Apa Usia Persetujuan di Jepang?

Age of Consent di Jepang pada akhirnya menyebabkan banyak kebingungan, ada yang bilang 13 tahun, ada yang 18 tahun, dan ada yang 20 tahun. Pada artikel ini kami akan mengklarifikasi sekali dan untuk semua tentang usia dewasa dan mayoritas di Jepang.

Kami merekomendasikan membaca:

Apa itu Usia Persetujuan?

Usia persetujuan adalah usia legal di mana seseorang secara sah dapat melakukan aktivitas seksual. Ini adalah usia di mana seseorang memiliki kemampuan untuk menyetujui aktivitas seksual. Usia persetujuan bervariasi dari satu negara ke negara lain, dengan usia terendah di beberapa negara hingga 12 tahun.

Di Jepang, usia persetujuan didasarkan pada usia mental seseorang daripada usia fisiknya. Ini berarti bahwa meskipun seseorang secara fisik lebih tua dari usia yang diperbolehkan, dia masih dianggap tidak dewasa secara mental dan karena itu secara hukum tidak dapat menyetujui aktivitas seksual.

Berapa usia persetujuan di Jepang?

Usia persetujuan di Jepang terlalu rendah?

Kritik terhadap usia persetujuan di Jepang dibuat oleh semua orang, 13 dianggap oleh banyak orang sebagai usia yang terlalu rendah. Jepang telah menyatakan keinginan untuk menaikkan usia dewasa, tetapi beberapa undang-undang mungkin berbeda di setiap lokasi.

Usia persetujuan di Jepang didasarkan pada undang-undang era Meiji yang diterapkan pada tahun 1889. Undang-undang tersebut awalnya dimaksudkan untuk melindungi perempuan dari eksploitasi dan pelecehan seksual, dengan usia persetujuan ditetapkan 13 tahun untuk anak perempuan dan 14 tahun untuk anak laki-laki. . Undang-undang tersebut belum diubah sejak saat itu, meskipun telah dilakukan beberapa upaya untuk melakukannya.

Ada sejumlah proposal selama bertahun-tahun untuk menaikkan usia persetujuan di Jepang, termasuk RUU yang diperkenalkan ke Diet pada tahun 2013. RUU tersebut mengusulkan untuk menaikkan usia persetujuan menjadi 16 tahun dan juga memasukkan ketentuan untuk mengkriminalkan seks antara orang dewasa dan anak-anak. Sayangnya, RUU tersebut akhirnya ditolak karena kekhawatiran akan potensi kriminalisasi hubungan remaja.

Meskipun usia persetujuan rendah di Jepang, masih ada undang-undang yang melindungi anak di bawah umur dari eksploitasi dan pelecehan. Penting bagi orang tua dan wali untuk mengetahui hukum di Jepang dan memastikan bahwa anak-anak mereka aman dan terlindungi dari segala jenis bahaya.

Meskipun usia persetujuan di Jepang lebih rendah daripada di negara lain, undang-undang tetap mewajibkan orang dewasa untuk terlibat jika hubungan seksual melibatkan seseorang yang berusia di bawah 18 tahun. Selain itu, jika anak di bawah umur diketahui melakukan aktivitas seksual dengan orang dewasa, orang dewasa tersebut dapat menghadapi tuntutan pidana.

Apakah orang Jepang sopan atau palsu?

Usia Persetujuan Jepang

Usia persetujuan di Jepang juga dapat bervariasi tergantung pada hubungan antara dua orang yang terlibat. Dalam beberapa kasus, usia persetujuan mungkin lebih rendah jika ada perbedaan usia yang signifikan antara kedua orang tersebut.

Misalnya, jika satu orang berusia di atas 20 tahun dan yang lainnya di bawah 16 tahun, maka usia persetujuan adalah 16 tahun. Selain itu, usia persetujuan juga dapat lebih rendah ketika hubungan tersebut dianggap “khusus”, seperti ketika satu orang adalah seorang guru dan yang lainnya adalah seorang siswa.

Dalam beberapa kasus, pengadilan dapat mengizinkan seseorang untuk melakukan kontak seksual dengan seseorang yang berada di bawah usia dewasa jika dapat ditunjukkan bahwa hubungan tersebut “khusus”.

Penting juga untuk dicatat bahwa adalah mungkin untuk dituduh melakukan pemerkosaan di Jepang, bahkan jika hubungan tersebut dianggap "istimewa". Oleh karena itu, penting untuk memahami undang-undang di wilayah Anda dan mencari nasihat hukum jika Anda tidak yakin dengan legalitas seputar usia dewasa di Jepang.

Usia mayoritas di Jepang

Artigo masih setengah jadi, namun kami sarankan untuk membukanya untuk membaca yang berikut ini nanti:

Dewasa di Jepang

Penting untuk dipahami bahwa usia persetujuan di Jepang tidak sama dengan usia mayoritas, yaitu 20 tahun, kemudian diperbarui menjadi 18 tahun.

Di Jepang, seseorang dianggap sebagai anak di bawah umur hingga mencapai usia 20 tahun. Artinya, meskipun seseorang telah melewati usia dewasa, mereka masih dapat dianggap sebagai anak di bawah umur di mata hukum.

Penting untuk dipahami bahwa meskipun usia persetujuan di Jepang lebih rendah dari usia mayoritas, masih ilegal untuk melakukan aktivitas seksual dengan seseorang di bawah usia dewasa.

Kami juga merekomendasikan membaca: Seijin no Hi dan Mayoritas di Jepang

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?