Kaisar Jepang – Kaisar Taish

Jepang adalah negara monarki dan akibatnya akan memiliki seorang Raja untuk mewakilinya, di Jepang, yang dikenal sebagai Kaisar.

Jepang memiliki lebih dari ratusan kaisar, namun, beberapa Raja dipisahkan oleh "Periode". Salah satu Periode yang banyak dikomentari dan dikutip adalah “Periode Edo”. Era Modern saat ini memiliki 4 Kaisar, salah satunya adalah Kaisar saat ini, Kaisar Akihito.

Pengumuman

Dan di antara mereka adalah Kaisar Taish. Mewakili Periode Taish, di mana kami berjalan menuju hilangnya kekuasaan Kaisar, krisis yang diikuti oleh perang dan perubahan pemikiran, meninggalkan Jepang Feodal.

nama anumerta

Anumerta secara harfiah dapat diterjemahkan sebagai "Setelah kematian", yang juga merupakan nama kehormatan yang diberikan kepada kaisar, bangsawan dan dalam pengecualian dan dalam beberapa budaya, gelar ini juga diberikan kepada perwira dan lainnya.

Pengumuman

Dalam kasus Jepang dan terhubung dengan Kaisar, anumerta diberikan kepadanya setelah nama kerajaannya. Dalam budaya Jepang juga ada kaimyo, yaitu praktik Buddhis dengan tujuan yang sama, tetapi kebanyakan digunakan saat masih hidup.

Tetapi nama anumerta tidak boleh disamakan dengan nama zaman dan kuil. Nama zaman mengacu pada tahun-tahun di mana Kaisar/Gubernur memerintah suatu negara, dan namanya setelah pemerintahan biasanya diingat dengan nama zaman, tetapi selalu mengacu pada anumerta.

Kaisar Taisho – Yoshihito

Namanya Yoshihito (嘉仁).

Kaisar Taish adalah putra kelima dari Kaisar Meiji, lahir pada 31 Agustus 1879. Kematiannya tercatat pada 25 Desember 1925.

Pengumuman

Ia lahir di Istana Aoyama di Tokyo dari pasangan Meiji dan Nyonya Yanagiwara Naruko. Sebagai praktik dan kebiasaan, ia diberikan sebagai putra Permaisuri Shōken. Saudara-saudaranya meninggal sebagai anak-anak, namun, dia hidup untuk memenuhi perannya sebagai penerus takhta, tetapi dia juga memiliki beberapa masalah kesehatan.

Yoshihito tertular meningitis tiga minggu setelah kelahirannya, membuatnya lemah dalam kesehatan, baik secara fisik maupun mental. Ada juga rumor bahwa dia adalah korban keracunan timbal, diduga dari riasan yang dikenakan oleh perawat basahnya.

Yoshihito mendapat pelajaran dari orang yang sama yang mengajar ayahnya, Kaisar Meiji. Ajaran tersebut datang langsung dari Nakayama Tadayasu di Istana Aoyama. Dia memiliki beberapa kelas sehari, tetapi karena kesehatannya yang rapuh, proses ini lebih lambat, karena dia terus-menerus pingsan dan demam.

Pengumuman

Ia baru dinyatakan sebagai Pewaris pada 31 Agustus 1887. Sebagai Putra Mahkota, ia dikenal sebagai Tōgu (東宮).

Tidak seperti ayahnya, Yushihito menikah sebelum menjadi Kaisar. Ia menikah pada tahun 1900 Kujō Sadako (calon Permaisuri Teimei), putri Pangeran Kujō Michitaka, kepala lima cabang utama Klan Fujiwara.

Istri Yushihito dipilih oleh Meiji. Dihargai terutama karena kecerdasan, keceriaan, dan martabatnya – untuk melengkapi Pangeran Yoshihito di area di mana dia kekurangan. Istana Kekaisaran Akasaka dibangun antara tahun 1899 dan 1909, dibuat untuk pasangan, berdasarkan gaya Rococo.

Pangeran menggantikan tahta pada usia 42 tahun. Dia hidup selama 57 tahun, memiliki pemerintahan 14 tahun.

Pengumuman

memerintah (1912-1926)

Pemerintahan Taish ditandai dengan Perang Dunia Pertama. Dengan musuh Jerman Jepang, bagaimanapun, tidak memiliki gangguan seperti itu di luar wilayahnya dan Asia.

Pasukan Barat memberi Jepang beberapa peluang, seperti penaklukan wilayah Jerman dan juga dengan tuntutan yang dibuat ke China. Jepang menuntut dari China konsesi teritorial baru yang menguntungkannya, dengan konsesi atas nama China.

Adapun ekonomi, Jepang sangat sukses selama periode Taisho. Tanpa campur tangan orang Eropa, ia berhasil memonopoli pasar Asia, karena Eropa melemah, karena keausan yang disebabkan oleh Perang. Selain telah melakukan investasi besar di industri angkatan laut. Produk industri yang sebelumnya dipasok oleh Jerman, mulai diproduksi oleh Jepang sendiri, seperti halnya produk kimia, obat-obatan, cat dan pupuk. Selain itu, Jepang menaklukkan pasar pemintalan dan tenun Asia, yang sebelumnya milik Inggris.

Namun, itu adalah pertumbuhan sementara. Eropa kembali dari krisisnya, dan Jepang mengetahui kebalikan dari kesuksesan kapitalis. Produk Jepang kehilangan ruang di pasar, dengan penurunan harga yang besar. Sangat diperparah dengan gempa bumi yang terjadi pada tahun 1923, di Tokyo.

Beberapa fakta menarik tentang Periode dan Taish

  • Pada tahun 1921, ia menyerahkan kabupaten itu kepada putra sulungnya, Hirohito, karena masalah kesehatan;
  • Dia menunjukkan keterampilan di beberapa bidang seperti Berkuda. Namun, dia tidak menunjukkan keterampilan di bidang yang membutuhkan kecerdasan superior. Tapi dia membuat investasi besar dalam bahasa, mengambil pelajaran dalam bahasa Prancis, Cina dan juga Sejarah;
  • Karena pengaruh Barat, ia biasa menambahkan kata-kata asing ke dalam pidatonya, yang menyebabkan kejengkelan besar pada ayahnya Meiji;
  • Dia dan istrinya memiliki 4 anak, yang keempat meninggal saat melahirkan;
  • Jepang memiliki ambisi untuk menjadi salah satu kekuatan terbesar di dunia. Dan pada tahun 1918, dia diundang untuk menghadiri Konferensi Perdamaian di Versailles, bersama negara-negara besar;
  • Selama periode ini, bank-bank besar Jepang juga didirikan dan diciptakan;
  • Ada juga fondasi besar dalam cita-cita demokrasi. Dengan demikian, terjadi perubahan budaya, di mana perempuan mendapatkan lebih banyak kekuasaan di negara dan demokrasi yang dibangun, tetapi tidak berlangsung lama;
  • Kaisar Taish meninggal karena serangan pneumonia pada tahun 1926;
  • Dia dianggap sebagai Kaisar Tokyo. Untuk menjadi yang pertama tinggal dan tinggal di dekat ibu kota seumur hidup;
  • Tubuh Kaisar Taish ditemukan di pinggiran Prefektur Tokyo;
  • Akhir Periode ditandai dengan munculnya ide-ide nasionalis, dengan dukungan militer;

Sekarang mari kita pertimbangkan 1 hal. 

Setelah Periode Meiji, dan dengan Perang Dunia Pertama, Kaisar benar-benar kehilangan kekuasaannya untuk memerintah. Selama berabad-abad telah ada kebijakan bahwa "kekerasan dan operasi militer suatu negara tidak menyangkut Kaisar". Tapi ini adalah sesuatu yang diundangkan sebagai Hukum baru kemudian, di pertengahan abad ke-20. Namun, kita melihat bahwa Kaisar secara bertahap kehilangan kekuatan mereka setelah Pemerintahan dan Restorasi Meiji. Ini akan dibahas lebih lanjut di artikel lain.

Tentu saja, ini hanya ringkasan Kaisar dan apa yang terjadi di zamannya dan seterusnya. Ini adalah subjek yang sangat rumit dan panjang yang bahkan dapat memerlukan seluruh situs untuk mempelajari seluruh subjek. Jika Anda ingin mempelajari topik ini, bersiaplah untuk membaca buku besar atau banyak halaman wiki.

Pengumuman