Anak-anak pergi dan pulang sekolah di Jepang sendirian! Mengapa?

Jepang dianggap sebagai salah satu negara teraman di dunia, dan bukan tanpa alasan. Ini memiliki tingkat pembunuhan, perampokan, pemerkosaan dan lain-lain yang rendah, kecuali untuk tingkat bunuh diri yang tinggi, yang tidak terlalu tinggi.

Jelas bahwa Jepang tidak bebas dari tindakan yang bertentangan dengan hukum, namun benar untuk mengatakan bahwa turis atau penduduk jarang mengalami rasa malu di sana.

Pengumuman

Dan karena ini dan faktor lainnya, anak-anak pergi dan pulang sekolah sendirian pada usia 6 tahun, tampaknya seperti usia yang kecil, tetapi di sepanjang artikel ini Anda akan melihat manfaat dari latihan ini.

Apa alasannya?

Selain keamanan yang ditawarkan negara, alasan yang paling masuk akal dan diakui adalah untuk menciptakan tanggung jawab pada anak sejak usia dini.

Pengumuman

Orang tua Jepang mempersiapkan anak-anak mereka untuk menjadi mandiri. Mereka mengajarkan apa yang diperlukan untuk hidup. Jadi, mereka percaya anak-anak mereka akan siap untuk hidup di dunia sendiri.

Jangan berpikir bahwa orang tua Jepang tidak bertanggung jawab atau mereka adalah orang tua yang tidak wajar, karena di Jepang hampir semua anak memiliki kebiasaan ini. Tentu saja, anak-anak Jepang memiliki kesadaran dan kemandirian yang mereka butuhkan sejak usia dini.

anak2

Ketika anak masuk sekolah dasar, pada usia 6/7, mereka berjalan kaki ke sekolah. Ini dalam kelompok kecil maksimal 8 anak. Tidak ada ayah atau ibu yang membawa mereka dengan mobil, hujan, cerah atau salju, semua anak berjalan dan kembali. Mereka selalu diawasi oleh seorang relawan dewasa yang biasanya berada di persimpangan tersibuk, membantu dan membimbing anak-anak menyeberang jalan.

Pengumuman

Tujuan dari tradisi ini adalah untuk mempersiapkan anak-anak berjalan sendiri di jalanan dan mempelajari peraturan lalu lintas. Juga, dengan pengemudi untuk berhati-hati dan mengurangi kecepatan di waktu masuk dan keluar sekolah.

Di dalam sekolah, anak-anak belajar memasak, menjahit, dan tugas-tugas rumah tangga lainnya, serta bertanggung jawab atas kebersihan sekolah. Setiap kelompok siswa bertanggung jawab untuk beberapa sektor. Beberapa tugas: membersihkan kelas, kamar mandi, lorong, ruang kegiatan, merawat kebun sayur dan juga pembibitan hewan.

Apa manfaatnya bagi kota dan juga bagi negara?

Manfaatnya beragam dan penting bagi negara. Seperti disebutkan di atas, itu menciptakan tanggung jawab pada anak-anak, itu juga membuat mereka menjadi orang dewasa yang lebih baik, mengajari mereka berjalan di jalanan, perhatian yang seharusnya mereka miliki untuk diri mereka sendiri, dan banyak lagi.

Pengumuman

anak sekolah

Selain itu, juga sangat berguna dan penting bagi perekonomian Jepang.

Berkat anak-anak ini, kereta bawah tanah praktis penuh, tidak seperti Brasil yang setiap saat penuh dan tanpa ruang. Jelas, banyak orang tua Jepang akan lebih memilih untuk menempatkan anak-anak mereka di sekolah yang dekat dengan lingkungan mereka, tetapi ada banyak yang belajar jauh dari rumah. Kereta bawah tanah mendapat banyak keuntungan dari ini, jadi mereka akan selalu bisa meningkat setiap hari.

Hal lain, lalu lintas. Di Brasil dan negara-negara lain, sangat umum bagi orang tua untuk membawa anak-anak mereka dengan mobil, menyebabkan "kegemparan" yang hebat.

Pengumuman

Dan di Jepang, banyak lingkungan dan kota berfungsi seperti kota metropolitan, jadi anak-anak yang pergi ke sana sendirian sangat membantu. Apa kamu tahu kenapa? Kedengarannya cukup logis, tapi mari kita katakan saja. Contoh, bayangkan Tokyo, kota yang ramai dan sibuk. Jadi, akan menjadi masalah besar jika ribuan mobil lewat di sana setiap hari, itu akan menyebabkan ketidaknyamanan dan frustrasi bagi banyak pengemudi. Dan tidak ada yang menginginkan ini, kan? Dengan kata lain, satu poin lagi bagi anak-anak untuk bersekolah.

Dan tidak seperti banyak negara, anak-anak ini diajari untuk mempercayai siapa pun di jalan. Sebagai moto, "Tidak peduli siapa itu, orang ini akan membantu saya."

Apa bahayanya?

Tidak semuanya bunga. Frasa ini juga berlaku untuk tindakan ini.

Anak-anak

Penguntit- Kita sudah pernah membicarakan tentang penguntit, tetapi jika Anda tidak tahu, penguntit adalah orang yang menguntit orang lain, baik untuk alasan pribadi atau untuk alasan yang kompleks. Sayangnya, anak-anak tidak dibebaskan dari tindakan ini. Saya tidak menemukan kasus konkret, tetapi faktanya Jepang tidak lepas dari praktik ini.

Penguntit dapat memiliki berbagai objek, seperti pelecehan, penculikan, pembunuhan korban, mengejarnya. Terkadang itu bisa menjadi seseorang yang dekat dengan Anda atau seseorang yang dekat dengan Anda.

lolicon- The Lolicon… Bagi yang belum tahu, lolicon adalah orang yang memiliki kompleks atau kasih sayang terhadap karakter anime (waifu dalam beberapa kasus), terutama untuk “loli” terkenal atau bahkan untuk anak-anak sungguhan.

Anak hilang- Ini tidak sulit untuk terjadi, siapa pun bisa tersesat di sepanjang jalan, apa pun alasannya. Seperti yang telah kita lihat, anak bangsawan tidak akan takut untuk bertanya kepada orang asing tentang sesuatu, tetapi jangan berbohong, orang tua harus berkeringat dingin jika itu terjadi, bagaimana dengan Anda?

Pengumuman

Berbagai bahaya lain bisa terjadi seperti kecelakaan dan hal lainnya, apapun bisa terjadi. Tidak ada cara untuk menghindari hal yang tak terhindarkan.