Perbedaan Game Jepang, Film dan Media dengan Orang Barat

Tahukah Anda perbedaan antara film, game, kartun, dan serial Barat dengan film Jepang? Jepang adalah negara dengan budaya yang unik dan aneh yang menghasilkan selera yang sama sekali berbeda dari orang Barat, sehingga mempengaruhi karya dan kreasi mereka. Pada artikel ini, kita akan melihat perbedaan dan perbandingan antara karya Barat dan Timur mulai dari game, komik, film, serial, dll.

Sayangnya saya menyadari bahwa anak-anak muda Barat menganggap karya Jepang sebagai anak-anak hanya karena mereka tidak kekerasan, mereka menggunakan kostum, karakter lucu dan warna-warni. Apa yang menurut saya tidak masuk akal, dan memotivasi saya untuk menulis artikel ini tentang perbedaan budaya antara karya Jepang dan Barat. Menurut pendapat saya, kebanyakan orang Barat saat ini menyukai game aksi kekerasan dan realistis karena mereka adalah bagian dari lingkungan tempat mereka tinggal. Ini tidak terjadi di Jepang karena ada keamanan di sana yang mencegah masuknya senjata dan obat-obatan ke negara itu, dan membuat jumlah korban tewas kurang dari 1 dalam 100.000.

Perbedaan antara game, film, dan media Jepang dan Barat - beruang suram 307

Pengaturan sebagian besar game barat modern menggambarkan perang, kehidupan kriminal, kehidupan heroik, dunia abad pertengahan, dan tema fiksi. Di Jepang, sebagian besar game bertema aksi menggambarkan RPG abad pertengahan, robot, alam semesta fantasi, Jepang feodal, dan Yakuza. Sebagian besar game Jepang adalah RPG, pertarungan, dan novel visual yang membuat takut orang Barat. Sedangkan di barat genre yang sukses adalah FPS, TPS, arena, racing dan sport.

Apa yang menyebabkan perbedaan budaya ini?

Budaya Barat menganggap animasi sebagai sesuatu yang kekanak-kanakan, yang pada akhirnya menimbulkan pertengkaran di antara penggemar manga dan anime dengan orang Barat yang tidak menghargainya dan mengaku kekanak-kanakan dan lebih memilih menonton serial karena realistis. Hal yang sama juga terjadi pada game, banyak yang menuduh Mario sebagai game anak-anak, meski menjangkau penonton dari segala usia. Sesuatu yang ironis karena kebanyakan anak-anak sekarang yang tidak bermain Minecraft bermain GTAV atau FPS sementara pemain Mario selalu berusia di atas 20 tahun. Menurut pendapat saya, orang Barat tidak dapat menerima kenyataan bahwa fantasi lebih baik daripada kenyataan.

Perbedaan antara game, film, dan media Jepang dan Barat

Jepang sangat menyukai karakter fiktif dan berwarna-warni karena sudah masuk dalam budaya Jepang sejak lama, terutama dengan ditemukannya manga. Saat ini, maskot balai kota, pakaian dan mode, tanda dan tanda, brosur, situs web, lukisan dan dekorasi Jepang menyelimuti kawaii istilah yang menunjukkan hal-hal halus dan berwarna-warni. Perendaman dalam budaya kawaii ini membuat semua umur melihat animasi, karakter fiksi dan imut sebagai sesuatu yang normal, sementara Barat melihatnya sebagai barang anak-anak.

Hal-hal seperti pendidikan, budaya, agama juga mempengaruhi tema-tema yang terdapat dalam karya-karya Jepang. Shinto dan Buddhisme memungkinkan penciptaan mitologi Jepang dan alam semesta fantastis yang kita temukan hari ini di JRPG, manga, dan anime. Saya harus mengatakan bahwa karya-karya tersebut mencerminkan budaya dan kepribadian bangsa. Kita bisa mengambil contoh lagu-lagu Brasil, kebanyakan berbicara tentang menjemput wanita, minum atau berpesta yang mencerminkan budaya Brasil. Di Jepang, isi dari lagu-lagu tersebut biasanya berupa lirik puitis dan romantis yang indah, yang mewakili rasa malu dan masalah orang Jepang untuk berhubungan.

Pernahkah Anda berhenti untuk memikirkan topik ini? Apa pendapat Anda?

Bagikan Artikel Ini:


4 pemikiran pada “Diferenças entre Jogos, filmes e mídias japonesas com ocidentais”

  1. Muito bom!! estou muito feliz em encontrar algo realmente oriental (seu site), isto é, algo que não é uma ocidentalização do mundo. Gosto de saber como outros seres humanos vivem… sou fã dos espanhois e os países que falam essa lingua, gosto tbm do japão por conta dos animes que vejo e a cultura fantástica, mas é muito dificil encontrar coisas fora dos estereótipos aqui no brasi,l e dos padrões morais em filmes e tudo o que bucarmos no google. Muito obrigado por compartilhar essas vivências e os seus conhecimentos.

  2. Muito bom!! estou muito feliz em encontrar algo realmente oriental (seu site), isto é, algo que não é uma ocidentalização do mundo. Gosto de saber como outros seres humanos vivem… sou fã dos espanhois e os países que falam essa lingua, gosto tbm do japão por conta dos animes que vejo e a cultura fantástica, mas é muito dificil encontrar coisas fora dos estereótipos aqui no brasi,l e dos padrões morais em filmes e tudo o que bucarmos no google. Muito obrigado por compartilhar essas vivências e os seus conhecimentos.

Tinggalkan komentar