Kinton: Pelajari lebih lanjut tentang manisan tradisional Jepang ini

Dalam peradaban lima ribu tahun, masyarakat manusia bekerja dengan segala macam bahan mentah untuk membuat barang-barang kebutuhan hidup. Lahir di kumpulan pulau yang membentuk Jepang, the kinton adalah salah satu bintang memasak perayaan. 

Bahkan tanggal peringatan telah hadir dalam kalender sejak catatan pertama masyarakat manusia yang sangat terorganisir, di era munculnya pertanian. Sejak itu, pesta-pesta ini dipenuhi dengan seni dan keahlian memasak. 

Variasi kuliner terutama tergantung pada wilayah di mana setiap resep berada. Hal ini karena buah-buahan, sayuran, akar, biji-bijian dan hewan yang tersedia berbeda tergantung pada ruang di mana suatu bangsa didirikan. 

Era perdagangan di tingkat global memungkinkan skenario yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam historiografi manusia; kemampuan untuk menemukan makanan asli dari daerah mana pun di a keranjang supermarket dari setiap kota metropolitan besar. 

Terlepas dari tradisi tertentu, beberapa perayaan dibagikan di semua bagian planet ini, dengan adaptasi yang sesuai. Salah satunya adalah Tahun Baru, pesta yang diadakan antara hari terakhir dalam satu tahun dan hari pertama tahun berikutnya dalam kalender. 

Perayaan tahun baru erat kaitannya dengan makanan. Dalam masyarakat agraris, festival ini berarti peralihan dari satu periode tanam ke periode lain, di mana panen yang baik dirayakan oleh penduduk. 

Panen yang baik mewakili datangnya masa penuh harapan dan kelimpahan bagi negara, mengingat upaya yang dikeluarkan survei tanah, menanam dan memantau makanan ini, sangat penting untuk kesejahteraan dan kelangsungan hidup seluruh keluarga. 

Dengan cara ini, hubungan antara Tahun Baru dan keahlian memasak selamanya terikat. Di era pasca-industri, kemeriahan menampilkan berbagai macam resep permen, makanan ringan dan minuman yang beragam seperti benua mereka.  

Kinton adalah manisan yang sangat umum di meja Jepang di Tahun Baru, berasal dari sejenis ubi jalar yang disebut “Satsumaimo”, akar yang lembut dan berkulit tipis, dengan warna ungu muda dan interior kuning, dengan nada yang lebih intens daripada ubi jalar biasa. 

Akar ini mengandung konsentrasi gula yang lebih tinggi, sehingga ideal untuk krim manis dan puree. Juga digunakan dalam persiapan sup dan kue, Satsumaimo adalah bintang yang memberi wajah dan warna manisan Jepang. 

Kinton: Pelajari lebih lanjut tentang manisan tradisional Jepang ini - kuri kinton 7

Pahami lebih jauh tentang asal usul Kinton

Kinton, juga disebut “kuri-kinton”, adalah bagian dari kumpulan manisan Jepang yang diberi nama “Wagashi”, penganan tradisional yang mengubah manisan menjadi ekspresi artistik. 

Dibentuk dengan hati-hati, tempat-tempat yang menawarkan manisan dalam kategori ini terus mencetak seni dalam bentuknya, masing-masing manis dan berwarna menggambarkan musim sepanjang tahun. Permen ini dihargai di pesta pernikahan dan acara keluarga pada umumnya. 

Pada masa kekaisaran kuno, mereka disajikan pada pertemuan aristokrasi, disertai dengan teh dari daerah, yang berasal dari daun yang juga memunculkan teh hijau yang terkenal, banyak dikonsumsi di Barat. 

Toko roti Wagashi juga hadir dalam upacara keagamaan setempat, di mana permen dipersembahkan kepada dewa dalam upacara di kuil-kuil di seluruh negeri. Kuri-kinton, khususnya, diturunkan ke makanan Tahun Baru karena warnanya yang kekuningan. 

Mewakili keinginan untuk kemakmuran dan keberuntungan, Kinton mendapatkan warna ini berkat ubi jalar yang digunakan dan penambahan kulit gardenia kering, yang digunakan sebagai penambah warna alami untuk makanan ini dan makanan lainnya. 

NS pengepak mendapat pekerjaan ekstra di periode Tahun Baru dengan penjualan intensif “Osechi Ryori”, sebuah kotak kayu berhias yang diisi dengan hidangan tradisional pada periode tersebut, termasuk kuri-kinton. 

Penjualan kotak-kotak ini karena tradisi yang melarang keluarga memasak selama Tahun Baru. Makanan yang akan disantap pada makanan Jepang pertama, dari mana nama Osechi Ryori berasal, disiapkan pada malam festival. 

Seorang pemandu wisata, makanan pertama di tahun baru dicicipi dengan sumpit dengan ujung yang membulat, berbeda dengan sumpit yang digunakan pada bulan-bulan lainnya. Warna dan aspek dari setiap makanan membawa makna khusus, penuh dengan harapan untuk tahun yang akan datang. 

Tokoh Kuri-kinton antara lain hidangan sebagai simbol keberuntungan dan kemakmuran, disertai dengan resep yang melambangkan pertanda baik, umur panjang, kebahagiaan dan kebijaksanaan. Menghitung 15 makanan, mereka mengumpulkan nutrisi dari a keranjang supermarket.

Kinton: Pelajari lebih lanjut tentang manisan tradisional Jepang ini - kuri kinton 2

Lihat bahan apa yang digunakan

Kinton dianggap sebagai resep sederhana, mengandung maksimal tiga bahan. Terlepas dari rasa manis yang kuat dan kehadirannya dalam spektrum gula-gula Jepang, kinton tidak dianggap sebagai makanan penutup. 

