Paparan dan persetujuan seksual di Jepang

Kita hidup di masa yang penuh dengan diskusi yang melibatkan ketelanjangan, seksualitas, gender, dan terutama bagaimana anak-anak kita terlibat dalam semua itu. Bagaimana Jepang menghadapi masalah ini? Beberapa orang akhirnya menemukan Jepang sebagai negara yang aneh secara seksual berkat beberapa acara budaya dan juga industri animasi dan seks.

Saya telah bertemu orang Brasil dalam diskusi kontroversial mereka menggunakan argumen dari Jepang untuk membela ide-ide seperti mengekspos anak-anak untuk masalah seksual. Dalam artikel ini saya akan mencoba membahas sedikit tentang subjek ini dengan hati-hati.

Sementara agama Kristen mendominasi Brasil menyarankan gagasan moral dan etika, Jepang cukup terbuka untuk seks karena hanya kurang dari 5% orang Jepang adalah Kristen. Namun, Jepang tidak mengizinkan pernikahan gay dan tidak terlibat dalam masalah seks atau gender sama sekali.

Orang Jepang pendiam, jadi mereka tidak terlibat dalam masalah kontroversial, mereka berpikir bahwa setiap orang melakukan apa yang mereka inginkan dengan hidup mereka. Tentu saja akan selalu ada gerakan dan diskusi tentang masalah ini, tetapi dalam skala kecil dibandingkan dengan negara lain.

Usia minimum untuk persetujuan seksual di Jepang adalah 13 tahun menurut hukum pidana Jepang. Ini bisa berubah menurut provinsi. Namun, undang-undang lain melarang anak di bawah usia 18 tahun untuk berhubungan seks dengan orang dewasa. 

Bahkan berkencan bisa menjadi rumit selama waktu sekolah, karena undang-undang memerlukan persetujuan orang tua. Beberapa sekolah swasta di Jepang mencoba untuk mencegah siswa terlibat dalam hubungan romantis karena takut akan intervensi polisi.

Paparan dan persetujuan seksual di Jepang

Paparan Seks di Jepang

Sesuatu yang membuat beberapa diskusi di internet adalah penampilan artistik seorang pria telanjang. Anak-anak terpapar acara ini, yang menimbulkan banyak kontroversi dan diskusi di internet. Menurut saya pribadi, terlalu berlebihan untuk mengaitkan pedofilia dengan pertunjukan ini.

Di sisi lain, saya sama sekali tidak melihat arti dari pertunjukan ini, apalagi seni! Ada undang-undang yang melarang orang berjalan telanjang, anak laki-laki itu mungkin harus mengejar izin untuk pertunjukan seperti itu. Selain acara ini, beberapa jaringan informasi mengangkat topik gender dan seksualitas dengan anak.

Karena peristiwa ini, ribuan diskusi terjadi. Bagaimana Jepang bisa menjadi contoh bagi kita? Secara budaya, adalah umum bagi anak-anak dan orang dewasa untuk mandi telanjang di onsen (pemandian air panas), sangat budaya dan polos. Tentu saja, pemandiannya dipisahkan berdasarkan jenis kelamin, tetapi masih ada beberapa pemandian campuran di sekitar Jepang yang mungkin tidak mengizinkan anak-anak.

Acara lain yang sangat populer adalah Kanamara Matsuri, sebuah festival kesuburan di mana Anda dapat menemukan beberapa anak ayam raksasa, benda-benda dan bahkan makanan dalam bentuk penis laki-laki. Bukan karena itu anak-anak Jepang menjadi sesat, bahkan ada yang baru mengetahui atau tertarik pada seks saat dewasa.

Paparan dan persetujuan seksual di Jepang

Diyakini bahwa itu karena pengaruh orang Barat yang terkejut melihat pria dan wanita mandi bersama tanpa hasrat atau tindakan seksual, yang akhirnya menyebabkan orang Jepang memisahkan mandi untuk seks.

Berbicara tentang seks adalah hal yang tabu di Jepang di antara beberapa orang, justru karena rasa malu atau karena itu adalah masalah yang sangat pribadi. Sedemikian rupa sehingga secara budaya tidak umum menggunakan ekspresi konotasi seksual seperti yang kita gunakan dalam bahasa gaul Brasil.

Pengaruh media seksual

Pemaparan seksualitas di media cukup terlihat. Beberapa tidak keberatan membeli atau membaca beberapa materi erotis di depan umum. Hal ini disebabkan fakta bahwa tidak ada konsep dosa yang melibatkan seks dalam agama Jepang.

Subjek kontroversi yang cukup besar adalah paparan seksual anak di bawah umur di media yang melibatkan animasi Jepang. Banyak yang percaya ini dapat mendorong pedofilia, tetapi dengan bantuan hukum, jumlah pelanggarannya rendah. Budaya itu berarti bahwa orang Jepang yang mesum hanya berani mencuri celana dalam atau paling banyak mengejar produk mesum.

Paparan dan persetujuan seksual di Jepang

Tidak hanya konten animasi anak-anak dewasa, anime untuk penonton remaja juga cukup sensual. Bahkan loli tampil cukup sensual dalam berbagai animasi, hampir menjadi tradisi untuk memiliki payudara yang memantul dan berpose dengan celana dalam. Di Jepang, animasi sensual lebih dipandang sebagai seni, sehingga hampir separuh wanita mengonsumsi media jenis ini.

Pemerintah Jepang telah mencoba untuk melarang konten dewasa untuk anak di bawah umur dalam manga dan animasi Jepang, tetapi ada celah yang sangat besar. Pertama, karena animator dapat dengan baik menempatkan usia yang lebih tua dan mempertahankan penampilan kekanak-kanakan.

Paparan dan persetujuan seksual di Jepang - spanduk

Yang lain berpendapat bahwa berkat jenis materi inilah tingkat pelecehan anak tetap rendah di Jepang.Kepolosan dan kecerobohan besar orang Jepang membuat banyak masalah yang dianggap kontroversial di Barat tidak relevan di Jepang.

Media pornografi di Jepang sangat berbeda dengan yang ada di barat, sedemikian rupa sehingga bahkan ada penyensoran di bagian pribadi. Akhirnya, kami akan meninggalkan beberapa artikel di bawah ini yang dapat membantu Anda memahami lebih banyak tentang seks di Jepang.

Untuk lebih jelasnya baca:

Bagikan Artikel Ini:


Tinggalkan komentar