Kastil Himeji - Sejarah dan keingintahuan

Menikmati status Warisan Budaya dan Sejarah Kemanusiaan sejak 1993 oleh Unesco, Kastil Himeji adalah permata arsitektur Jepang, penuh kekhasan dan sejarah yang sangat menarik.

Terletak di tempat yang sekarang menjadi kota Himeji di Prefektur Hyogo, 50 km sebelah barat Osaka dan 650 km dari Tokyo, Kastil Himeji mulai dibangun sebagai benteng pada tahun 1333 oleh Norimura Akamatsu, mantan gubernur wilayah tersebut pada saat itu. Harima.

Pada tahun 1346, sebuah bangunan kecil seperti kastil didirikan oleh Sadanori Akamatsu. “Embrio” kastil ini, semuanya terbuat dari kayu, sangat berbeda dari kastil saat ini, tetapi bertahan selama 230 tahun.

kastil himeji - sejarah dan hal-hal sepele

Pada tahun 1580, Jepang mengalami perang saudara, dan dua “daimyô” (penguasa feodal) besar bersaing untuk supremasi dan kontrol Jepang, membagi negara antara mereka yang mendukung Nobunaga Oda atau Ieyasu Tokugawa.

Kastil Himeji – Perang Saudara

Hideyoshi Toyotomi, salah satu pemimpin militer dari klan Nobunaga Oda, mengambil alih kastil dan melakukan yang pertama dari serangkaian renovasi besar, yang bertujuan untuk membangun kastil 3 lantai yang "modern".

Kematian Oda pada tahun 1582 dan kematian Toyotomi pada tahun 1598 membuka jalan bagi ambisi Tokugawa, yang setelah memenangkan pertempuran Sekigahara pada tahun 1600, merebut kekuasaan di Jepang. , salah satu jenderal dan menantunya, provinsi Harima , Bizen dan Awaji, yang dengan demikian menjadi penguasa baru Kastil Himeji.

Seperti selama perang saudara, Kastil Himeji telah rusak, dan karena lokasinya penting untuk pertahanan pemerintah Keshogunan Tokugawa, Ikeda mendedikasikan dirinya untuk membangun kembali kastil, yang mengambil bentuk yang dipertahankannya hari ini.

Dalam rekonstruksi, Ikeda menanamkan detail Kastil Himeji yang memodernisasi dan meningkatkan karakteristik arsitektur dan pertahanan, yang menjadikan kompleks kastil sebagai model teladan konstruksi Jepang pada masa itu.

Di bagian tengah bukit yang tertinggi, sebuah dasar berbentuk trapesium besar yang terdiri dari dinding batu dengan kemiringan berkisar antara 30 hingga 40 derajat dibangun sebagai fondasi untuk kastil 7 lantai, yang disebut “daitenshukaku” .

Pangkalan ini, selain mempersulit penyerbu untuk memanjat, memungkinkan arah air hujan yang benar, mencegah erosi tanah dan melindungi struktur tertinggi dari efek gempa bumi, karena fondasi kayu yang ditempatkan di dasar dapat ditempa.

kastil himeji - sejarah dan hal-hal sepele

Kuntul Putih DARI CASTLE Himeji

Julukan "Burung Putih" tidak hanya berasal dari elemen dekoratif kastil, dengan atapnya yang anggun dan melengkung, tetapi terutama dari dindingnya yang dilapisi dengan batu putih.

Seperti kastil-kastil lain pada masanya, Himeji terbuat dari kayu, tetapi hasil akhir dari pasangan bata, selain memberikan tampilan putih, meningkatkan ketebalan dinding dan memodernisasi kastil dengan membuatnya tahan terhadap serangan dengan senjata api.

Karena penggunaan senjata api dalam pertempuran dimulai pada tahun 1549, bangunan-bangunan sebelumnya perlu dipasang kembali. Diperkirakan ada 5.000 kastil kecil di Jepang pada abad ke-14, tetapi semuanya hanya menggunakan pagar dan parit sebagai alat pertahanan, yang menjadi rentan dengan munculnya senjata api.

kastil himeji - sejarah dan hal-hal sepele

Di sekitar kastil itu sendiri, jaringan jalan setapak yang dipenuhi dengan anak tangga, berdinding dan berkelok-kelok dan dengan beberapa gerbang dan menara, membentuk labirin panjang di mana bahkan hingga hari ini pengunjung tersesat. Akhirnya, seluruh area dikelilingi oleh tembok dan parit eksternal, dengan satu lorong untuk masuk atau keluar kompleks.

Kompleks Kastil Himeji

NS jarak yang harus ditempuh sangat jauh dari pintu masuk ke kompleks, dinding tebal dan jendela kecil di kastil, gerbang dan menara mengungkapkan keprihatinan dengan senjata api "modern" pada waktu itu. Sampai pertengahan abad. XVI, Jepang menggunakan jenis senapan primitif, yang diameter larasnya menyerupai bazoka saat ini dan yang aktivasinya bergantung pada menyalakan sumbu, seperti pada meriam lama.

Singkatnya, itu adalah senjata yang berat, tidak nyaman, memakan waktu dan jarak pendek. Ini akan berubah seiring waktu, dengan diperkenalkannya kunci senapan ("nenek" dari sistem peledakan senapan saat ini, dengan pemicu dan anjing), yang membuat senjata api Jepang lebih efisien dan dengan jangkauan yang lebih luas.

Sedikit lebih besar, bukaan persegi di bagian atas dinding batu yang miring dan di dasar bangunan utama digunakan untuk melempar batu ke siapa pun yang mencoba memanjat dari luar. Selain itu, beberapa lorong rahasia dibangun di seluruh kompleks, yang jika terjadi serangan memungkinkan tuan feodal, keluarganya, pelayan dan tentara untuk hidup dengan makanan dan senjata yang disimpan untuk waktu yang lama.

kastil himeji - sejarah dan hal-hal sepele

mengandalkan keberuntungan

Tapi keberuntunganlah yang memberi Himeji fiturnya yang paling berharga, yaitu kondisi pelestariannya. Meskipun Kastil dibangun kembali oleh Ikeda dengan tujuan pertahanan paling murni, faktanya sejak saat itu kastil tersebut tidak pernah dirusak oleh perang, bahkan selama periode tersebut. Perang Dunia Kedua.

Pembangunan kembali Kastil memakan waktu sembilan tahun, dari 1601 hingga 1609, dan diperkirakan memobilisasi 50.000 pekerja, dengan biaya yang diperkirakan hari ini lebih dari 2 miliar dolar.

Sebuah bangunan unik dari jenisnya di dunia dan dengan tingkat pelestarian yang memungkinkan kita untuk mengalami gaya hidup 400 tahun yang lalu hari ini, Kastil Himeji memenuhi predikat Situs Warisan Dunia.

Bagikan Artikel Ini: