Sebuah studi tentang pengaruh anime pada persepsi dunia

Rahasia popularitas anime sebagian besar terletak pada emosi kuat yang ditampilkan di layar. Dan mereka sering tampak berlebihan, yang menarik remaja, karena pada usia 12-17 tahun intensitas dan kejelasan perasaan adalah hal utama yang menentukan tingkat minat pada pekerjaan tertentu. Menonton anime bisa menjadi hobi yang biasa: ada yang suka drama, ada yang suka komedi atau film horor dan ada yang suka anime. Ini hanya masalah selera dan, seperti yang Anda tahu, semua pulpen terasa berbeda. Pertanyaan tentang bagaimana anime mempengaruhi jiwa remaja tidak memiliki jawaban pasti: animasi Jepang memiliki sisi positif dan negatif, dan sejauh mana dampaknya terhadap kesadaran yang belum matang sebagian besar bergantung pada banyak faktor terkait.

Jika kita berbicara tentang poin positif, kita dapat melihat yang paling jelas, adalah perkembangan imajinasi pada anak-anak. Melihat foto dengan cerita dan karakter yang berbeda, untuk mengenal karakter mereka, anak-anak mengembangkan kepribadian yang kreatif. Dengan bantuan anime, dia semakin tertarik pada musik, menggambar, dan kegiatan kreatif lainnya, yaitu, anime membantu menemukan, dan bahkan mungkin mengembangkan bakat. Setiap karakter utama dalam kartun memiliki keyakinan dan moral masing-masing, jadi dengan menonton anime, Anda dapat mempelajari dan mengembangkan banyak kualitas moral yang berguna: mencapai tujuan Anda, merawat orang lain, merawat kerabat Anda, menetapkan prioritas yang tepat, dll. .

Pengumuman

Menilai dampak anime pada jiwa remaja, perlu dicatat bahwa dengan terus-menerus memasukkan gambar-gambar tertentu ke dalam kesadaran mereka, siapa pun secara tidak sadar berkontribusi pada realisasinya dalam kenyataan. Memperbaiki karakter negatif dapat menghambat komunikasi normal dalam kehidupan nyata. Seorang pembantu makalah penelitian terkenal melakukan survei dan menemukan jawaban atas jawaban yang paling populer.

Sebuah studi tentang pengaruh anime pada persepsi dunia - gambar dinding

Mengapa remaja tertarik dengan genre anime?

Anime menarik remaja karena keanehannya, tidak konvensional. Diketahui bahwa selama masa remaja, anak-anak mencoba menyelesaikan beberapa tugas yang berlawanan pada saat yang sama: di satu sisi, mereka berusaha menjadi seorang individu, untuk memahami bagaimana mereka berbeda dari yang lain, di sisi lain, mereka mencoba untuk menemukan diri mereka sendiri. tempat di dunia, untuk menemukan kelompok orang yang berpikiran sama. Anime memungkinkan remaja untuk memecahkan masalah yang berkaitan dengan perasaan individualitas dan kekhasan mereka dan, pada saat yang sama, memecahkan masalah kedua – menemukan teman yang menarik bagi mereka. Juga, meskipun sebagian besar anime ditujukan untuk orang dewasa, karakter utamanya adalah seorang remaja dengan masalah dan kekecewaan pertamanya. Sebagai aturan, ia berbeda dari teman-temannya, ia adalah seorang pemberontak dan pejuang keadilan, yang tanggapannya terhadap maksimalisme muda dan remaja mengidentifikasi dengan karakter ini.

Bisakah animasi semacam ini mempengaruhi jiwa remaja?

Anime, seperti bentuk seni lainnya, dapat mempengaruhi dunia batin dan jiwa setiap orang, bukan hanya remaja. Sama seperti film, kartun, buku, anime membangkitkan emosi, membuat Anda berempati, menemukan jawaban di pemirsa. Selain itu, Jepang adalah negara pengekangan dan pengendalian diri, sehingga karakter anime, seperti di dunia yang berlawanan, sering dibuat impulsif dan sensitif. Psikotipe semacam ini beresonansi dengan pemirsa, terutama remaja. Tetapi jika seseorang sehat mental, tidak depresi, telah mengembangkan pemikiran kritis, betapapun dia bersimpati dengan karakter, dia akan dapat memisahkan kenyataan dan fantasi.

