalam Perang Dunia II ketika Jepang menderita inflasi super yang menyebabkan Yen kehilangan nilainya lebih dari 99% sehingga menjadi seperti sekarang ini.

AS memberlakukan Sistem Bretton Woods di Jepang menghasilkan 360 yen senilai satu dolar. Dengan nilai tukar ini, sen dan rin tidak digunakan lagi dan secara resmi dihentikan pada tahun 1953 dengan undang-undang tersebut di atas. 

Ketika Sistem Bretton Woods runtuh pada tahun 1971, mata uang Jepang mulai mengambang. Semua ini berkat upaya negara untuk menjadi salah satu kekuatan ekonomi dan industri terbesar di dunia. 

Tabel Responsif: Gulung meja ke samping dengan jari Anda >>
Tanggal# yen = $1 US
19142
194615
194750
1948270
1949360
1971308
1998115
200892
201180
201890

Dengan demikian, Yen benar-benar kehabisan sen karena devaluasi mata uang dan inflasi. Seperti rencana sebenarnya, strategi ini berhasil dan meningkatkan perekonomian negara. Tetapi dalam kasus ini, Jepang memutuskan untuk menghilangkan nilai desimal dan pecahan mata uang mereka sama sekali. 

Saya harap artikel ini telah menjawab semua pertanyaan Anda tentang yen yang tidak memiliki uang sepeser pun dan tentang devaluasi mata uang Jepang dan bagaimana Jepang kembali menjadi yang teratas dengan membuat mata uangnya kembali berharga. Jika Anda menyukai artikel ini, bagikan dan tinggalkan komentar Anda. 

Bagikan Artikel Ini:

6 pemikiran pada “Por que o Iene não tem centavos? É desvalorizado?”