Penuaan populasi dunia + Jepang

Halo semuanya, semuanya baik-baik saja? Pernahkah Anda mendengar tentang populasi dunia yang menua? Jika Anda masih belum memiliki informasi tentang faktor risiko ini bagi masyarakat, dalam artikel ini saya akan menunjukkan kepada Anda detail dan menjelaskan dengan lebih baik apa itu dan mengapa penting bagi masyarakat di seluruh dunia untuk mengambil tindakan pencegahan untuk situasi selanjutnya.

Kita sudah tahu bahwa umat manusia tumbuh dengan kecepatan yang sangat tinggi, tetapi ini bukan satu-satunya tantangan yang harus kita hadapi jika kita ingin melewati zaman yang akan datang tanpa pengorbanan yang berat dan mengerikan. Untuk lebih memahami pernyataan ini, teruslah membaca.

Sesepuh dalam masyarakat dunia

Kita semua tahu bahwa penuaan adalah bagian dari siklus hidup semua makhluk hidup, baik tumbuhan atau hewan, kita semua akan menjadi tua dan kemudian mati. Tetapi dengan kemudahan masyarakat, periode penuaan ini menjadi lebih mudah dijangkau daripada di masa lalu.

Maksud saya adalah bahwa masyarakat membantu orang untuk mencapai usia yang jauh lebih tua dari sebelumnya, dan pada saat yang sama membantu terjadi lebih sering. Sehingga mengakibatkan orang hidup lebih lama dan membantu meningkatkan jumlah populasi dunia hanya dengan kehadiran mereka.

Saya tidak mengatakan bahwa mereka adalah pengganggu, lagipula mereka adalah andalan banyak keluarga di seluruh dunia dan seringkali yang paling dihormati di dalamnya. Namun masalahnya, pada usia ini, biasanya setelah 65 tahun, orang tidak lagi mampu melakukan upaya, karena dapat membahayakan kesehatannya sendiri.

Efek pada masyarakat

Umat manusia secara bertahap menua dan ini adalah fakta tak terbantahkan yang sering tampak tidak berbahaya di mata orang yang kurang informasi. Lagi pula, bagaimana pengaruhnya terhadap orang-orang untuk menjadi tua dengan sehat dan bahagia? Apakah penuaan menjadi masalah?

Populasi dunia menua, dan setiap negara di dunia mengalami peningkatan jumlah dan proporsi orang tua dalam populasi mereka. Fakta ini akan menjadi salah satu perubahan sosial paling signifikan di abad ke-21, yang mempengaruhi hampir semua sektor masyarakat.

Pasar tenaga kerja, permintaan akan sumber daya untuk perawatan orang-orang ini, dan sektor ekonomi dan masyarakat lainnya secara afektif, semuanya akan terpengaruh. Selanjutnya, saya akan mengutip sepotong data menarik dari Prospek Populasi Dunia: Review 2017, sebuah survei tentang prospek populasi dunia.

data penduduk

Jumlah manula – berusia 60 tahun ke atas – diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2050 dan tiga kali lipat pada tahun 2100, dari 962 juta di seluruh dunia pada tahun 2017 menjadi 2,1 miliar pada tahun 2050 dan 3,1 miliar pada tahun 2100. Secara global, populasi berusia 60 tahun ke atas tumbuh lebih cepat daripada semua kelompok usia yang lebih muda.

Pada tahun 2017, diperkirakan ada 962 juta orang berusia 60 tahun ke atas di dunia, yang merupakan 13 persen dari populasi global. Populasi ini tumbuh dengan laju sekitar 3% per tahun. Saat ini, Eropa memiliki persentase penduduk berusia 60 tahun ke atas tertinggi (25%).

Dan seluruh dunia akan mengalami fenomena ini, dengan tahun 2050 semua wilayah di dunia kecuali Afrika akan memiliki hampir seperempat atau lebih dari populasi mereka yang berusia 60 tahun ke atas. Benar, hampir seperempat populasi dunia akan terdiri dari orang-orang lanjut usia, sekarang mari kita bayangkan jumlah uang yang digunakan untuk orang-orang ini.

Penuaan populasi dunia + jepang

Senior berkontribusi pada masyarakat

Kita tidak dapat menyangkal fakta bahwa masyarakat pada umumnya tidak menghargai orang tua, ini mungkin karena mereka lebih sensitif dan sensitif secara fisik daripada orang muda. Tapi ini hanya sudut pandang. Dan itu mulai berubah secara bertahap, dan negara-negara seperti Jepang berada di garis depan perubahan ini.

Orang tua semakin dilihat sebagai kontributor pembangunan, yang kemampuannya untuk bertindak untuk kemajuan diri mereka sendiri dan masyarakat mereka harus diintegrasikan ke dalam kebijakan dan program di semua tingkatan. Di Jepang, sudah biasa melihat orang lanjut usia di usia lanjut melakukan beberapa jenis pekerjaan.

Dalam beberapa dekade mendatang, banyak negara kemungkinan akan menghadapi tekanan fiskal dan politik pada kesehatan masyarakat, kesejahteraan dan sistem perlindungan sosial untuk populasi yang lebih tua. Dan dengan itu, itu akan menghasilkan inisiatif yang memungkinkan untuk "mendaur ulang" orang-orang yang jauh ini untuk berkontribusi pada masyarakat.

Kesuburan, kematian dan imigrasi

Ukuran dan komposisi usia suatu populasi ditentukan oleh serangkaian tiga proses demografis: fertilitas, mortalitas, dan migrasi.

Semua wilayah telah mengalami peningkatan substansial dalam harapan hidup sejak tahun 1950. Seiring dengan meningkatnya harapan hidup saat lahir, peningkatan kelangsungan hidup pada usia yang lebih tua merupakan proporsi yang meningkat dari peningkatan keseluruhan dalam umur panjang, yang berkisar dari satu negara ke negara lain.

walaupun penurunan kesuburan dan peningkatan umur panjang adalah pendorong utama penuaan populasi di seluruh dunia, migrasi internasional juga berkontribusi pada perubahan struktur usia populasi di beberapa negara dan wilayah.

Di negara-negara yang mengalami arus imigrasi besar, migrasi internasional dapat memperlambat proses penuaan, setidaknya untuk sementara, karena para migran cenderung berusia muda. Namun, para migran yang tetap tinggal di negara tersebut pada akhirnya akan menua ke populasi yang lebih tua.

Penuaan populasi dunia + jepang

Statistik Jepang

Jepang adalah contoh yang bagus dalam hal pertumbuhan populasi dan penuaan populasi. Dan dialah yang akan kami analisis di bawah ini, karena kami tidak dapat meninggalkan negara yang menjadi fokus utama situs ini. Tapi ini tidak mempengaruhi penilaian tentang hal itu dengan cara apapun.

Pada tahun 2017, negara ini berpenduduk 127,5 juta jiwa. Dari jumlah tersebut, 13% berusia antara 0 dan 14 tahun, dan 14% berusia antara 10 dan 24 tahun, yang tidak begitu relevan. Sekarang fakta bahwa 27% penduduk berusia 65 tahun ke atas sedikit lebih mencolok.

Artinya, satu dari empat orang yang Anda temui di Jepang adalah orang lanjut usia. Saya terutama lebih suka orang tua daripada anak-anak dan tidak akan peduli dengan fakta ini sendiri, tetapi ini hanya pendapat saya dan pendapat yang berbeda mungkin terjadi.

Kesuburan di Jepang dan Dunia

Melanjutkan data, kesuburan di Jepang juga merupakan faktor risiko karena perempuan cenderung bekerja sebaik laki-laki dan pemerintah bingung antara mendukung perempuan untuk memiliki anak atau membantu menutupi kekurangan tenaga kerja di pasar tenaga kerja.

Berbagai macam kebijakan dibuat dan diusulkan tetapi pemerintah tidak bisa menyerah satu untuk mendukung yang lain, yang membuat Jepang dalam dilema besar. Untuk alasan ini, mereka banyak berinvestasi dalam memantau dan merawat ibu mereka.

Dan untuk memastikannya, menurut data PBB, 100% kelahiran negara itu dari tahun 2006 hingga 2017 ditolong oleh tenaga kesehatan yang mumpuni. Menjadikan angka kematian ibu pada tahun 2015 sebesar 5 per 100.000 kelahiran hidup.

Tapi masalahnya tidak diselesaikan dengan ini saja. Karena tingkat kesuburan di kalangan wanita di Jepang adalah sekitar 1,5 anak per wanita. Karena angka penggantian populasi terjamin, angka ini tidak boleh kurang dari 2,1 anak per wanita.

Karena kedua anak itu adalah pengganti orang tua mereka, dan tambahan l 0,1 memiliki tugas untuk memberi kompensasi kepada orang-orang yang, karena alasan tertentu, meninggal sebelum mencapai usia reproduksi atau gangguan lain apa pun.

Penuaan populasi dunia + jepang

Konferensi besar tentang penuaan

Untuk mulai menangani masalah ini, Majelis Umum PBB mengadakan Sidang Dunia pertama tentang Penuaan pada tahun 1982, yang menghasilkan 62 poin Rencana Aksi Internasional Wina.

Pada tahun 1991, Majelis Umum mengadopsi Prinsip-Prinsip Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Lansia, mengelaborasi 18 hak untuk orang tua. Tahun berikutnya, Konferensi Internasional tentang Penuaan diselenggarakan untuk mengikuti Rencana Aksi, mengadopsi proklamasi tentang Penuaan.

Mengikuti rekomendasi Konferensi, Majelis Umum PBB mendeklarasikan 1999 sebagai Tahun Internasional Orang Tua. Dan Hari Lansia Internasional diperingati setiap tahun pada tanggal 1 Oktober.

Aksi untuk penuaan berlanjut pada tahun 2002, ketika Majelis Dunia Kedua tentang Penuaan diadakan di Madrid. Bertujuan untuk merancang kebijakan internasional tentang penuaan untuk abad ke-21, ia mengadopsi Deklarasi Politik dan Rencana Aksi Internasional Madrid tentang Penuaan.

Kesimpulan

Ini adalah dilema yang perlu dicarikan jalan keluarnya oleh dunia, karena ini bukan masalah selama tidak berdampak serius pada masyarakat dengan cara apa pun. Kasus ini masih belum mengkhawatirkan pihak berwenang sebagaimana mestinya karena efeknya kecil dan sering tidak terlihat.

Tetapi itu tidak berarti bahwa itu akan tetap seperti itu untuk waktu yang tidak terbatas, dan semakin cepat Anda menyadarinya, semakin kecil efeknya di masa depan. Masalahnya tidak banyak yang bahkan tidak memperhatikannya, yang bisa berakibat fatal selama bertahun-tahun.

Saya melakukan bagian saya, tetapi satu burung layang-layang tidak membuat musim panas. Nah, itu saja untuk artikel pribadi ini. Saya harap Anda menikmati informasi yang disajikan dan setiap pertanyaan, saran, kritik atau sejenisnya, tinggalkan komentar Anda. Selanjutnya, terima kasih kepada Anda, pembaca yang budiman, karena telah membaca artikel ini sejauh ini dan hingga artikel berikutnya.

Sumber pencarian

Bagikan Artikel Ini: