Perusahaan yang melarang masuknya orang asing

Ada tempat-tempat di Jepang yang kemungkinan besar akan Anda kunjungi dengan tanda tertulis: "Hanya Bahasa Jepang" atau semacam itu. Jangan khawatir, itu sesuatu yang sangat, sangat langka, tetapi jika ada yang melihatnya, itu sudah melanda internet.

Maksud dari poster-poster ini adalah untuk melarang masuknya orang asing dan menjauhkan mereka dari perusahaan, Mengapa ini terjadi? Ada beberapa dalih yang didengar seseorang tetapi semua ini dapat disimpulkan prasangka.

Pengumuman

Perlu dicatat bahwa Jepang bukan satu-satunya tempat di dunia dengan tanda-tanda ini. Ada di sebagian besar negara setidaknya beberapa pendirian jenis ini. Saya telah menemukan perusahaan dengan tanda-tanda yang benar-benar rasis yang mengizinkan masuk hanya untuk orang kulit putih di negara-negara seperti Amerika Serikat.

Jangan menilai Jepang atau Jepang karena 1 pendirian dari jutaan. Menyebut fanatik Jepang karena tanda dari lokasi acak hanya membuat Anda fanatik.

Perusahaan yang melarang masuknya orang asing
Pengumuman

Mengapa melarang orang asing memasuki perusahaan?

Ada beberapa faktor, bisa jadi karyawan toko tidak cukup mampu melayani pelanggan asing dalam bahasa lain. Mungkin layanan yang ditawarkan oleh lokasi itu eksklusif, atau bahkan bisa jadi merupakan bisnis yang tidak jelas atau bisnis yang dikendalikan oleh yakuza.

Beberapa tempat yang biasanya memiliki tanda-tanda ini disertai dengan tanda +18, yang menunjukkan bahwa itu bisa menjadi tempat prostitusi. Banyak tempat prostitusi tidak menerima orang asing. Wanita Jepang mungkin tidak ingin mengalami "ukuran" orang asing.

Saya pikir pemilik tempat itu tidak akan memasang tanda ini untuk beberapa alasan seperti "oh rasa gaijin“Karena itu berakhir dengan keuntungan dan penjualannya sendiri. Kami telah memasuki tempat-tempat yang sangat Jepang seperti beberapa PUB di mana pemiliknya tidak pernah menemukan orang asing, tidak berbicara bahasa lain dan sangat senang bertemu dengan kami.

Pengumuman
Ada tempat yang juga melarang masuknya orang bertato. Tempat-tempat ini umum, terutama onsen dan kolam renang. 

Seorang teman saya yang tinggal di Jepang juga meneliti topik serupa dan membuat video yang dapat Anda tonton di bawah ini:

Pengumuman

Apakah ada prasangka di papan ini?

Tidak dapat disangkal bahwa ada mentalitas anti-asing di Jepang, tapi itu tidak sia-sia. Orang asing tidak selalu menjaga reputasi yang baik. Meskipun menjadi sesuatu yang dilakukan oleh setengah lusin pecundang, kita semua tahu bahwa kolektif membayar untuk apa yang dilakukan beberapa individu.

Karena orang asing sangat menonjol di Jepang, orang asing yang berperilaku buruk dapat membuat semua orang asing terlihat buruk. Dari waktu ke waktu, cerita seperti itu muncul di media Jepang. Selain itu, masih ada beberapa omong kosong antara generasi tua yang berperang dalam Perang Dunia II dan siapa pun yang bukan orang Jepang.

Tanda pendirian ditulis dalam bahasa Jepang, Inggris, Cina dan Korea. Tanda itu memperingatkan bahwa toko itu untuk penggunaan eksklusif Jepang.
Tanda pendirian ditulis dalam bahasa Jepang, Inggris, Cina dan Korea. Tanda itu memperingatkan bahwa toko itu untuk penggunaan eksklusif orang Jepang.

Namun, zaman telah berubah dan, sejujurnya, tidak ada yang pantas diejek atau ditekan hanya karena Anda, secara kebetulan, berada di kelompok yang sama dengan orang-orang yang merugikan orang lain. Jika Anda adalah orang baik, mengapa menderita diskriminasi karena menjadi orang asing? Mengapa membayar bebek untuk apa yang orang lain lakukan?

Pengumuman

Apa yang harus dilakukan dalam kasus ini?

Meskipun sulit untuk menemukan jenis tempat yang melarang masuknya orang non-Jepang, ini adalah sesuatu yang dapat ditangani dengan cara yang sederhana. Pergi ke tempat lain. Lagi pula, bukan Anda yang melewatkan sesuatu. Dalam hal ini, merekalah yang kehilangan pelanggan.

Dan umumnya tempat-tempat yang memiliki tanda-tanda ini tidak memiliki reputasi yang baik. Ini adalah tempat-tempat yang bahkan cenderung dihindari oleh orang Jepang sendiri. Sebagian besar waktu, layanan jenis bisnis ini tidak berkualitas baik.

Jadi, jika Anda pergi ke restoran, bar, atau semacamnya dan menemukan tanda yang melarang orang asing masuk, pergi saja ke tempat lain. Anda tidak akan kehilangan apa pun.

Jika menurut Anda perdagangan ini menyinggung Anda dengan cara apa pun, pikirkan baik-baik sebelum mencoba membuang waktu untuk melaporkan atau mengeluh tentang hal itu di internet. Tempat-tempat seperti ini tidak eksklusif di Jepang, ada tempat-tempat seperti ini di negara-negara seperti Rusia dan Korea Selatan.