Namun, penting untuk memperhatikan batasan usia saat menonton anime. Karena meskipun karakter utamanya adalah remaja, kebanyakan serial anime ditujukan untuk orang yang berusia di atas 20 tahun. Mungkin ada adegan agresi, kebrutalan, kekerasan, hubungan seksual – untuk anak-anak dan remaja, menonton adegan ini bisa traumatis karena mereka belum cukup mengembangkan pemikiran kritis. Dan trauma mental kemudian dapat memanifestasikan dirinya dalam gejala seperti lekas marah, agresi, atau depresi.

Apakah ada hubungan antara minat pada anime dan perilaku bunuh diri?

Jika anak sehat mental, dia tidak dalam episode depresi, perilakunya tidak menunjukkan kecenderungan bunuh diri (perilaku agresif diri, kecenderungan untuk menyakiti diri sendiri, gairah untuk olahraga berbahaya), dia memiliki kepercayaan diri untuk berhubungan dengan keluarga dan menjadi percaya diri, maka menonton, misalnya anime dengan subjek negatif, anak hanya akan merasa tidak nyaman atau sedih. Tapi itu tidak bisa memancing pikiran bunuh diri dalam dirinya. Menonton hanya dapat memengaruhi apakah anak itu sudah dalam keadaan psikologis yang sulit dan video yang dilihatnya adalah yang terakhir baginya.

Pengumuman

Konten hiburan anak-anak lain apa (kartun, film) yang dapat melukai jiwa remaja?

Traumatisasi terjadi ketika sesuatu terjadi dalam kehidupan seseorang dan jiwa tidak dapat mengasimilasinya. Misalnya, jika seorang anak melihat konten yang aneh atau menakutkan dan tidak dapat memahami atau menjelaskannya sendiri, saat itulah terjadi trauma. Dampak negatif pada jiwa dapat dihasilkan oleh konten apa pun yang tidak sesuai dengan usia, yang merupakan bentuk kesenangan yang membela kebiasaan berbahaya, membenarkan kekejaman dan kekerasan.

Sebuah studi tentang pengaruh anime pada persepsi dunia - gambar anime

Bagaimana kita bisa mengatur konsumsi konten hiburan anak-anak?

Pertama-tama, harus ada batasan usia, yang akan dihormati baik offline maupun online. Pada saat yang sama, orang tua perlu mengingat bahwa metode larangan tidak akan berpengaruh. Maximalisme Remaja akan membalikkan situasi: jika Anda melarang seorang remaja, dia akan melakukannya karena dendam. Orang tua anak adalah pemandu ke dunia orang dewasa. Mereka mengajari Anda cara menghadapi emosi negatif, cara memecahkan masalah. Mereka membantu seorang anak untuk menjadi orang yang mandiri. Dan jika dia menemukan sesuatu yang tidak diketahui atau tidak dapat dipahami dalam perjalanan menuju kedewasaan, orang tualah yang harus menjadi orang pertama yang menjelaskannya.

Pengumuman

Jika ibu atau ayah merasakan bahwa remaja tersebut kecanduan konten yang ambigu, maka merupakan taktik yang baik untuk mencoba menonton film atau serial tersebut bersama-sama dan berdebat setelah menontonnya. Anda dapat bertanya kepada anak karakter mana yang paling dia sukai dan mengapa, bagaimana dia memahami plotnya, mengapa karakter tersebut berperilaku seperti ini dan itu. Orang tua harus berusaha memahami minat anak dan memahaminya. Mungkin mereka tidak begitu berbahaya. Jika keraguan masih dikonfirmasi dan konten yang ditonton membuat remaja tertekan, mengganggunya, dalam hal ini, hubungi profesional medis atau coba libatkan anak dalam sesuatu yang menarik, yang dapat ia ubah, luangkan lebih banyak waktu bersamanya, dan atur lebih banyak bersama aktivitas santai.