Realisasi resep, secara umum, melibatkan penggunaan produk-produk berikut: 

  • Satsumaimo, ubi jalar Jepang; 
  • Kuri-no-kanroni, sejenis kastanye rebus; 
  • Kuchinashi-no-mi, kulit gardenia kering; 
  • Mirin, salah satu dari tiga bumbu Jepang teratas.

Satsumaimo, jenis ubi jalar ini, dimakan di Jepang pada awal musim gugur. Dipanggang, direbus atau digoreng, akarnya menguning saat terkena panas. Digambarkan sebagai lebih manis, lebih kering dan berserat daripada ubi jalar biasa, ia membentuk makanan yang kaya nutrisi. 

Karena tingkat tinggi karbohidrat yang dicerna secara perlahan, akarnya memberikan rasa kenyang dan sumber energi yang besar, yang secara historis dikonsumsi oleh pekerja manual di pedesaan Jepang. 

Kuri-no-kanroni adalah kacang berukuran sedang yang dimasak dan direndam dalam kaldu sederhana, tersedia dalam stoples pengawet di supermarket Jepang. Kacang juga dapat ditemukan dalam bentuk segar di pameran yang mengkhususkan diri pada produk impor. 

Meskipun kesulitan dalam mencari produk di luar area penjualannya, logistik dari transportasi khusus memungkinkan kuri-no-kanroni ditemukan di pasar dan toko Jepang. 

Kuchinashi-no-mi diterapkan dalam masakan Jepang sebagai pewarna untuk nasi dan manisan yang perlu menunjukkan warna kuning. Bahan tersebut ditempatkan di dalam air tempat makanan akan dimasak, menambahkan warna kuning ke oranye tergantung pada konsentrasinya. 

Untuk menghindari adanya potongan kulit yang padat dalam makanan, makanan dibungkus dengan kain kasa, diikat dalam ikatan kecil dan dicelupkan ke dalam cairan.   

Terakhir, mirin adalah bumbu dasar Jepang, bersama dengan kecap dan dashi. Dengan rasa yang sedikit manis, cairan menambah kilau, rasa, aroma, dan warna emas pada makanan. Pada kinton, itu menyoroti warna yang sangat khas yang mengacu pada emas yang terkait dengan kekayaan.

Kinton: pelajari lebih lanjut tentang makanan manis tradisional Jepang ini 120120 l

Sekarang tiba bagian terbaiknya: tahu bagaimana mempersiapkannya

Kinton disiapkan dengan memasak bahan-bahan di dalam air. Ubi jalar adalah tahap pertama persiapan, dimasak dalam panci bertekanan tinggi untuk mencapai titik di mana mereka cukup lunak untuk menjadi pure. Prosesnya bisa manual atau mekanis.

Ubi jalar harus dikupas dan dipotong kecil-kecil, seperti irisan atau kubus. Diremas sampai halus, kentang dibawa kembali ke api untuk dicampur dengan chestnut yang diawetkan, dalam massa yang bisa ditata.

Pewarna kulit gardenia diekstraksi dari kain kasa melalui twist, seperti a saringan putar. Pada pemasakan tahap kedua ini, kuri-kinton sudah memiliki ciri khas yang mirip dengan hasil akhirnya. Beberapa versi menambahkan apel. 

Mirin ditambahkan dengan garam untuk menyeimbangkan rasa. Jumlah bahan yang digunakan bervariasi sesuai dengan porsi yang dihasilkan. Empat porsi kinton membutuhkan antara 300 hingga 500 gram satsumaimo, yang berarti 2-3 unit. 

Jumlah gula tergantung pada penilaian orang yang bertanggung jawab untuk persiapan, bervariasi antara tujuh puluh gram, nilai yang dapat dikurangi atau ditingkatkan, dengan mempertimbangkan konsentrasi gula dalam komponen resep lainnya. 

Penggunaan perkakas tangan dapat menjamin tingkat kelembutan dan keseragaman yang lebih besar pada puree, meskipun ini bukan merupakan sumber wajib. Instrumen gastronomi berfungsi sebagai mesin pelurus untuk menghasilkan hasil akhir yang lebih halus. 

Memahami pentingnya satsumaimo

Satsumaimo memainkan peran khusus dalam sejarah orang Jepang. Variasi akar lokal dijual dalam bentuk panggang sepanjang musim dingin. Persiapannya dalam kerikil yang dipanaskan alih-alih oven biasa menonjolkan rasa ubi jalar. 

Asal usul tradisi ini dapat ditelusuri kembali ke era kekaisaran Edo, pada pertengahan 1600-an hingga 1800-an, yang dibangun dari masa kelaparan besar di negara ini. Ubi jalar, dipanggang di pembengkokan lembaran, menyelamatkan negara dari tragedi yang lebih besar.  

Perkebunan Satsumaimo di wilayah yang sekarang sesuai dengan Tokyo dan sekitarnya telah menyelamatkan nyawa ribuan keluarga. Sejak itu, hubungan antara Kinton dan simbol kemakmuran dan kemakmurannya menjadi lebih kuat dari sebelumnya. 

Saking pentingnya budaya lokal, tamasya ke perkebunan satsumaimo dilakukan oleh siswa TK di sekolah Jepang, di mana anak-anak diajak untuk bertemu dan berpartisipasi dalam panen. 

Nah, sekarang, pentingnya manisan Jepang ini, serta makanan lain dalam budaya masyarakat ini, sudah pasti menjadi lebih jelas.

Bagikan Artikel Ini:


Tinggalkan komentar