Paralimpiade Tokyo 2020: Pelajari semua tentang edisi game ini

[IKLAN] Iklan

Di Paralimpiade adalah acara terbesar kedua di dunia, dan itu adalah contoh mengatasi, persaingan, dan emosi. Ratusan atlet mewakili Brasil setiap tahun, dalam 20 cabang olahraga Paralimpiade.

Dikenal sebagai Paralympic Games, ini adalah acara multi-olahraga yang berlangsung tepat setelah Olimpiade, diadakan di lokasi yang sama, biasanya disesuaikan dengan fasilitas seperti otomatisasi bangunan.

Pada tahun 2020, karena pandemi coronavirus, pertandingan harus ditunda, sehingga mereka berjalan dari 24 Agustus hingga 5 September 2021.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah bahwa peristiwa ini terjadi di luar siklus Olimpiade, di tahun yang ganjil. Kota yang dipilih sebagai markas besarnya adalah tokyo, di Jepang Pilihan ini terjadi pada tahun 2013.

CPB (Brasil Paralympic Committee) adalah salah satu yang paling siap, dan mengincar posisi di antara 10 negara teratas di tabel perolehan medali.

Dari 22 cabang olahraga yang ada, atlet Brasil akan bertanding di 20 cabang olahraga. Oleh karena itu, banyak atlet yang akhirnya membutuhkannya sistem otomatisasi rumah untuk dapat mendedikasikan diri secara eksklusif untuk latihan olahraga.

Selain itu, presiden CPB, Mizael Conrado, memperkirakan bahwa negara akan memenangkan antara 60 dan 75 medali dalam edisi ini, mencapai tanda 100 medali Paralimpiade. 

Paralimpiade Tokyo 2020: Pelajari semua tentang edisi game ini

Sejarah Paralimpiade

Paralimpiade pertama kali diadakan pada tahun 1960, di kota Roma, Italia. Sekitar 400 atlet berpartisipasi, dalam delapan cabang olahraga yang berbeda. Namun, butuh waktu lama untuk acara ini terjadi.

Awalnya, pada tahun 1948, Ludwig Guttman mulai menyelenggarakan acara olahraga untuk meningkatkan harga diri para veteran Perang Dunia II yang pernah menderita cedera tulang belakang.

Selain itu, kompetisi merupakan stimulus untuk rehabilitasi. Setelah 10 tahun awal ini, permainan mulai diselenggarakan seperti Olimpiade, menerima atlet dari 23 negara dalam edisi pertama mereka.

Edisi pertama memiliki modalitas berikut:

  • Panahan;
  • Atletik;
  • Panahan;
  • snooker;
  • Renang;
  • Tenis meja.

Selain olahraga kursi roda lainnya, seperti anggar dan basket. Sejak itu, acara tersebut berlangsung setiap empat tahun, seperti halnya Olimpiade.

Pada edisi kali ini, ada lebih dari 5.000 atlet dari seluruh dunia yang bersaing memperebutkan posisi di meja medali, dipasang dan diadaptasi di sebuah pusat olahraga, yang menggunakan alat seperti air mancur minum untuk sekolah untuk kenyamanan lebih.

Paralimpiade dan COVID-19

Untuk melindungi kesehatan para atlet, dengan meningkatnya kasus dan virus corona yang meningkat menjadi pandemi, otoritas Tokyo, bersama dengan anggota IOC (Komite Olimpiade Internasional) dan IPC (Komite Paralimpik Internasional) memilih penundaan.

Karena itu, tanggal baru memungkinkan otoritas lokal untuk dapat beradaptasi lebih baik dan memberikan lebih banyak keamanan bagi semua orang yang hadir di pertandingan, membuat semua perubahan yang diperlukan untuk menghadapi pandemi.

Jadi, selain perawatan tradisional agar acara olahraga berlangsung efisien, perlu ekstra hati-hati dengan akomodasi dan logistik, di samping itu. instalasi alarm untuk melayani semua atlet, yang akan berpartisipasi dalam lebih dari 300 acara berbeda, yang diadakan di 40 lokasi.

Protokol keselamatan adalah isolasi dari siapa saja yang dites positif COVID-19, menghilangkan kandidat dari kompetisi. Selain itu, menolak untuk mengikuti protokol keamanan menyebabkan pengusiran dari permainan, bersama dengan deportasi dari negara tersebut.

Untuk pertama kalinya di Paralympic Games, tidak ada penggemar asing yang mengikuti kompetisi.

Hanya masyarakat setempat yang dapat menghadiri acara tersebut, dan meskipun demikian, mereka harus mengikuti protokol kebersihan yang ketat, yang dirancang untuk jenis kegiatan ini, seperti pengobatan permukaan untuk membersihkan bank.

Vaksinasi memang sangat dianjurkan, namun selain itu ada beberapa cara lain untuk mencegah penyebaran virus corona, seperti wajib menggunakan masker dan larangan kontak fisik.

Ini termasuk pelukan dan tampilan kasih sayang lainnya. Penjualan dan konsumsi minuman beralkohol di tempat-tempat di mana sebagian kompetisi akan berlangsung juga dilarang, dan penyelenggara selalu memperbarui daftarnya setiap hari.

Daftar ini mencakup atlet, anggota delegasi, pers, dan bahkan sukarelawan, yang diperbarui di situs web resmi pertandingan untuk memastikan transparansi yang lebih besar dari jenis kegiatan ini.

Lebih-lebih lagi, perusahaan kebersihan dan konservasi dipekerjakan untuk menghindari masalah apa pun di antara kompetisi.

Perubahan terbesar untuk edisi ini adalah pada saat pemberian medali. Alih-alih model tradisional, di mana medali ditempatkan pada atlet yang menang, tahun ini pemenangnya sendiri yang akan mengambil hadiahnya, untuk menghindari kontak manusia.

Paralimpiade Tokyo 2020: Pelajari semua tentang edisi game ini

Modalitas Paralimpiade

Paralimpiade dibagi menjadi 22 modalitas, dengan kompetisi yang berbeda di masing-masing modalitas. Beberapa modalitas terbagi menjadi perselisihan laki-laki dan perempuan, meskipun yang lain sudah memiliki persaingan campuran.

Dari semua cabang olahraga Paralimpiade, Brasil tidak hanya akan memiliki perwakilan di bola basket dan rugby kursi roda.

Namun, dimungkinkan untuk berbaris mengikuti semua modalitas, yang dalam beberapa kasus menyerupai rekan-rekan Olimpiade mereka. Beberapa bahkan membutuhkan pekerjaan tanah untuk meninggalkan tempat yang tepat.

Lainnya khusus untuk Paralimpiade, seperti sepak bola 5-sisi dan Bocce. Kompetisi sangat sengit, dengan beberapa atlet tingkat tinggi mencari medali di turnamen.

Siapa yang berpartisipasi dalam permainan?

Paralimpiade memiliki ruang untuk disabilitas yang paling berbeda, dan yang utama di antara para atlet adalah gangguan penglihatan, amputasi, mobilitas yang berkurang, kelumpuhan otak atau disabilitas mental.

Komisi yang menyelenggarakan pertandingan ini terdiri dari beberapa komite nasional yang bersekutu dengan empat federasi olahraga internasional. 

Pada edisi kali ini, Komite Brasil menghadirkan delegasi terbesarnya dalam edisi di luar Brasil, yang terdiri dari 159 pria dan 94 wanita.

Selain itu, cabang olahraga dengan jumlah peserta terbanyak adalah atletik, yang memiliki 64 perwakilan dan 18 atlet pemandu, orang-orang yang bekerja sama dengan atlet Paralimpiade untuk membantu menyelesaikan acara tersebut.

