Panduan Pemilahan, Pengumpulan, dan Daur Ulang Sampah Jepang

Apakah ada polusi di Jepang? Bagaimana cara orang Jepang membuang sampahnya? Apakah Jepang negara yang bersih dan hijau? Dalam panduan ini kita akan berbicara semua tentang pemisahan sampah, pengumpulan sampah dan daur ulang sampah di Jepang, serta beberapa fakta menarik tentang kebersihan Jepang.

Berbicara tentang pemisahan, pengumpulan, dan daur ulang sampah di Jepang adalah topik yang sangat kompleks. Ada aturan yang tidak ada habisnya terkait dengan hal ini, setiap kota dan provinsi memiliki aturan sendiri untuk pemisahan dan pengumpulan sampah. Meskipun setiap lokasi memiliki aturan yang berbeda, ada standar dalam hal ini.

Di Jepang, setiap orang bertanggung jawab untuk memisahkan sampah mereka dan membuangnya di tempat yang benar. Ada budaya kebersihan yang membuat Jepang selalu bersih. Sebelum kita berbicara tentang mengoleksi, mari kita bicara tentang budaya kebersihan ini.

Panduan untuk memisahkan, mengumpulkan, dan mendaur ulang sampah di Jepang

Alasan Mengapa Jepang Bersih dan Hijau

Jepang adalah sebuah pulau kecil dengan lebih dari 127 juta penduduk. Ada ribuan pabrik dan industri dan bahkan negara ini penuh dengan ladang hijau dan bersih secara ekologis. Sementara itu, beberapa negara dengan ruang yang lebih luas dari Jepang, memiliki kota yang benar-benar tercemar dan hampir tidak ada tanaman hijau.

Tentu saja kita semua menghadapi masalah lingkungan, Jepang juga menghadapi masalah daur ulang limbah dan radiasi tanaman. Namun, Jepang masih merupakan negara yang sangat bersih dan hijau. Itu membuat sebagian besar kota dan pegunungannya bersih, penuh dengan pepohonan dan tanaman hijau. 

Faktor utama yang membuat Jepang tetap bersih adalah budaya Jepang. Pembersihan. Budaya ini adalah mengapa negara asing ditampilkan di televisi ketika orang Jepang melakukan tindakan pembersihan sederhana, yang seharusnya menjadi kewajiban semua orang.

Budaya grafiti di dinding juga jarang di Jepang, dan ketika mereka melakukannya, itu lebih terasa seperti sebuah karya seni daripada vandalisme. Budaya menjaga segala sesuatunya rapi dan bersih berasal dari masa kanak-kanak, di mana anak-anak bertanggung jawab untuk membersihkan sekolah itu sendiri.

mereka tidak hanya bersihkan sekolah serta menanam pohon dan tumbuh-tumbuhan, merawat hewan dan mengumpulkan sampah dari lingkungan sekitar. Keseriusan dalam membersihkan membuat penduduk sadar akan tindakan dan tanggung jawab mereka, membuat mereka berpikir dua kali sebelum membuat kekacauan.

Insentif untuk mengumpulkan di Jepang

Organisasi adalah suatu keharusan ketika datang untuk membersihkan lingkungan. Orang Jepang mendaur ulang sebagian besar sampah mereka, dan untuk itu mereka perlu memisahkannya menjadi beberapa jenis dan membuangnya pada hari yang tepat.

Organisasi adalah kunci sukses

Ada banyak aturan tentang cara mengemas sampah dan mengumpulkannya untuk didaur ulang yang berbeda-beda di setiap kota. Siapa pun yang mencoba untuk mengacaukan atau tidak mematuhi aturan dapat berakhir dengan membayar mahal.

Kantong plastik, dan bahkan label yang digunakan untuk mendaur ulang sampah besar, dikenakan biaya. Mereka yang tidak mematuhi aturan pemisahan, pengumpulan, dan daur ulang akan dikenakan denda tinggi yang bisa mencapai 250 ribu reais.

Apa yang membuat Jepang menjadi negara yang bersih dan hijau?

Contoh Jepang yang Bersih

Adalah umum bagi Anda untuk berjalan di jalan dan melihat sekelompok orang membersihkan lingkungan, karena orang dewasa diundang untuk berpartisipasi dalam pembersihan lingkungan yang dilakukan secara teratur. Beberapa bahkan ikut membersihkan diri sebelum berangkat kerja.

Meskipun tidak wajib, banyak yang merasa berkewajiban untuk membantu dan menjaga kebersihan lingkungan mereka. Dan tidak hanya mengumpulkan sampah dan menyapu jalan, ada kegiatan seperti mengatur tanaman, memotong rumput dan rumput dan lain-lain.

Sementara di banyak negara ada kebiasaan mempekerjakan pembantu untuk mengurus kebersihan. Kebanyakan orang Jepang lebih suka menjaga kebersihan area dan rumah mereka sendiri.

Mereka suka membersihkan dan senang menjaga lingkungan yang bersih, yang menghasilkan kebiasaan positif dalam hidup mereka. Budaya menjaga kebersihan ini tidak hanya membantu orang berikutnya. Kita bisa melihat betapa bersihnya angkutan umum, tanpa ada permen karet yang menempel di kursi atau sampah yang dibuang ke lantai.

Apa yang membuat Jepang menjadi negara yang bersih dan hijau?

Jepang terus mempromosikan teknologi bersih dan layanan daur ulang lainnya untuk menjaga negaranya tetap bersih. Menyadari lingkungan sangat penting bagi orang Jepang.

Mereka benar-benar menekankan pada komunitas dan bukan individu. Jika satu orang membuat kekacauan di lingkungan, itu normal bagi beberapa orang untuk membantu membersihkan. Mereka tidak berpikir: Bukan aku yang jadi kotor. 

Jalan-jalan, kota-kota dan rumah-rumah di Jepang rapi dan nyaman untuk ditinggali. Kebersihan Jepang tidak tertandingi dan didukung oleh berbagai komunitas yang ingin melihat dunia bersih. Tentu saja, ini adalah perjuangan terus-menerus, dan perlu kerja sama seluruh penduduk untuk bekerja.

Bagaimana cara kerja pemisahan sampah di Jepang?

Di sebagian besar kota, sampah harus dibawa ke tempat pengumpulan yang telah ditentukan, pada hari tertentu, hingga pukul 08.30. Hari membuang sampah sembarangan bahkan dapat berbeda di setiap lingkungan.

Untuk mempermudah, kota atau lingkungan bertanggung jawab untuk membantu, dan memberikan manual yang memberikan semua detail tentang bagaimana sampah harus dibuang. Anda dapat menemukan informasi ini di internet dengan menelusuri situs web balai kota.

Setiap lokasi memiliki kantong plastik transparan atau semi-transparan yang unik. Sampah dibagi menjadi kategori tak terbatas, dan terkadang perlu untuk memisahkan sampah dari sampah. Bahkan tutupnya perlu dipisahkan untuk didaur ulang.

Beberapa benda harus dibelah kertas plastik dan sejenisnya. Jadi setiap materi pergi ke tempat yang tepat.

Tanpa Judul

Jenis Sampah di Jepang

Kita tahu bahwa sampah dikategorikan dan dipisahkan menjadi banyak jenis. Setiap jenis sampah memiliki hari yang ditentukan.

sampah yang bisa dibakar – Termasuk sisa makanan, kayu, bahan kulit yang tidak dapat didaur ulang, kertas, lsumbu dapur, dll. Pengumpulan biasanya dilakukan dua kali seminggu. 

Sampah Plastik – Film PVC, karung beras, biskuit, roti dan lain-lain,”diberkati”, paket telur, polietilen, dll. Pengambilan biasanya dilakukan seminggu sekali.

sampah yang mudah pecah – Lampu (pijar), baterai bebas merkuri, mainan, jam, radio, termometer digital, pemanggang roti listrik, termos, pengering rambut, plester sekali pakai (kairo), sepatu bot karet, boneka binatang, cermin, bahan logam yang tidak muat di kotak pengumpulan untuk gelas dan kaleng, produk listrik yang tidak dianggap sebagai sampah skala besar, dll. Pengumpulan biasanya dilakukan 1 kali per bulan. 

sampah besar – Barang khusus: microwave, permadani, kasur, selimut, tempat tidur, meja, kursi, sepeda, furnitur secara umum, dll. Pengambilan dilakukan secara individual dan dikenakan biaya.

Ada jenis sampah lain, kadang-kadang perlu untuk memisahkan kaleng, gelas, dll. Seperti yang telah saya katakan, setiap balai kota biasanya memisahkannya secara berbeda, dan mereka menyediakan sebuah buklet yang menjelaskan pemisahan ini.

Tahukah kamu? Di Jepang Tong sampah atau tong sampah cukup langka, jadi Anda perlu membawa sampah dari camilan Anda, yang biasanya dikemas dengan baik, ke minimarket terdekat atau ke rumah Anda.

Daur ulang di Jepang

Daur ulang di Jepang disebut Risaikuru [リサイクル] berdasarkan Undang-Undang Daur Ulang Kemasan dan Kontainer Jepang. Plastik, kertas, botol PET, aluminium dan kaca didaur ulang.

Beberapa orang percaya bahwa semua sampah di Jepang didaur ulang, tapi itu salah. Hanya sekitar 20% limbah Jepang yang sepenuhnya didaur ulang. Ada negara lain yang mendaur ulang lebih banyak dari Jepang seperti Belanda (50%) dan Inggris (30%). [Data tidak akurat].

Selain apartemen dan rumah, toko memisahkan sampah mereka dan membuangnya di kotak tertentu. Beberapa perusahaan daur ulang mengubah sampah dan lantai atau mengulang benda-benda yang telah didaur ulang seperti botol.

Botol PET dilarutkan dan disaring pada suhu tinggi, menghasilkan resin murni yang dapat diubah menjadi botol PET baru. Itu juga bisa menjadi serat yang digunakan bahkan dalam pembuatan pakaian dan tas.

Sampah juga bisa digunakan untuk pembuatan pulau buatan seperti Bandara Nagoya dan Kansai. Salah satu insentif untuk daur ulang di Jepang adalah Budaya Mottainai yang berarti sesuatu seperti nol limbah.

Di Jepang Anda dapat menemukan nama-nama berikut pada wadah:

Tabel Responsif: Gulung meja ke samping dengan jari Anda >>
Kertas (紙, Kami)
Plastik (プラ, murni)
Aluminium (アルミ, arumi)
Baja (スチール, seperti itu)
botol PET

Apa yang dilakukan Jepang dengan sampah yang tidak dapat didaur ulang?

Sekarang Anda tahu bahwa hanya 20% sampah Jepang yang dapat didaur ulang, bagaimana dengan sisanya? Kemungkinan besar akan dibakar, dibuang, atau dijual ke negara lain. Sebagian besar sampah ini dibakar dalam semacam tempat tidur terfluidisasi.

Sampah Anda akan tertahan di tempat tidur abu yang panas dan menggelegak serta partikel lain saat semburan udara bertiup di atasnya. “Pencampuran gas dan padatan yang cepat mendorong perpindahan panas dan reaksi kimia yang cepat di dalam unggun”.

Pengolahan termal limbah padat perkotaan ini memiliki keunggulan dibandingkan bentuk pembakaran lainnya. Lebih murah, memakan lebih sedikit ruang dan menghasilkan lebih sedikit nitrogen oksida dan lebih sedikit sulfur dioksida. Dengan kata lain, itu adalah api yang mencemari lingkungan lebih sedikit.

Sampah juga dapat digunakan sebagai bagian dari sistem Energi, di mana panas dari pembakaran sampah menghasilkan energi. Tampaknya pembakaran merusak lingkungan, tetapi sebenarnya metode ini lebih sedikit menimbulkan polusi daripada tempat pembuangan sampah.

Contoh yang sangat menarik adalah insinerator yang terletak di Mashima Osaka, membakar lebih dari 900 ton sampah setiap hari, juga menghasilkan listrik yang murah, tetapi perancangnya selalu disalahartikan sebagai taman hiburan oleh turis.

Panduan untuk memisahkan, mengumpulkan, dan mendaur ulang sampah di Jepang
Ini mungkin terlihat seperti taman hiburan, tetapi sebenarnya ini adalah insinerator!

Pembuangan Sampah di Jepang

Selain daur ulang, hal lain yang patut dipertanyakan adalah pembuangan sampah di Jepang. Sisi positifnya, pembuangan sampah merupakan bisnis yang menggiurkan, dimana negara asing membeli sampah Jepang atau bahan bakunya.

Kelemahannya, Jepang telah terlibat dalam beberapa skandal pembuangan limbah di laut, darat, dan negara lain tanpa izin. Dalam banyak kasus, mereka adalah perusahaan yang berjanji untuk mendaur ulang, membakar, atau membuang sampah, tetapi memutuskan untuk membuangnya di suatu tempat. Sayangnya ini selalu terjadi di negara manapun, bahkan negara seperti Brazil.

Skandal juga terjadi dengan daur ulang. Pada tahun 2008, lima perusahaan kertas di Jepang dituduh menyesatkan pelanggan dengan mengatakan bahwa kertas tersebut didaur ulang 50%, padahal sebenarnya hanya memiliki bahan daur ulang 5 hingga 10%.

Video tentang daur ulang di Jepang

Ini adalah subjek yang sangat sensitif, dan saya pikir beberapa video akan menjelaskannya dengan lebih baik. Di bawah ini kami akan meninggalkan video dari Jepang dari Sehari-hari kita dan lain-lain menjelaskan secara rinci pemisahan, pengumpulan dan daur ulang di Jepang.

Saya harap panduan ini telah membantu Anda untuk belajar sedikit tentang pengumpulan dan daur ulang sampah Jepang Bagaimana dengan Anda? Apa pendapat Anda tentang pemisahan sampah? Komentari pendapat Anda di komentar dan bagikan dengan teman-teman.

Bagikan Artikel Ini:


3 pemikiran pada “Guia de Separação, coleta e reciclagem de lixo no Japão”

Tinggalkan komentar