Ninja – Mitos tentang shinobi Jepang feodal

Berkat media Barat, kita memiliki pandangan yang sangat hitam putih tentang samurai dan ninja (atau shinobi), karena mereka digambarkan dalam berbagai bentuk media sebagai dari sisi yang berlawanan. Pada kenyataannya, samurai hanya prajurit dari kasta bangsawan (bangsawan) sedangkan ninja adalah tentara bayaran yang melayani kelas bawah.

Mereka memiliki perbedaan mengenai gaya persenjataantempur, seragam, Kode moral dan layanan yang disediakan. Namun, keduanya telah bekerja sama dalam perang tertentu dan masalah politik lainnya karena sementara samurai adalah tentara yang melayani Kaisar, ninja disewa tentara bayaran untuk melakukan layanan spionase dan pembunuhan.

Ninja - mitos tentang tentara bayaran feodal jepang

Taktik pertempuran keduanya digunakan dalam konflik di Jepang sendiri sebagai kemampuan samurai dalam pertempuran dan keterampilan spionase dan penyamaran ninja untuk mengumpulkan informasi dari musuh terbukti diperlukan untuk memenangkan pertempuran.

Pengumuman

Karena mitos, beberapa bahkan percaya bahwa ninja tidak benar-benar ada dan mereka adalah legenda mitos. Seni ninja sudah ada sejak 800 tahun yang lalu dan mencakup berbagai fakta aneh. Dalam artikel ini, mari kita lihat beberapa kebohongan tentang tentara bayaran Jepang feodal:

Ninja adalah pembunuh jahat?

Mitos! Ninja bukanlah pembunuh jahat yang membunuh sesuka hati… Namun, ini adalah salah satu mitos yang paling tersebar luas tentang ninja. Tidak ada yang tidak etis tentang Ninja. gaya bertarungmu ninjutsu diringkas dalam: Cobalah untuk melarikan diri jika mungkin, jika tidak membunuh.

Dalam film, mereka digambarkan sebagai tentara bayaran jahat yang menyerang secara tiba-tiba untuk mencincang orang baik. Pada kenyataannya, mereka adalah orang-orang sederhana dari Jepang yang secara sistematis ditindas oleh kelas penguasa samurai. Kebanyakan dari mereka adalah petani sederhana.

Pengumuman
Ninja - mitos tentang tentara bayaran feodal jepang

Untuk pertahanan diri, ketika kalah jumlah, mereka menciptakan sistem tempur yang disebut Ninjutsu. Ketika uang kurang, mereka menjual keterampilan mereka, menjadi tentara bayaran. Tugas ninja termasuk spionase, sabotase, infiltrasi, pembunuhan dan perang gerilya serta pertempuran terbuka dalam situasi tertentu.

Itu ninja (忍者) sering disebut shinobi (忍び) di Jepang shinobi secara harfiah berarti: Orang yang mengumpulkan informasi, sembunyi-sembunyi, penyamaran pelancong, pencurian, dan sembunyi-sembunyi.

Pengumuman

Apakah semua ninja laki-laki?

Mitos! Kebanyakan orang Barat berpikir tentang ninja  seperti pria bertopeng hitam dengan pedang yang muncul dari bayang-bayang dan menyerang tanpa peringatan. Nyatanya banyak wanita yang mempraktekkan seni ninjutsu dan menjadi mata-mata.

Ninja - mitos tentang tentara bayaran feodal jepang

Ninja wanita disebut Kunoichi. Kadang-kadang, mereka menggunakan pedang seperti laki-laki tetapi dilatih sebagai mata-mata dan pembawa pesan untuk membantu mengumpulkan informasi yang akan membantu klan mereka. Kunoichis memikat target mereka dengan berpura-pura menjadi wanita dalam kesulitan dan kemudian mengeksekusi mereka. Itu adalah bagian dari taktik mereka.

Satu shinobi Laki-laki dapat berperan sebagai pengikut samurai atau pengrajin, tetapi posisi ini jarang memungkinkan akses tidak terbatas ke targetnya. