Bagaimana cara siswa membersihkan sekolah di Jepang?

[IKLAN] Iklan

Saya rasa kebanyakan orang sadar bahwa di Jepang siswa bertanggung jawab untuk membersihkan sekolah. Di Jepang setiap orang bertanggung jawab untuk menjaga kebersihan sekolah! Pada artikel ini kita akan mempelajari lebih dalam tentang subjek ini.

Biasanya tidak ada pegawai dan terkadang bahkan kepala sekolah membantu dalam perawatan dan pemeliharaan Perguruan Tinggi. Ini terjadi dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi, tidak peduli apakah sekolah itu negeri atau swasta.

Osouji Jikan – Membersihkan Waktu di Sekolah Jepang

Di Jepang, praktik di mana siswa membersihkan sekolah disebut OSOUJI JIKAN [お掃除時間] yang secara harfiah berarti waktu pembersihan. Selama tahun-tahun pertama sekolah, para siswa memakan makanan mereka di dalam kelas dan kemudian membersihkannya bersama-sama.

Tradisi mengajar siswa cara membersihkan sekolah ini sangat umum sehingga orang Jepang merasa aneh menemukan bahwa di sekolah-sekolah di Barat, siswa tidak membersihkan.

Bahkan dalam daftar perlengkapan sekolah ada benda yang disebut zokin (kain) yang menakut-nakuti orang asing yang tidak mengetahui kebiasaan membersihkan sekolah. Beberapa orang asing bahkan berpikir bahwa ini adalah pekerjaan dan siswa tidak boleh melakukannya.

Di sekolah, siswa tidak hanya mempelajari mata pelajaran, tetapi juga belajar untuk mengurus apa yang umum dan menjadi warga negara yang lebih sadar! Tidak ada yang mengeluh karena selalu seperti itu. — Toshinori Saito

Membersihkan, sekolah, siswa, jepang

Fakta Menarik Tentang Membersihkan Sekolah di Jepang

Siswa sering diatur dalam kelompok dan rotasi sehingga setiap orang dapat melakukan tugas yang berbeda dan tidak ada yang tersisa dengan tugas yang sama. Di sekolah menengah, siswa biasanya ditugaskan untuk mengurus bagian tertentu dari sekolah.

Mereka membersihkan hampir semua yang ada di sekolah, mengurus kamar, kamar mandi, kolam renang, lapangan olahraga, dll. Selain itu, mereka merawat kebun, tanaman dan hewan peliharaan yang ada di sekolah. Siswa mendukung sekolah!

Tiga kali dalam setahun, para siswa berorganisasi untuk melakukan pembersihan lingkungan yang disebut chiiki seiso. Dalam pembersihan ini, siswa keluar untuk menyapu dan memungut sampah di lingkungan sekitar dan di sekitar sekolah. Kelas dibagi menjadi Ha (kelompok kecil), di mana masing-masing bertanggung jawab untuk membersihkan area tertentu.

Setiap semester ada pembersihan umum yang disebut osoji (pembersihan besar). Seluruh sekolah berkumpul untuk melakukan pembersihan umum dengan iringan sebuah lagu. Siswa yang lebih tua terkadang diminta untuk membantu anak-anak membersihkan kamar.

Bagaimana cara siswa membersihkan sekolah di Jepang?

Kebenaran tentang Kebersihan di Sekolah Jepang

Tidak semuanya seperti yang dikatakan berita dan surat kabar barat. Saya melihat banyak perubahan informasi mengenai sistem pembersihan sekolah di Jepang. Pertama-tama, tidak semua sekolah sama, jadi perbedaan adalah hal biasa.

Ada generalisasi tertentu mengenai hal ini, tetapi umumnya siswa membersihkan seluruh sekolah, bahkan terkadang membersihkan lingkungan dan lingkungan sekolah bersama orang tuanya. Sekarang kita akan melihat beberapa kebohongan dan kebenaran.

Apakah tidak ada petugas kebersihan di sekolah-sekolah di Jepang?

Itu bohong, sekolah memang memiliki staf non-pengajar yang disebut yomushuji atau suji. Anak-anak sekolah dasar tidak dapat menjaga kebersihan sekolah 100%, jadi ada orang yang bertanggung jawab untuk pembersihan dan pemeliharaan khusus.

Terkadang karyawan tersebut juga melakukan kegiatan lain di sekolah, atau menjadi guru dan kepala sekolah. Beberapa sekolah bahkan menyewa layanan profesional untuk mengatasi situasi tertentu seperti melukis dan berkebun.

Meski begitu, siswa bertanggung jawab atas sebagian besar fungsi dan organisasi sekolah. Beberapa bahkan merawat rumah sakit mereka sendiri, mengobati diri sendiri dan melewatkan kelas di tempat-tempat ini dengan berpura-pura sakit.

Bagaimana cara siswa membersihkan sekolah di Jepang?

Apakah siswa membersihkan toilet sekolah di Jepang?

Di satu sisi, ya, tetapi beberapa tugas adalah tanggung jawab shuji. Hal yang sangat berbeda di SD dan SMA, tidak semua siswa membersihkan bersama setiap hari.

Terkadang hanya sekelompok siswa sekolah yang bertanggung jawab untuk membersihkan seluruh kamar mandi. Tidak ada siswa yang mempertanyakan sesuatu yang begitu umum, meskipun agak jelas bahwa tidak menyenangkan untuk mencuci toilet, terutama yang tersumbat.

Apakah tidak ada kafetaria di sekolah-sekolah di Jepang?

Di banyak sekolah dasar dan sekolah dasar tidak ada kafetaria, tetapi di beberapa sekolah dan sekolah menengah biasanya ada kafetaria.

Beberapa sekolah memiliki mesin penjual otomatis dan menjual makanan, tetapi budaya membawa makanan ringan dari rumah dan kebersihan tidak berubah. Beberapa sekolah bahkan memiliki aturan tentang jenis makanan yang boleh dikonsumsi.

Membersihkan, sekolah, siswa, jepang

Orang tua membantu membersihkan sekitar sekolah.

Jepang telah menjadi terkenal di seluruh dunia karena siswa membersihkan sekolah dan mengurus makanan mereka sendiri. Di sekolah, siswa tidak hanya mempelajari mata pelajaran, tetapi juga belajar untuk mengurus apa yang umum dan menjadi warga negara yang lebih sadar! Tidak ada yang mengeluh karena selalu begitu.

Kami juga menyebutkan bahwa 3 kali setahun siswa berorganisasi untuk melakukan pembersihan lingkungan yang disebut chiiki sixo. Dalam pembersihan ini, siswa keluar untuk menyapu dan memungut sampah di lingkungan sekitar dan di sekitar sekolah. Apa yang tidak kami tekankan adalah bahwa bahkan orang tua berpartisipasi dalam acara semacam ini.

Orang tua diundang untuk berpartisipasi bersama anak-anaknya dalam acara-acara seperti bersih-bersih di sekitar sekolah, terutama sebelum sekolah menengah. Saya tidak percaya itu di setiap sekolah, atau bahwa setiap orang tua diwajibkan untuk berpartisipasi dalam pembersihan ini. Guru selalu mendukung pada sebagian besar kesempatan ini.

Video di bawah ini menunjukkan acara orang tua dan anak-anak membersihkan lingkungan sekolah:

Caipira di Jepang bahkan menyebutkan bahwa sikap ini adalah resep untuk mengeluarkan Brasil dari lumpur. Membuat orang muda dan orang dewasa menghormati warisan publik adalah dasar bagi negara untuk maju dan maju. Sesuatu yang sayangnya tidak terjadi di Brasil. Jepang adalah contoh nyata dalam hal ini!

Ini bukan satu-satunya orang tua berpartisipasi dalam sesuatu di sekolah, acara yang sangat terkenal yang biasanya menyatukan orang tua dan anak adalah batalkan, semacam gymkhana dan kompetisi olahraga antar kelompok. Orang tua juga dapat hadir di Bunkasai dan di pintu masuk sekolah dan upacara kelulusan.

Guru juga berusaha untuk menciptakan hubungan orang tua-anak yang baik melalui kunjungan rumah dan pertemuan rutin orang tua. Sayangnya, tidak semua orang tua berusaha untuk memiliki hubungan yang baik dengan anak-anak mereka, dan tidak semua sekolah memperhatikan hal ini.

Jangan berpikir bahwa hanya karena orang tua hadir di masa kanak-kanak anak-anak di sekolah menengah, semuanya berhasil 100%. Ada banyak masalah sosial dan hubungan, terutama selama kehidupan sekolah.

Bagaimana cara siswa membersihkan sekolah di Jepang?

Posisi Membersihkan - Zoukingake

Anak-anak di Jepang sering melakukan pembersihan dalam posisi yang disebut a zoukingake (). Mereka berlutut dan meletakkan kedua tangan di atas kain basah, mengangkat ujung belakang mereka sehingga batang tubuh mereka berada pada sudut 35 hingga 45 derajat dengan lantai.

Sejak dini, anak-anak dididik untuk bersih-bersih. Ini adalah sesuatu yang sangat normal dan bermanfaat sehingga bahkan keluarga kaya saat ini tidak membayar pembantu. Itulah beberapa keingintahuan tentang kebersihan sekolah di Jepang. Semoga Anda menyukainya, terima kasih atas komentar dan sharenya. xD

Kami juga merekomendasikan membaca: 

Bagikan Artikel Ini: