Rambu dan Rambu Lalu Lintas di Jepang

Jika Anda bersiap untuk mengambil SIM Jepang, atau sudah mengemudi di Jepang dan tidak terbiasa dengan rambu jalan dan jalan raya Jepang. Pada artikel ini, kita akan melihat beberapa rambu dan rambu jalan Jepang untuk Anda bandingkan dengan wanita Brasil.

Seperti di Brazil dan di belahan dunia lainnya, Jepang memiliki 3 jenis rambu, peraturan, peringatan dan indikasi. Mereka sedikit berbeda dari yang Brasil tetapi keduanya mengikuti standar internasional. Dalam artikel ini, kami akan menunjukkan kepada Anda foto dengan semua papan di setiap kategori dan saya akan menyoroti dan membicarakan beberapa, yang lain tidak perlu terlalu jelas.

Ingatlah bahwa Jepang menggunakan rambu jalan di darat sebagai tambahan rambu. Anda dapat menemukan kecepatan, pemberhentian, dan berbagai informasi lainnya di lapangan. Pesepeda dan pejalan kaki juga harus mematuhi hukum dari Jepang karena dikenakan denda. Berhati-hatilah karena hukum dan hukuman Jepang sangat ketat dan menjaga semua orang tetap pada jalurnya.

Dewan Regulasi Jepang

Di papan peraturan (規制標識 – kiseihyoushiki) dimaksudkan untuk memberi tahu pengguna tentang kondisi, larangan, kewajiban, atau batasan penggunaan rute.

Tanda berhenti Jepang adalah segitiga merah, menunjuk ke bawah dengan teks. ambil (止まれ) yang artinya berhenti. Rambu larangan berbentuk bulat dengan latar belakang putih, tepi merah dan piktogram biru. Tanda instruksi wajib berbentuk bulat dengan latar belakang biru dan piktogram putih.

通行止め (301) – Estrada Fechada para todos – Tidak ada lalu lintas – Menunjukkan bahwa tidak ada yang bisa lewat di sini, bahkan pejalan kaki. Tanda kedua mengatakan pintu masuk tertutup untuk kendaraan. Tanda merah hanya menunjukkan larangan masuk kendaraan. Berhati-hatilah agar tidak membingungkan kartu. Dilarang masuk dengan tanda bea cukai Brasil yang agak mirip.

Rambu dan rambu lalu lintas di jepang
Pengumuman

Tanda dilarang parkir atau dilarang parkir mungkin memiliki nomor yang menunjukkan waktu dilarang parkir atau dilarang parkir. Mengingat pemberhentian di Jepang maksimal 5 menit dan pengemudi harus berada di dalam mobil.

Perhatikan 2 papan tulis lelucon (徐行) yang artinya lambat dan lambat. Tanda pertama memberi tahu Anda untuk berjalan perlahan dengan kecepatan yang bisa Anda hentikan jika perlu. Tanda kedua memiliki tanda lain di bawahnya yang menunjukkan preferensi wajib. Di piring terakhir kita memiliki yang terkenal mengambil yang artinya wajib berhenti.

Pelat biru dengan panah biasanya menunjukkan arah yang diperlukan dan diizinkan. Ada tanda-tanda biru lain yang ditinggalkan atau jarang, tetapi semuanya menunjukkan sesuatu yang harus Anda ikuti atau lakukan.

Pengumuman

Rambu dan rambu lalu lintas di jepang

Rambu Peringatan - Rambu Peringatan

Rambu peringatan tidak membutuhkan banyak penjelasan, mereka berfungsi untuk mengingatkan Anda tentang sesuatu yang akan atau bisa terjadi di trek. Hal-hal seperti kurva aneh, binatang dan lain-lain. Mereka memperingatkan pengguna tentang kondisi, hambatan, atau pembatasan yang berpotensi berbahaya di atau di sekitar jalan, yang menunjukkan sifat situasi di depan, baik permanen atau sesekali. Rambu lalu lintas ini biasanya ditemukan 30-200 meter di depan pemberitahuan, dan perlu perhatian Anda.

Tanda peringatan Jepang atau tanda peringatan (警戒標識 – Keikai hyōshiki) memiliki bentuk yang sama, kuning dan berlian. Namun, beberapa tanda peringatan Jepang berbeda dan layak untuk disorot. Kita dapat melihat bahwa satu-satunya perbedaan dari beberapa rambu Jepang adalah bahwa hewan atau orang yang berjalan di atasnya berada di arah yang berlawanan, karena lalu lintas di sana ada di sisi lain.

Rambu dan rambu lalu lintas di jepang
Pengumuman

Tanda seru menunjukkan bahaya lain yang tidak ditentukan. Kita juga dapat mencatat bahwa tanda-tanda tersebut menunjukkan hewan tertentu seperti kelinci, monyet, dan rakun. Ada tanda untuk menunjukkan hembusan angin yang berbahaya (sepertiga dari kolom kedua). Tanda kedua di kolom pertama menunjukkan bahaya batu jatuh. Tanda terakhir menunjukkan bahwa tempat itu licin.

Rambu lalu lintas lainnya di Jepang

Tanda penunjuk dalam bahasa Jepang disebut shiji houshiki (指示標識) dan dapat diterjemahkan secara harfiah sebagai penanda instruksi. Mereka memiliki banyak bentuk yang berbeda dan biasanya berwarna biru.

Perisai yang berbeda menunjukkan rute atau nama rute. Rute umum biasanya memiliki perisai biru, sedangkan jalan ekspres memiliki perisai hijau. Di Jepang ada penyeberangan yang memungkinkan pengendara sepeda lewat bersama pejalan kaki, sementara di Brasil kita harus turun dari sepeda.

Ada tanda-tanda lain dengan informasi tentang persimpangan, kota, lingkungan, stasiun kereta api dan bahkan eskalator.

Rambu dan rambu lalu lintas di jepang

Tag bantu (Hojo hyoushiki – ) – Di Jepang, beberapa papan mungkin dilengkapi dengan tag tambahan. Mereka adalah pelat persegi panjang dan putih dengan beberapa informasi spesifik.

Perhatikan beberapa kata yang terdapat pada papan bantu ini:

  • から- koko kara – Dari sini;
  • – koko dibuat – Sejauh ini;
  • – Ideogram yang artinya berhenti (tanpa kata kerja);
  • – shuuten – Titik akhir;
  • – shiten – Titik awal;
  • - chuui - Perhatian, perhatian, perhatian
  • - iriguchi - Pintu Masuk
  • – deguchi – Keluar
Pengumuman

Ingatlah untuk selalu berjalan dari sisi kiri dari trek, baik dengan sepeda atau mobil. Sisi kanan jalan untuk pejalan kaki, jadi berhati-hatilah dengan mereka. Hati-hati dengan tanda-tanda lelucon, mereka bersembunyi di tempat-tempat yang sulit dilihat.

Terima kasih telah membaca artikel kami, saya harap Anda sekarang memiliki pengetahuan dasar tentang rambu dan rambu lalu lintas Jepang. Jika Anda memiliki rambu atau informasi penting, Anda dapat menambahkannya di komentar. Kami menghargai berbagi dan komentar Anda.

Memindahkan Surat Izin Mengemudi Anda ke Jepang

Satu-satunya pilihan, jika Anda tinggal di Jepang, adalah mengambil kembali semua tes dan mendapatkan lisensi baru. Proses ini disederhanakan jika Anda sudah memiliki SIM Brasil. Anda hanya perlu mengulang tes teori dan praktek.

Untuk memfasilitasi proses ini, Kirizawa mengambil kursus online untuk mendapatkan SIM di Jepang, kursus dengan harga yang jauh lebih terjangkau daripada membayar untuk kelas atau juru bahasa. Jika Anda ingin mengetahui detailnya, cukup akses tautan pada tombol di bawah ini:

Pengumuman