Beberapa atlet yang dipanggil untuk angkat besi dan renang termasuk yang terbaik di peringkat dunia, menunjukkan kekuatan olahraga yang dibawa Brasil untuk Paralimpiade.

NS pusat alarm kebakaran selalu tersedia untuk berurusan dengan para atlet, dalam hal kebutuhan apa pun.

Sebagian besar atlet Brasil dalam kompetisi menerima Bolsa Atleta, program bantuan keuangan yang dibagi menjadi beberapa kategori sesuai dengan tingkat profesional atlet.

Dengan cara ini, mereka dapat mendedikasikan diri untuk persiapan pertandingan, menjadi atlet berkinerja tinggi dan ahli di bidangnya masing-masing, menyajikan hasil yang mengesankan dalam modalitas olahraga mereka.

Paralimpiade Tokyo 2020: Pelajari semua tentang edisi game ini

Pentingnya Paralimpiade

Tujuan utama Paralimpiade adalah inklusi sosial dan penilaian atlet yang memiliki beberapa jenis kecacatan, menunjukkan seberapa besar mereka masih bisa menjadi atlet berkinerja tinggi.

Sorotan untuk setiap kompetisi hanya pada kinerja setiap atlet, terlepas dari biotipe atau kecacatan mereka, menghadirkan kesempatan untuk pengalaman produktif bagi para profesional yang terlibat.

Gerakan Paralimpiade semakin mendapat perhatian dan rasa hormat dari publik, yang menjadikan acara ini salah satu yang terbesar di dunia, dengan kata-kata seperti ketahanan, sikap, harapan dan ketekunan sebagai salah satu tema utama kompetisi.

Performa di atas rata-rata para atlet Paralimpiade Brasil menjadikan mereka pahlawan nasional sejati, seperti halnya perenang Clodoaldo Silva, yang meraih enam medali emas dan satu perak dalam kompetisi yang sama, pada edisi sebelumnya.

Sepanjang sejarah, banyak atlet telah menunjukkan hasil yang sangat baik, dengan rekor rusak dan banyak peluang untuk bersinar di antara yang terbaik. Ini adalah kasus Brasil, yang selalu tampil baik.

Debut negara itu pada tahun 1976, dan medali pertamanya dimenangkan pada edisi berikutnya. Sejak itu, negara ini berhasil menghadirkan semakin banyak atlet berkualitas, mengumpulkan medali dan menjadi referensi dunia.

Paralimpiade Tokyo 2020: Pelajari semua tentang edisi game ini

Identitas visual Paralimpiade

Untuk edisi Tokyo 2020, lambang Paralimpiade berbentuk seperti daun salam, namun dengan pola kotak-kotak biru nila. Ini adalah cerminan dari kecanggihan dan modernitas masyarakat Jepang.

Pola kotak-kotak ini dikenal sebagai ichimatsu moyo, dan tanggal kembali ke periode Edo di Jepang, yang terjadi antara 1603 dan 1867.

Maskot, Someity, adalah kombinasi dari istilah someiyoshino, sejenis bunga sakura, dengan istilah “hanya perkasa”, yang dalam adaptasi ke bahasa Portugis akan menjadi “mungkin”.

Itu dibuat dengan tujuan melambangkan kekuatan mental, kekuatan fisik dan mengatasi yang dimiliki atlet Paralimpiade.

Pertimbangan akhir

Paralympic Games memiliki konotasi khusus di dunia. Inklusi sosial adalah topik yang sangat penting saat ini, dan persaingan adalah salah satu unggulan dari dialog ini, yang seringkali perlu digarap dengan lebih berkualitas.

Dengan cara ini, orang mulai lebih memperhatikan masalah mobilitas dan berurusan dengan penyandang cacat, mengidentifikasi potensi dan kekuatan mereka, yang mereka terapkan untuk mencari hasil luar biasa di salah satu kompetisi olahraga terbesar di dunia.

Bagikan Artikel Ini: