Pengawal dan prostitusi di Jepang

Tahukah Anda bagaimana prostitusi bekerja di Jepang? Bagaimana cara menemukan pendamping? Apakah prostitusi di Jepang dilarang? Pada artikel ini, kita akan melihat beberapa trivia dan informasi tentang prostitusi dan sejarahnya di Jepang.

Pengawalan dan prostitusi di Jepang - kursus nihongo

Apakah prostitusi dilarang di Jepang?

Sejak 1956 telah ada undang-undang yang melarang prostitusi di Jepang, tetapi orang menemukan celah, celah dan interpretasi dalam undang-undang yang memungkinkan industri seks berkembang di negara itu, menghasilkan lebih dari 2,3 triliun setahun.

Jepang mendefinisikan prostitusi sebagai hubungan seksual dengan orang yang tidak dikenal dengan imbalan pembayaran. Untuk menyiasatinya, perusahaan dan rumah bordil menawarkan pijat seksual dan layanan lain yang tidak melibatkan seks sebagai dalih.

nyonya rumah

Itulah mengapa di Jepang sudah umum untuk memiliki tempat di mana Anda membayar untuk berbicara dengan seorang wanita, membayar untuk mandi atau menari. Ada bar di mana Anda membayar hanya untuk merasakan payudara wanita Jepang, tempat lain menawarkan layanan yang tidak biasa.

Tentu saja, sebagian besar panti pijat resmi menawarkan layanan penuh dalam kegelapan. Bahkan karena tidak ada cara untuk mengawasi ini dengan baik. Ratusan tempat mencurigakan mengelilingi lingkungan Tokyo dan kota-kota lain.

Sejarah Prostitusi di Jepang

Industri seks dalam bahasa Jepang disebut fuzoku [風俗] yang secara harfiah dapat diterjemahkan ke dalam gaya [風] vulgar [俗] atau hanya sebagai sopan santun, adat dan moratorium publik. Kata itu persis mencakup layanan tidak senonoh apa pun.

hati-hati kata itu fuzoku itu juga memiliki arti yang tidak terkait dengan prostitusi atau seks. Kata lain yang juga bisa merujuk pada industri seks adalah mizu sobai [水商売] dan juga kata yang merujuk pada prostitusi yang dilarang oleh hukum baishunfu [売春].

Pengawal dan prostitusi di Jepang

Tidak seperti yang dipikirkan sebagian orang, geisha tidak ada hubungannya dengan prostitusi. Kenyataannya, menjadi geisha adalah cara bagi perempuan untuk memiliki pekerjaan yang layak dan tidak terlibat dalam prostitusi, yang sangat kuat pada saat itu.

Wanita di Jepang hidup dalam perbudakan selama bertahun-tahun. Pelacuran di Jepang dipopulerkan oleh orang Cina, Korea, Eropa, Afrika, dan orang asing lainnya yang membeli gadis-gadis Jepang dan menjadikan mereka budak seks di kapal mereka.

Pada awal Periode Edo, Keshogunan Tokugawa membatasi prostitusi di daerah yang disebut yuukaku [遊廓] yang paling senggang adalah Yoshiwara di Tokyo, Shinmachi di Osaka dan Shimabara di Kyoto. Pelacur itu disebut yujo [遊女].

Pengawal dan prostitusi di jepang - spanduk

Penipuan prostitusi di Jepang

Salah satu penipuan terbesar adalah bahwa banyak pelacur yang bekerja di Jepang bukan orang Jepang yang sah. Pada tahun 2003 saja, lebih dari 150.000 wanita non-Jepang dilaporkan terlibat dalam prostitusi di Jepang.

Banyak perusahaan dan panti pijat mempekerjakan orang Cina, Korea, Filipina, dan Thailand untuk bekerja di tempat-tempat ini. Ternyata banyak orang asing yang terlibat dengan seorang wanita Asia mengira dia orang Jepang.

Pengawal dan prostitusi di Jepang

Karena prostitusi secara resmi dilarang di Jepang, banyak industri menggunakan dorongan seksual untuk menjual barang-barang alternatif yang tidak memuaskan selera tetapi menjadi ganas seperti pelacuran. nyonya rumah di mana Anda membayar untuk berbicara dengan gadis-gadis.

Mainan seks, video erotis dan animasi, spanduk provokatif, praktis banyak dilakukan untuk menutupi permukaan prostitusi negara dan kemurnian palsu yang ingin dihadirkan Jepang. Beberapa bahkan membayar hanya untuk membersihkan telinga mereka dengan kapas oleh seorang wanita muda yang cantik.

Yang lain akhirnya kecanduan snack bar, tempat di mana pelayan muda yang terampil menggunakan bibir mereka untuk merayu pelanggan dan membuat mereka menghabiskan lebih banyak uang dengan harapan palsu untuk bermalam bersama mereka.

Pengawalan dan prostitusi di jepang - undian spanduk

Prostitusi di panti pijat

Panti pijat cukup sukses di Jepang Beberapa orang Jepang banyak bekerja dan membutuhkan tempat untuk bersantai, baik di dalam onsen atau panti pijat khusus. Ada tempat pijat yang berbeda di sekitar Jepang, beberapa unisex, yang lain khusus untuk wanita, dll.

Beberapa tempat pijat ini mungkin menawarkan "pijat seks" yang terkenal yang terdiri dari pijat yang dapat mencakup alat kelamin dari keduanya yang terlibat. Biasanya layanan ini biasanya dipesan melalui internet di sebuah hotel.

Jika Anda mengunjungi lingkungan seperti Kabukichou, Anda mungkin menemukan pria mencurigakan yang mengundang Anda ke tempat-tempat ini. Mereka biasanya mengenakan biaya 10.000 yen untuk pijat erotis dan mungkin memiliki tempat sendiri.

Pengawal dan prostitusi di Jepang

Hampir tidak ada panti pijat yang bebas mengiklankan layanan ini, tetapi Anda dapat mengetahuinya dari harga dan poster yang provokatif. Meskipun pijat erotis tidak dilarang di bawah undang-undang prostitusi, banyak industri menggunakannya untuk menjual seks secara diam-diam.

Biasanya ketika Anda menyewa seorang gadis untuk melakukan pijat erotis, dia mungkin bisa setuju untuk berhubungan seks jika Anda membayar biaya tambahan. Dia juga dapat membebankan jumlah tertentu untuk setiap hal berbeda yang Anda inginkan. Anda mungkin akan dengan mudah menghabiskan lebih dari 20.000 yen untuk layanan ini.

Pernahkah Anda berpikir untuk belajar bahasa Korea? Klik di sini dan pelajari tentang kursus bahasa Korea.

Bagaimana cara menemukan pendamping di Jepang?

Seperti yang telah disebutkan, Anda dapat dengan mudah menemukan kencan tanpa seks hanya untuk memiliki seseorang untuk diajak bicara. Jika Anda ingin mencari pendamping untuk berhubungan seks, hal termudah adalah pergi ke distrik lampu merah dan panti pijat.

Cara terbaik untuk menemukan kencan adalah dengan mencari di internet untuk situs-situs yang menampilkan gadis-gadis ini dan membuat janji dengan mereka. Anda juga dapat menggunakan Google Maps dan mencari [風俗店] (fuuzokuten) untuk menemukan tempat yang diinginkan.

Pengawal dan prostitusi di Jepang

Waspadalah terhadap orang asing yang menawarkan layanan ini di jalan, terutama di lingkungan seperti kabukichou. Saya tidak akan merekomendasikan tempat tertentu, karena saya benci praktik semacam ini, saya hanya menulis untuk menyembuhkan orang yang penasaran.

Saya harap Anda menikmati artikelnya. Jika Anda menyukainya, bagikan dan tinggalkan komentar Anda. Berhati-hatilah di mana Anda pergi di Jepang. Banyak anggota yakuza atau Anda bisa berakhir di penjara (sangat jarang).