Olimpiade 1964: Pertama kali Jepang menjadi tuan rumah acara tersebut dan mengejutkan dunia

Tahun ini (2021) Olimpiade dan Paralimpiade sedang dimainkan di Tokyo, Jepang, dan bahkan ini adalah kedua kalinya sejak pertandingan 1964 yang mengesankan, ketika negara dan budaya Jepang mendapat perhatian dunia.

Saat itu, masih belum ada internet, dan bahkan secara komersial, Jepang selalu lebih tertutup, sampai saat itu. Dengan acara yang disiarkan di televisi, orang-orang terkejut dan banyak yang jatuh cinta dengan kebiasaan, tradisi, filosofi, produk, dan teknologi Jepang.

Jadi, dalam artikel ini, kita akan mengontekstualisasikan peristiwa besar 64, berbicara tentang pentingnya bagi Jepang, paralel dengan konteks Olimpiade 2020 saat ini, yang berlangsung pada 2021.

Kami juga akan menyentuh pendaratan opini publik Jepang dan menceritakan sedikit kisahnya. Baca terus untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang topik secara umum. Ayo!

Pengumuman
Olimpiade 1964: pertama kalinya Jepang menjadi tuan rumah acara tersebut dan mengejutkan dunia - Olimpiade 1964

Tahun 1964 dan pascaperang

Pada tahun 1964 seluruh dunia masih hidup dalam iklim pemulihan, merekonstruksi sejarah setelah berakhirnya Perang Dunia II pada tahun 1945. Dalam konteks ini, Jepang adalah salah satu negara yang paling banyak terkena dampak, terutama oleh uji coba nuklir di Hiroshima dan Nagasaki.

Namun, ada beberapa alasan mengapa suatu negara ingin menjadi tuan rumah Olimpiade, seperti berinvestasi di sektor pariwisata, atau bahkan dalam arti yang lebih patriotik, untuk menyelamatkan kebanggaan nasional tertentu warganya.

Pengumuman

Jadi, dalam memutuskan untuk mencalonkan diri dalam pertandingan, kurang dari 10 tahun setelah serangan, Jepang sangat strategis dalam membuat penghitung arus orang di negara itu memecahkan rekor, serta beberapa bidang ekonomi lainnya di daerah tersebut.

Ini adalah manuver sosial yang hebat untuk membantu membangun kembali negara: dengan cara ini, baik secara olahraga maupun budaya, pemerintah Jepang berhasil mengubah stigma yang dimiliki negara tersebut terhadap seluruh dunia hingga saat itu.

Saat itulah, berhenti menjadi negara militer, itu mulai menonjol menjadi negara yang modern, sangat teknologi, identik dengan produktivitas dan inovasi yang hebat, pada saat yang sama mereka dikenal bijaksana, dan menjalani kehidupan Zen, dengan lebih ringan.  

Pengumuman

Terutama karena mereka banyak berinvestasi dalam tema, terinspirasi oleh fiksi ilmiah dan ruang angkasa, sangat cocok dengan momen sejarah, yang dapat didefinisikan secara rinci sebagai berikut:

Bekas Uni Soviet dan Amerika Serikat berlomba untuk mencapai bulan, berinvestasi besar-besaran dalam teknologi untuk membuat pesawat ruang angkasa lebih ringan dan peralatan dasar, seperti a sensor tingkat.

Dengan demikian, iklim Perang Dingin ini, membangkitkan banyak minat publik dalam hal teknologi. Dan pemerintah Jepang berinvestasi dalam ide-ide modernitas dan futuristik, seperti Shinkansen, kereta peluru yang terkenal, selain pembangunan Menara Tokyo yang megah.

Bahkan hari ini, shinkansen, misalnya, tetap modern, menjadi sarana transportasi yang luar biasa, jadi pikirkan bagaimana, pada tahun 1964, ia merevolusi dunia dalam hal kemungkinan teknologi.

Pengumuman

Hasilnya adalah posisi negara sebagai contoh infrastruktur, industrialisasi dan kemajuan, yang juga dipertahankan hingga saat ini, bertanggung jawab atas beberapa teknologi baru peralatan internet, otomatisasi dan robotika.

Selain itu, pemerintah Jepang juga sangat berhasil dalam menggarap citra perdamaian timur, dengan perhatian yang kuat untuk menunjukkan dirinya terlepas dari kepentingan apa pun terhadap kemungkinan perang.

Dalam aksi simbolis yang indah, pada tahun 1964, “Api Perdamaian” dinyalakan di Hiroshima, yang masih dipertahankan sampai sekarang.

Olimpiade 1964: pertama kalinya Jepang menjadi tuan rumah acara tersebut dan mengejutkan dunia - Jepang

Tahun 2021 dan pandemi Covid-19

Pada tahun 2020, tahun yang dijadwalkan untuk Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo, planet ini berada pada awal dari apa yang akan menjadi salah satu krisis sanitasi dan kesehatan terbesar yang dihadapi umat manusia, pandemi Covid-19.

sangat bagus perusahaan angkutan kargo, untuk sektor yang paling beragam yang harus menemukan kembali diri mereka sendiri dalam konteks ini, Olimpiade tidak ketinggalan.

Setelah pembatalan acara pada tahun 2020, baru-baru ini dimulai, pada 23 Juli 2021, acara Olimpiade terbesar di dunia sejak Yunani Kuno. Namun tahun ini, tanpa penonton, banyak masalah dan diskusi terkait realisasinya.

Kritik yang mendahului acara

Edisi ini, secara khusus, kurang mendapat dukungan: mayoritas penduduk Jepang mendukung pembatalan Olimpiade dan Paralimpiade di Tokyo, yang telah dijadwalkan masing-masing pada Juli dan Agustus tahun ini.

Pengumuman

Dalam laporan Mei tahun ini, ditemukan bahwa 87% orang Jepang khawatir bahwa mengadakan acara tersebut akan menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah kasus penyakit di negara tersebut. 

Data ini berasal dari kantor berita Jepang terbesar, the Berita Kyodo. Dan penolakan masyarakat sudah menurun dibandingkan Maret bulan sebelumnya, dari 63 menjadi 57% orang yang menentang diadakannya acara tersebut.

Selama periode ini, 9 prefektur di Jepang menempatkan kotanya dalam keadaan darurat karena banyaknya kasus pengidap Covid-19 yang mengalami komplikasi klinis serius.

Sejak penjadwalan ulang pada tahun 2020, Komite Olimpiade Internasional, IOC, telah menegaskan bahwa pertandingan tidak akan ditunda lagi, tetapi "skala industri” untuk mempertimbangkan risikonya.

Pengumuman

Kedatangan delegasi bersama pelatih, atlet, ofisial dan awak media lainnya, selain wisatawan yang memutuskan untuk mengekspos diri, jelas akan memicu penyebaran virus yang lebih besar di tanah air.

Jadi, sejak 2020 sudah ada protes terhadap diadakannya acara tersebut. Pada awal 2021, pelatih dan atlet Jepang juga mengambil sikap di media sosial dan wawancara mereka melawan pertandingan selama pandemi.

Ada pengunjuk rasa di luar Stadion Nasional Tokyo pada bulan Maret, di mana upacara pembukaan kemudian diadakan, diam dan tanpa penonton. 

Ada juga gerakan publik selama estafet obor Olimpiade di Nagano, selain diskusi oleh pers Jepang tentang masalah tersebut.

Pengumuman

protokol keamanan

Serta perusahaan yang sangat baik dari kalibrasi termometerSejak dibatalkan pada tahun 2020, pemerintah telah mengusulkan protokol untuk mengendalikan penularan dan peningkatan kasus penyakit selama Olimpiade Tokyo.

Badan-badan internasional seperti IOC yang telah kami sebutkan, Komite Paralimpik Internasional (IPC), dan otoritas Jepang telah menerbitkan dan merevisi beberapa pedoman sejak saat itu.

Tetapi semua atlet dan anggota diuji, dan tinggal di apa yang disebut "Gelembung Olimpiade", pembatasan total semua peserta ke hotel, stadion, pusat pelatihan, arena, dan fasilitas lainnya.

Sehingga interaksi antara peserta dengan masyarakat Jepang menjadi terbatas, sebuah aksi yang sangat cerdas untuk acara tersebut.

Pengumuman

Selain itu, penggemar asing dilarang memasuki negara itu pada bulan Maret. Dan semua permainan dimainkan tanpa penonton, sehingga semua pemantauan hanya dilakukan oleh media digital.

Faktanya adalah bahwa warga Jepang secara budaya lebih sadar akan isu-isu seperti perawatan diri, dan kepedulian terhadap orang lain.

Menggunakan masker, item fashion baru di dunia modern, sudah sangat umum di lingkungan kerja, ketika orang menderita penyakit menular, seperti flu itu sendiri.

Di tempat-tempat seperti kantor layanan akuntansi atau, yang lebih masuk akal, tempat-tempat umum seperti kereta bawah tanah dan restoran, misalnya, tidak jarang melihat orang Jepang bertopeng sebelum pandemi.

Hasil

Namun, karena ada investasi besar dan elaborasi strategis pada isu-isu yang paling beragam, seperti:

  • Masalah kesehatan;
  • Pendidikan penduduk; 
  • Teknologi yang dikembangkan untuk kesehatan;
  • Dan teknologi untuk pelaksanaan acara olahraga.

Hasil yang kami amati adalah kontrol yang sangat baik dari jumlah kasus dan kematian. 

Olimpiade 1964: pertama kalinya Jepang menjadi tuan rumah acara tersebut dan mengejutkan dunia - Olimpiade

Pertimbangan akhir

Sama seperti di Olimpiade 1964, Jepang tahu bagaimana menunjukkan dirinya sebagai negara yang sangat terstruktur, dengan garis besar protokol keselamatan yang benar, diikuti oleh semua orang, dari atlet hingga perusahaan, misalnya, timbangan dan kemasan.

Nah, selain semua yang tercakup dalam konten ini, acara olahraga besar dunia berikutnya, Olimpiade Musim Dingin 2022, dijadwalkan untuk negara Asia lainnya: Beijing, Cina.

Ini hanya menimbulkan kontroversi baru tentang kebutuhan nyata dan bagaimana acara berikutnya akan dilakukan, terutama dalam skenario ketidakpastian di mana kita hidup.

Namun, Komite Olimpiade China telah memberikan dosis vaksin tambahan untuk mengimunisasi atlet, yang merupakan langkah yang baik, tetapi tidak mencakup seluruh masalah, karena ada banyak spekulasi dan kritik tentang kemungkinan kehadiran publik.

Akhirnya, inilah saatnya untuk menonton olahraga dan bersorak untuk negara Anda, tetapi jagalah diri Anda tetap aman di dalam ruangan!

---