Dragon Quest sukses besar di Jepang

[IKLAN] Iklan

pencarian naga (ドラゴンクエスト), atau diam Dorakuê (ドラクエ) demikian panggilan akrabnya, ini adalah seri game RPG elektronik yang sangat populer di Jepang. Dragon Quest mungkin adalah game RPG Jepang paling populer di negara ini, mengingat di barat, seri Final Fantasy biasanya lebih dikenal . 

Popularitas DQ begitu besar di negeri matahari terbit sehingga Anda sering dapat melihat boneka, iklan, dan barang-barang terkait waralaba di banyak lokasi dan toko di seluruh negeri. Anak-anak, remaja, dan orang dewasa yang tak terhitung jumlahnya sangat menyukai permainan dalam seri ini dan sulit untuk menemukan orang Jepang yang tidak tahu atau belum pernah mendengar tentang Dragon Quest.

Sejarah dan Asal Usul Dragon Quest

Dragon Quest dibuat dan dirancang oleh Yuji Horii (堀井雄二) di tahun 80-an, dengan versi pertamanya dirilis pada Mei 1986. Saat ini sudah mengumpulkan banyak spin-off, buku, manga, animes, ensiklopedia, boneka, mainan mewah, barang koleksi, dan apa pun yang dapat Anda bayangkan.

Terhitung dari seri aslinya (tidak termasuk game tambahan, spesial, dan spin-off) game ini sudah memiliki sebelas versi, yang terakhir (Dragon Quest XI) dirilis pada tahun 2017.

Keberhasilan besar pencarian naga di Jepang

Versi pertama Dragon Quest hadir di konsol Nintendo tahun 80-an dan 90-an (hingga kurang lebih Dragon Quest VII) dan kemudian bermigrasi ke konsol PlayStation 2 yang lebih modern (Dragon Quest VIII) dan akhirnya ke Switch dan PS4 saat ini (Dragon Quest VIII) Misi XI). Saat ini juga ada versi untuk mobile dan PC.

Jutaan kopi game telah terjual di Jepang Popularitas meningkat pesat setelah rilis Dragon Quest III (salah satu yang terbaik menurut saya) dan dengan mempopulerkan game RPG di dunia.

Karena itu, Barat mengadaptasi versi pertama untuk Brasil dan Amerika Serikat menggunakan nama Dragon Warrior, untuk menghindari kemungkinan kebingungan dengan permainan dengan nama yang sama.

Bagi Anda untuk memiliki gambaran tentang pentingnya franchise Square Enix ini dalam budaya geek dan dalam masyarakat Jepang pada umumnya, pemerintah Jepang bahkan telah mengembangkan rencana untuk mengubah tanggal rilis game DQ, mengingat banyak orang yang bolos kerja atau sekolah untuk bermain, dan ini berdampak negatif pada perekonomian negara.

Keberhasilan besar pencarian naga di Jepang

Slime: Popularitas maskot

Karakter Slime bisa dibilang menjadi maskot game ini karena menjadi satu-satunya monster yang muncul di semua edisi. Desain makhluk itu didasarkan pada setetes air sederhana dan menarik bagi orang Jepang karena karakternya yang kawaii.

Di sebagian besar versi Dragon Quest, Slime adalah monster lemah yang mudah dikalahkan dan sering muncul di awal perjalanan. Namun, di game-game selanjutnya, jenis/spesies Slime baru mulai bermunculan. Beberapa Slime ini yang muncul di sepanjang game lain lebih kuat dan memberi karakter lebih banyak poin pengalaman.

Keberhasilan besar pencarian naga di Jepang

Lendir logam, misalnya, jauh lebih jarang muncul dan ketika muncul jauh lebih sulit untuk mengalahkannya. Dengan mengalahkan Slime jenis ini, seseorang akan mendapatkan XP dalam jumlah besar. Slime lainnya disajikan di sepanjang game dalam seri ini, seperti King Slime, Slime Knight, dan Shell Slime.

Keragaman subtipe yang muncul di peta tak terbatas adalah sesuatu yang luar biasa, belum lagi itu membuat permainan semakin menarik dan menyenangkan.

Karakter tersebut juga menjadi favorit dalam hal pemasaran, melihat banyaknya boneka mainan, boneka, ransel, bola, sandal, makanan dan peralatan bercirikan makhluk tersebut. Kuantitasnya cukup besar dibandingkan dengan produk yang dihias oleh monster lain di dalam game.

Keberhasilan besar pencarian naga di Jepang

Soundtrack yang luar biasa

Aspek luar biasa lainnya dari game dalam seri ini adalah keindahannya soundtrack disusun oleh Koichi Sugiyama. Di bawah ini, Anda dapat mendengarkan dan menikmati lagu-lagu ciptaannya:

Selain sangat berbakat, Sugiyama juga dikenal terlibat dalam polemik dan kontroversi terkait opini politik dan sering dianggap sebagai revisionis (seseorang yang mengaitkan gagasan berbeda tentang peristiwa sejarah yang berbeda).

Saat ini, Koichi Sugiyama (椙山 ) berusia 89 tahun dan masih aktif. Bahkan, sang komposer sedang mengerjakan soundtrack Dragon Quest XII, yang akan segera dirilis.

Komposer dan konduktor Jepang adalah nama terkenal di bidang musik dan seni, yang berkontribusi tidak hanya dengan skor untuk Dragon Quest, tetapi juga dengan musik dari beberapa anime, seperti Cyborg-009.

Monumen Pencarian Naga

Untuk merayakan ulang tahun ke-30 game tersebut, pada tahun 2017, Square Enix mendirikan sebuah monumen untuk menghormati kesuksesan luar biasa yang dicapai DQ di negara ini. Monumen ini didirikan di Hyogo, lebih tepatnya di Pulau Iwaji, tempat kelahiran Yuji Horii (pencipta serial tersebut).

Jika Anda memiliki kesempatan untuk memainkan setidaknya satu game dalam seri, Anda tidak akan menyesal, itu pasti akan menyenangkan.

Keberhasilan besar pencarian naga di Jepang

Kosakata Pencarian Naga

  • = Dorakuê (nama panggilan DQ dikenal di Jepang);
  • IIIそして伝説へ… = Dragon Quest 3: Dan legenda berlanjut (terjemahan gratis);
  • = Lendir;
  • (ぼうけん) = Petualangan, risiko;
  • (だいぼうけん) = Petualangan hebat;
  • (まおう) = Raja Naga;
  • = Bola;
  • (まもの) = Monster, makhluk;
  • (どうぐ) = Alat;
  • (じゅもん) = Mantra;
  • (こうげき) = Serangan;
  • (そうび) = Perlengkapan;
  • (ぼうぐ) = Persenjataan pertahanan;
  • (よろい) = Armor;
  • たて = Perisai;
  • (ふく) = Pakaian;
  • (やくそう) = Ramuan Obat;
  • (つえ) = Tongkat, tongkat, tongkat, tongkat;
  • (かんむり) = Mahkota;
  • (やみ) = Gelap;
  • (ひかり) = Cahaya;
  • (おうこく) = Kerajaan;
  • (へいし) = Prajurit;
  • い (たたかい) = Bertarung, berperang;
  • い (たたかい) = Pertempuran, pertarungan;
  • (けん) = Pedang;
Keberhasilan besar pencarian naga di Jepang

Artikel Ditulis oleh: João Victor Gadelha

Bagikan Artikel Ini: