Nihon Shoki – The Chronicles of Japan

Nihon Shoki [日本書紀] adalah buku tertua kedua dalam sejarah klasik Jepang. Buku yang secara harfiah berarti Chronicles of Japan ini telah terbukti menjadi alat penting bagi para sejarawan karena memiliki catatan terlengkap tentang Jepang kuno.

Nihon Shoki selesai pada tahun 720 di bawah pengawasan editorial Pangeran Toneri dan dengan bantuan no Yasumaro yang didedikasikan untuk Permaisuri Gensho. Buku itu juga disebut Nihongi [日本紀] yang artinya Kronik Jepang.

Nihon Shoki dimulai dengan mitos penciptaan Jepang, menjelaskan asal usul dunia dan tujuh generasi pertama makhluk ilahi (dimulai dengan Kuninotokotachi), dan berlanjut dengan beberapa mitos, seperti Kojiki, tetapi melanjutkan kisahnya melalui peristiwa tanggal 8 abad.

Diyakini secara akurat mencatat masa pemerintahan terakhir Kaisar Tenji, Kaisar Tenmu dan Permaisuri Jito. Nihon Shoki berfokus pada kebaikan penguasa yang berbudi luhur serta kesalahan penguasa yang buruk. Ini menggambarkan episode dari zaman mitologis dan kontak diplomatik dengan negara lain.

Nihon Shoki adalah ditulis dalam bahasa cina klasik, seperti yang umum dalam dokumen resmi saat itu. Nihon Shoki juga berisi banyak catatan transliterasi yang memberi tahu pembaca bagaimana kata-kata itu diucapkan dalam bahasa Jepang.

Secara kolektif, cerita dalam buku ini dan Kojiki disebut cerita Kiki. Kisah Urashima Tarō ini dikembangkan dari penyebutan singkat di Nihon Shoki (Kaisar Yūryaku, tahun 22) bahwa seorang putra Urashima mengunjungi Horaisan dan melihat keajaiban.

Nihon shoki - kronik jepang
Urashima Taro

Índice de Conteúdo

Tulisan Nihon Shoki

Kompilasi Nihon Shoki muncul ketika Kaisar Tenmu memerintahkan 12 orang, termasuk Pangeran Kawashima, untuk mengedit wanita tua itu sejarah kekaisaran. Proses tersebut dilakukan hingga sebagian Mei 720.

Pangeran Toneri telah mengompilasi Nihongi atas perintah kaisar; dia menyelesaikannya dengan mengajukan 30 volume sejarah dan satu volume genealogi. Proses pengompilan biasanya dipelajari melalui analisis gaya dari setiap bab.

Meskipun ditulis dalam Kanji Sastra, beberapa bagian menggunakan gaya khas editor Jepang. Nihon Shoki adalah sintesis dari dokumen lama, khususnya tentang catatan yang disimpan terus menerus di istana Yamato sejak abad ke-6.

Ini juga mencakup dokumen dan cerita rakyat yang diajukan oleh klan yang melayani pengadilan. Sebelum Nihon Shoki, ada Tennōki dan Kokki yang disusun oleh Pangeran Shōtoku dan Soga no Umako, tetapi karena disimpan di kediaman Soga, mereka dibakar pada saat Insiden Isshi.

Kontributor pekerjaan merujuk pada berbagai sumber yang tidak ada saat ini. Di antara sumber-sumber ini, tiga dokumen oleh Baekje (Kudara-ki, dll.) dikutip terutama untuk tujuan merekam urusan diplomatik.

Catatan yang mungkin ditulis dalam Baekje mungkin menjadi dasar kutipan dalam Nihon Shoki. Kritik tekstual menunjukkan bahwa para sarjana yang melarikan diri dari kehancuran Baekje ke Yamato menulis cerita-cerita ini dan penulis Nihon Shoki sangat bergantung pada sumber-sumber ini.

Ini harus diperhitungkan dalam kaitannya dengan pernyataan mengenai persaingan sejarah kuno antara kerajaan Korea kuno Silla, Goguryeo dan Baekje. Penggunaan nama tempat Baekje di Nihon Shoki adalah bukti lain yang menunjukkan sejarah yang digunakan oleh dokumen Baekje.

Nihon shoki - kronik jepang
Tulisan Nihon Shiki

Bab Nihon Shoki

  • Bab 01: Kitab Dewa-Dewa Di Penciptaan;
  • Bab 02: Gulungan Bagian yang Terendah dari Dunia Dewa;
  • Bab 03: (Kaisar Jimmu) Kan'yamato Iwarebiko no Sumeramikoto;
  • Bab 04:
    • (Imperador Suizei) Kamu adalah Nunakawamimi no Sumeramikoto;
    • (Imperator Annei) Shikitsuhiko Tamatemi no Sumeramikoto;
    • (Imperator Itoku) Ōyamato Hikosukitomo no Sumeramikoto;
    • (Imperator Kōshō) Mimatsuhiko Sukitomo no Sumeramikoto;
    • Kaisar Kōan Yamato Tarashihiko Kuni Oshihito no Sumeramikoto;
    • Kaisar Kōrei) Ōyamato Nekohiko Futoni no Sumeramikoto;
    • Kaisar Kōgen;
    • (Imperador Kaika) Wakayamato Nekohiko Ōbibi no Sumeramikoto; (Imperator Kaika) Wakayamato Nekohiko Ōbibi no Sumeramikoto;
    • Bab 05: (Kaisar Sujin) Mimaki Iribiko Iniye no Sumeramikoto;
  • Bab 06: (Kaisar Suinin) Ikume Iribiko Isachi no Sumeramikoto;
  • Bab 07:
    • (Imperator Keikō) Ōtarashihiko Oshirowake no Sumeramikoto;
    • (Imperator Seimu) Waka Tarashihiko no Sumeramikoto;
  • Bab 08: (Kaisar Chūai) Tarashi Nakatsuhiko no Sumeramikoto;
  • Bab 09: (Permaisuri Jingū) Okinaga Tarashihime no Mikoto;
  • Bab 10: (Kaisar Ōjin) Homuda no Sumeramikoto;
  • Bab 11: (Kaisar Nintoku) Ōsasagi no Sumeramikoto;
  • Bab 12:
    • Kaisar Richu;
    • Kaisar Hanzei; Mitsuhawake no Sumeramikoto;
  • Bab 13:
    • (Imperador Ingyō) Oasazuma Wakugo no Sukune no Sumeramikoto; Kaisar Ingyō, Oasazuma Wakugo no Sukune no Sumeramikoto;
    • Imperator Ankō adalah Anaho no Sumeramikoto;
  • Bab 14: (Kaisar Yūryaku) Ōhatsuse no Waka Takeru no Sumeramikoto;
  • Bab 15:
    • (Imperator Seinei) Shiraka no Take Hirokuni Oshi Waka Yamato Neko no Sumeramikoto;
    • Kaisar Kenzō;
    • (Imperador Ninken) Raja Oke dari Sumeramikoto;
  • Bab 16: (Kaisar Buretsu) Ohatsuse no Waka Sasagi no Sumeramikoto;
  • Bab 17: (Kaisar Keitai) Ōdo no Sumeramikoto;
  • Bab 18:
    • Pangeran Ankan Hirokuni Oshi Take Kanahi no Sumeramikoto;
    • (Imperador Senka) Ambil Ohirokuni Oshi Tate no Sumeramikoto;
  • Bab 19: (Kaisar Kinmei) Amekuni Oshiharaki Hironiwa no Sumeramikoto;
  • Bab 20: (Kaisar Bidatsu) Nunakakura no Futo Tamashiki no Sumeramikoto;
  • Bab 21:
    • Kaisar Yōmei Tachibana no Toyohi no Sumeramikoto;
    • Kaisar Sushun;
  • Bab 22: (Permaisuri Suiko) Toyomike Kashikiya Hime no Sumeramikoto;
  • Bab 23: (Kaisar Jomei) Okinaga Tarashi Hihironuka no Sumeramikoto;
  • Bab 24: (Permaisuri Kōgyoku) Ame Toyotakara Ikashi Hitarashi no Hime no Sumeramikoto;
  • Bab 25: (Kaisar Kōtoku) Ame Yorozu Toyohi no Sumeramikoto;
  • Bab 26: (Permaisuri Saimei) Ame Toyotakara Ikashi Hitarashi no Hime no Sumeramikoto;
  • Bab 27: (Kaisar Tenji) Ame Mikoto Hirakasuwake no Sumeramikoto;
  • Bab 28: (Kaisar Tenmu) Ama no Nunakahara Oki no Mahito no Sumeramikoto, Kami no maki;
  • Bab 29: (Kaisar Tenmu) Ama no Nunakahara Oki no Mahito no Sumeramikoto, Shimo no maki;
  • Bab 30: (Ratu Jitō) Takamanohara Hirono Hime no Sumeramikoto;

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?