Apakah Anda harus tinggal di Jepang untuk bertemu dengannya?

Kadang-kadang saya menemukan beberapa komentar tidak langsung yang menanyakan apakah saya tinggal di Jepang, seolah-olah menulis tentang itu adalah kewajiban untuk tinggal di negara itu. Jadi saya memutuskan untuk menulis tentang topik berikut ini: Apakah Anda harus tinggal di Jepang untuk bertemu dengannya?

Kami telah menulis artikel tentang ini, tetapi secara khusus berbicara tentang langkah-langkah yang dapat kami ambil untuk mendapatkan pengetahuan tentang negara tertentu. Anda dapat membaca artikel ini dengan mengklik di sini. 

Rupanya beberapa orang yang tinggal atau pernah tinggal di Jepang merasa lebih unggul dari yang lain dan ingin tahu lebih dari siapa pun. Kebenaran yang sebenarnya adalah bahwa fakta tinggal di Jepang tidak berarti bahwa seseorang memiliki pengetahuan tentang negara tersebut. Saya sendiri sudah menulis tentang kompleks superioritas beberapa keturunan.

Ketika saya melakukan perjalanan pertama saya ke Jepang, saya bertemu banyak orang Jepang dan mengajukan banyak pertanyaan terkait dengan mata pelajaran yang telah saya tulis selama bertahun-tahun. Dengan pertanyaan-pertanyaan ini saya sampai pada kesimpulan bahwa orang Jepang pun tidak tahu negara mereka sendiri. Mungkin karena sebagian besar hidup di zona nyaman mereka dan hanya tahu apa yang cocok untuk mereka.

Apakah Anda harus tinggal di Jepang untuk mengenalnya?

Mengapa Anda tidak harus tinggal di Jepang untuk bertemu dengannya?

Apakah guru sejarah mengalami cerita untuk mengajarkan pelajaran sejarah? Apakah Anda tahu bahwa salah satu buku paling terkenal tentang kekayaan ditulis oleh orang miskin? Tepatnya, Napoleon Hill menulis buku terlaris “berpikir dan menjadi kaya“, dan sampai terbitnya buku ini dia miskin.

Itu setelah melihat video Bruno Avila bahwa saya terus berlari di kepala saya pemikiran motivasi ini untuk memberi tahu semua orang bahwa Anda tidak harus tinggal di Jepang untuk mengetahui lebih banyak daripada orang Jepang atau seseorang yang dulu tinggal di sana! Mari kita lihat contoh lain yang ditinggalkan Bruno?

Anda ingin membeli apartemen, biasanya Anda tidak akan meminta bantuan seseorang yang belum pernah membeli apartemen. Anda beralih ke panduan yang baik tentang investasi real estat, apa yang Anda pikirkan untuk mengetahui bahwa penulis panduan itu tidak pernah membeli properti dalam hidupnya? Bagaimana jika penulis ini telah mewawancarai 20 investor real estat paling populer di dunia?

Seseorang mungkin telah menghadiri perguruan tinggi yang berbeda, bekerja di tempat yang berbeda, banyak mengalami di Jepang dan di dunia. Ini tidak berarti bahwa dia memiliki lebih banyak pengetahuan daripada Anda. Dia bahkan mungkin memiliki lebih banyak pengetahuan, tetapi itu adalah peluang 100% bahwa Anda tahu banyak hal yang tidak dia ketahui. Pengetahuan tidak terbatas!

Apakah Anda harus tinggal di Jepang untuk mengenalnya?

Tidak bisakah kamu mengetahui semuanya?

Saya pikir semua orang tahu bahwa tidak perlu mengalaminya untuk mengetahui tentang subjek. Sayangnya beberapa buru-buru mengklaim bahwa ada hal-hal tertentu yang mereka alami hanya untuk mengetahui kenyataan. Saya sering melihat ini di beberapa artikel di mana saya mencoba menyoroti beberapa aspek budaya atau keseharian orang asing di Jepang.

Masalah besar dengan orang-orang ini adalah bahwa mereka tidak dapat melihat melampaui pikiran mereka. Semua orang memiliki pengalaman yang berbeda di mana pun mereka berada, beberapa merasakan hal-hal di bawah kulit mereka yang tidak dimiliki orang lain, beberapa memiliki pemikiran dan ide yang berbeda tentang subjek yang sama.

Kadang-kadang saya menulis pendapat saya tentang subjek tertentu, tetapi karena berbeda dari pengalaman orang, mereka mulai mengkritik dan mengatakan bahwa saya tidak tahu apa-apa karena saya tidak tinggal di Jepang. Orang-orang ini perlu memahami itu hanya karena Saya mengatakan sesuatu, itu tidak berarti itu adalah pemikiran mutlak saya tentang masalah ini, saya sepenuhnya memahami relativitas dan realitas yang berbeda dari setiap orang.

Orang ingin memaksakan pendapat dan realitas mereka sebagai yang benar dan satu-satunya, tanpa menerima pendapat yang beragam. Saya sendiri telah menulis beberapa artikel yang mengkritik sikap ini dan saya selalu berbicara tentang relativitas dan realitas yang berbeda dari setiap orang. Kehidupan pekerja pabrik sangat berbeda dengan lulusan yang bekerja di kantor (ini hanya salah satu contoh).

Contohnya adalah dalam beberapa artikel yang kontras satu sama lain. Saya sudah menulis artikel yang berbicara tentang Jepang yang baik dan beberapa orang datang untuk tidak setuju dan mengkritik Jepang. Saya membuat artikel lain yang berbicara tentang sisi buruk Jepang dan lagi-lagi orang datang untuk tidak setuju dan memuji Jepang, atau dalam kenetralan.

Apakah Anda harus tinggal di Jepang untuk mengenalnya?

tidak ada yang tahu lebih dari siapa pun

Seseorang yang bekerja meneliti dan menulis tentang budaya Jepang memiliki pemahaman yang jauh lebih luas dan beragam tentang subjek apa pun yang terkait dengan bidang yang mereka teliti. Bukan karena dia lebih pintar atau memiliki lebih banyak pengalaman, tetapi hanya karena dia melakukan penelitian dan menghasilkan banyak pendapat berbeda tentang suatu subjek.

Orang bijak mendengarkan nasihat, tanpa memandang usia atau status orang lain. Orang yang cerdas tidak mempermalukan, tidak egois dan menoleransi banyak hal. Orang biasa berbicara, orang bijak mendengarkan, orang bodoh berpendapat. Jika Anda ingin mengoreksi seseorang, tidak masalah, tetapi suatu saat seseorang mencoba untuk mengetahui lebih dari orang lain atau meremehkan pengetahuan orang lain.

Tidak ada siswa yang tahu lebih banyak daripada guru tentang sejarah atau geografi suatu negara hanya dengan pernah tinggal di sana. Tentu saja orang tersebut mungkin pernah tinggal di Jepang dan benar-benar memahami lebih banyak tentangnya daripada saya atau orang lain, tetapi kenyataannya adalah bahwa siapa pun dapat memiliki pengetahuan tentang subjek tertentu, lakukan saja! Dan bahkan tidak perlu lulus dan mengambil gelar doktor dalam bidang tersebut.

Bagikan Artikel Ini: