Yakudoshi - Tahun-tahun bencana bagi Jepang

Bagikan dan Dapatkan Hadiah Rahasia!

Terima kasih telah berbagi! Hadiah Anda berada di akhir halaman! Selamat membaca!


Yakudoshi [厄年] secara harfiah berarti tahun-tahun kritis atau bencana. Merupakan kebiasaan orang Jepang untuk percaya bahwa usia tertentu dianggap buruk, penuh dengan nasib buruk dan mereka lebih rentan terhadap kemalangan, kemalangan atau penyakit.

Dalam agama Buddha, periode bencana dalam hidup disamakan dengan simpul di bambu. Simpul keras pada bambu diperlukan untuk kelangsungannya dan untuk mempertahankan kekuatannya. Demikian juga, tahun-tahun malapetaka diperlukan bagi kita untuk mendapatkan pengalaman.

Usia ini diidealkan menurut yin/yang Tiongkok dan juga dapat dianggap sebagai usia transformasi dan kedewasaan.

Daftar tahun bencana - usia buruk

Tahun-tahun sial dapat dilihat pada tabel di bawah ini, dan dapat bervariasi menurut jenis kelamin dan wilayah. Tahun-tahun bencana dibagi menjadi Maetaku, Honyaku dan Atoyaku yang mengacu pada sebelum, selama dan setelah usia kritis.

Honyaku secara harfiah berarti: Bencana Besar. Banyak orang juga percaya bahwa tahun sebelum Maeyaku dan tahun setelah Yakudoshi (Atoyaku) juga merupakan bencana dan sangat berhati-hati.

Untuk pria [男性] tahun-tahun malapetakanya adalah:

Maeyaku [前厄]honyaku [本厄]Atoyaku [後厄]
24歳25歳26歳
41歳42歳43歳
60歳61歳62歳

Bagi wanita [女性] tahun-tahun malapetaka mereka adalah:

Maeyaku [前厄]honyaku [本厄]Atoyaku [後厄]
18歳19歳20歳
32歳33歳34歳
36歳37歳38歳

Mengapa orang Jepang percaya pada yakudoshi?

Mengapa orang Jepang percaya ini? Nah, Anda tahu mereka penuh dengan takhayul. Namun penjelasannya untuk setiap usia adalah sebagai berikut:

  • 42 [四十二] dapat diucapkan “shi-ni” [四二], yang memiliki fonem yang sama dengan kata “kematian”
  • Nomor 33 diucapkan sebagai "Sanzan" berarti "mengerikan" atau "mendatangkan bencana";
  • Beberapa pendukung teori ini menjelaskan bahwa 25 adalah akhir masa pubertas bagi laki-laki dan 19 bagi perempuan, dan mengatakan bahwa tahun-tahun ini penuh dengan tantangan.
  • Dengan kata lain, 61 dan 37 adalah akhir dari masa dewasa bagi mereka. (aneh karena perempuan Jepang yang berusia 37 tahun memiliki wajah 20 tahun);

Nah, siapa kita untuk mempertanyakan kepercayaan orang Jepang? Sangat aneh untuk percaya pada takhayul seperti itu. Namun untuk memperkuat keyakinan tersebut, beberapa kebetulan terjadi, selain keyakinan dan psikologis orang tersebut membuatnya percaya bahwa ia sedang mengalami hari-hari yang buruk.

Baca juga: Takhayul Jepang – Nasib buruk dan keberuntungan di Jepang

Yakudoshi - tahun malapetaka bagi Jepang

Bagaimana orang Jepang menghindari tahun-tahun ini?

Banyak orang Jepang melakukan banyak hal agar tidak sial di usia ini. Hal-hal seperti:

  • Keluarga dan teman-teman mengadakan pesta untuk merayakan ulang tahun si sial, dan dia membalasnya tahun berikutnya;
  • Beberapa orang biasanya mengunjungi tempat-tempat suci seperti: Chiba Shrine, Nishiarai Daishi, Aoyagi Daishi, Myohoji, dan lainnya;
  • Beberapa sering menggunakan jimat dan benda untuk menarik keberuntungan pada usia ini;
  • Dulu orang-orang melakukan ritual dengan minum Sake di bawah pohon plum yang ada di kuil untuk mengusir bencana. Namun, saat ini mereka berdoa dengan Sake yang terdapat di dalam labu;
  • Mereka yang pergi ke kuil akan mendapatkan sebuah amulet yang disebut Ofuda untuk diletakkan di rumah mereka untuk melindunginya. Ketika tahun Yakudoshi berlalu, mereka mengembalikannya, bersyukur karena tidak terjadi keburukan apa pun;

Yakudoshi tidak dianggap hanya takhayul, tetapi kepercayaan yang merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari orang Jepang. Namun seiring perkembangan situasi, hampir setiap tahun mereka mengalami musibah.

Artikel ini masih setengah jalan, tapi kami merekomendasikan untuk membaca juga:

Yakubarai - upacara untuk menangkal penderitaan

Upacara Buddhis Yakubarai dilakukan untuk mengusir penderitaan. Upacara dapat dilakukan secara individu atau bersama-sama dengan upacara lain seperti Kannon Hõyo.

Yakubarai diadakan di tahun Maeyaku, sebaiknya di bulan-bulan pertama tahun itu, dan kemudian di tahun Atoyaku, sebagai ucapan terima kasih karena telah menutup masa kritis. Adalah umum untuk melakukan upacara dengan teman dan keluarga di sebuah pesta.

Sesuai dengan tradisi seperti itu, diyakini sebagai pertanda baik bagi para pria di Honyaku untuk mengunjungi kuil dan melakukan upacara untuk meminta perlindungan dan merayakan ulang tahun dengan pesta khusus.

Tidak jelas bagaimana takhayul ini muncul. Bagaimana menurutmu? Jika Anda menyukai artikel ini, tinggalkan komentar Anda dan bagikan dengan teman-teman.

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?

Terima kasih telah membaca dan membagikan! Ambil hadiahmu: