Adopsi anak di Jepang

Di sebagian besar negara diperbolehkan untuk melakukan proses adopsi bahkan untuk anak-anak dari orang asing lainnya.

Di Jepang pada tahun 2011 saja, 430 anak diadopsi. Namun, menurut BBC News, data pemerintah Jepang menunjukkan bahwa ada sekitar 39.000 anak di panti asuhan.

Di antara negara-negara maju, Jepang memiliki tingkat adopsi terendah. Mari kita lebih memahami alasan, aturan, dan sejarah tentang prosesnya.

Adopsi anak di jepang
Adopsi anak di jepang

Bagaimana adopsi terjadi di Jepang?

Orang Jepang mulai mempraktekkan adopsi pada periode Nara (710-794) Selama periode ini, adopsi ditandai dengan aturan dan konsep sosial yang terdiri dari preferensi untuk anak laki-laki.

Hal ini karena alasan pengangkatan adalah untuk memberikan manfaat bagi yang mengadopsi untuk melanjutkan pelayanan rumah tangga dan mengurus keluarga yang hanya dapat dilakukan oleh anak laki-laki. Dengan tidak adanya anak-anak darah, adopsi dipilih.

Alasan lain bagi orang tua untuk memilih anak angkat adalah ketika anak yang sah tidak lagi cocok untuk suksesi keluarga.

Adopsi anak di jepang
Adopsi anak di jepang

Pada periode Nara, adopsi juga digunakan sebagai mekanisme untuk menciptakan aliansi. Dengan kata lain, anak dapat diadopsi antar keluarga. Namun, pada periode Kamakura (1185-1333) aliansi keluarga dimulai, di mana adalah umum untuk mengadopsi anak laki-laki meskipun keluarga sudah memiliki anak darah.

Selama periode ini, bahkan ayah mertua dapat mengadopsi menantu laki-lakinya tanpa kehadiran seorang anak, ia akan memiliki nama keluarga dari keluarga istrinya. Namun syaratnya, anak angkat harus memiliki satu saudara lagi untuk melanjutkan garis keturunan keluarga yang dilahirkan.

Pada tahun 1948 ada revisi hukum perdata untuk kepentingan anak angkat dan bukan hanya untuk tujuan ini. Tetapi di Jepang adopsi dalam banyak kasus dilakukan oleh kerabat sendiri.

Adopsi anak di jepang

Pandangan Jepang tentang Adopsi

Tidak seperti negara lain, di Jepang proses adopsi ini menjadi lebih rumit karena ikatan anak dengan keluarga biologis diperbolehkan. Menurut undang-undang bahkan jika anak tersebut dipindahkan dari pengasuhan orang tua kandung, mereka akan tetap memiliki hak asuh dan dapat memutuskan masa depannya.

Itu sebabnya banyak anak-anak yang ditinggalkan di panti asuhan dari bayi yang akhirnya disimpan di panti asuhan sampai mereka berusia delapan belas tahun.

Sayangnya adopsi tidak diterima dengan baik di Jepang karena mereka terkait erat dengan ikatan darah. Mengadopsi dapat dilihat sebagai tindakan yang memalukan. Tetapi ketika seseorang mengadopsi keluarga, mereka bahkan pindah ke kota lain untuk menghadirkan anak itu sebagai putra sedarah.

Tapi tidak mudah untuk menyembunyikan informasi ini karena Daftar keluarga Jepang disebut Koseki (戸籍). Catatan ini harus berisi semua informasi keluarga, termasuk data anak angkat, yang selain nama keluarga angkat harus ada nama keluarga biologis.

Terlepas dari situasi yang menantang ini, ada perubahan kecil yang dibuat dalam hal ini. Rumah Sakit Fukuda yang terletak di Kumamoto adalah rumah sakit Jepang pertama dengan Layanan Adopsi Khusus. Anak-anak di bawah usia enam tahun dapat disiapkan untuk diadopsi di rumah sakit itu sendiri.

Layanan adopsi khusus disahkan dan disetujui oleh Kementerian Kesehatan dan Asosiasi Medis Jepang. Untuk berpartisipasi, orang tua angkat tidak dapat menawarkan uang kepada institusi tersebut. Mereka yang tertarik dengan adopsi harus menyewa pengacara untuk proses adopsi.

Setelah disetujui, anak akan sepenuhnya memutuskan hubungan dengan keluarga biologis. Itu akan memiliki nama keluarga orang tua angkat dan Koseki akan menunjukkan anak itu sebagai anak yang sah, tidak perlu mendaftar bahwa dia diadopsi.

Adopsi anak di jepang

Bisakah orang asing mengadopsi anak-anak Jepang?

Jika adopsi sudah rumit oleh orang Jepang sendiri, bayangkan dengan orang luar! Pengangkatan anak oleh orang asing hanya diperbolehkan sebagai upaya terakhir karena umumnya yang diutamakan adalah kerabat. Tetapi dimungkinkan untuk mengadopsi selama orang asing itu tinggal di Jepang.

Seperti yang telah kita lihat, orang Jepang sangat menyukai garis keturunan dan ketika mereka mengadopsinya, itu rusak. Namun sebagai negara maju, pemerintah Jepang tidak mempermasalahkan 'mengurus' anak-anak ini secara finansial.

Salah satu kemungkinan bagi mereka yang tertarik untuk mengadopsi adalah dengan melihat daftar telepon dan alamat di website Kementerian Kesehatan, Pekerjaan dan Kesejahteraan (dalam bahasa Jepang). Atau hubungi Rumah Sakit Fukuda.

Bagi orang asing untuk mengadopsi bukan tidak mungkin, tetapi kesabaran diperlukan karena ini adalah proses yang panjang.

Adopsi anak di jepang

Kemungkinan lain dari adopsi yang lebih sederhana karena tidak begitu banyak birokrasi adalah ketika anak tersebut pergi untuk tinggal bersama keluarga tanpa diadopsi secara sah. Pada tahun 2008 hanya ada 3.611 anak yang tinggal di panti asuhan di bawah rezim ini. Jumlah ini sedikit dibandingkan dengan jumlah anak yang tinggal di panti asuhan.

Dalam hal pengangkatan anak secara hukum, ada dua jenis: biasa dan khusus. Yang paling umum adalah yang biasa, yaitu ketika anak tidak kehilangan ikatan orang tua dengan keluarga kandungnya.

Dan khusus ditujukan untuk anak-anak di bawah usia enam tahun dan paling cocok untuk adopsi internasional.

Adopsi anak di jepang

Artikel ini masih setengah jalan, tapi kami merekomendasikan untuk membaca juga:

adopsi dewasa

Di Jepang ini lebih umum daripada yang Anda pikirkan! Hal ini untuk melestarikan generasi jika kekurangan ahli waris. Adalah umum bagi pemilik bisnis keluarga untuk mengadopsi laki-laki untuk mengambil alih bisnis.

Perusahaan terkenal di dunia seperti Toyota, Suzuki dan Canon melakukan ini untuk generasi bisnis terakhir.

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?