Kaisar Jimmu – Pendiri Jepang

Kaisar Jimmu ( Jinmu-tenn) adalah kaisar pertama Jepang. Menurut catatan sejarah, pemerintahannya berlangsung dari 660 SM hingga 585 SM

Menurut mitologi Jepang, Jimmu adalah keturunan dewi matahari Amaterasu dan keturunan dewa guntur Susanoo.

Pengumuman

Ia tercatat sebagai penguasa pertama Jepang dalam dua babad pertama, kojiki dan Nihon Shoki.

Nihon Shoki memberikan tanggal pemerintahannya sebagai 660 SM hingga 585 SM

Ia dilahirkan sebagai Kamuyamato Iwarebiko pada 13 Februari 711 SM, di wilayah yang akan menjadi pulau Kyushu saat ini.

Pengumuman

Kronik Jepang mencatat ekspedisinya ke timur Hyuga pada tahun 607 SM di sepanjang Laut Pedalaman Jepang, menaklukkan suku-suku dan tiba di Yamato, tempat ia membangun kekuasaannya.

Kaisar jimmu - pendiri jepang

Terlepas dari pentingnya Jimmu sebagai penghubung antara keluarga penguasa Jepang dan leluhur ilahi, dia tidak pernah memiliki banyak kultus di Jepang.

Sebuah kuil Shinto didirikan oleh pemerintah Jepang pada tahun 1890 di lokasi yang diyakini sebagai tempat pemakamannya di Unebi.

Pengumuman

Dugaan Pengaruh Buddhis

Agama Buddha masuk ke Jepang melalui Korea pada tahun 520 M. Meskipun tidak disponsori oleh pemerintah sampai tahun 1638, agama ini selalu menarik perhatian para kaisar, yang otoritasnya dapat ditentang oleh penguasa. daimyo tempat itu diklaim kami.

Dengan mengidentifikasi diri Anda sebagai kami, yang dalam terminologi Buddhis dianggap sebagai bodhisattva lebih kuat dari yang lain kami, Kaisar meningkatkan mistisitasnya dan mengklaim dirinya unik.

Setelah tahun 1867, menjadi ilegal bagi siapa pun untuk mengidentifikasi kami sebagai bodhisattva.

Pengumuman

Kata Shinto, yang diterjemahkan sebagai “jalan”, atau “esensi” tidak digunakan sampai agama Buddha masuk ke Jepang.

Kaisar jimmu - pendiri jepang

Warisan Kaisar Jimmu

Pertama dan terpenting, apakah itu mitos, atau berdasarkan penguasa Jepang, Jimmu memiliki tempat terhormat dalam tradisi Jepang.

Jadi gagasan ikatan khusus antara penguasa, tanah, dan rakyat membantu membuat pemerintahan lebih stabil.

Pengumuman

Selama periode shogun Kaisar masih dihormati dan tetap, setidaknya secara teoritis, berdaulat.

Lagi pula, rasa hormat terhadap institusi yang dimulai dengan Jimmu seperti itu, mencabutnya tidak terpikirkan.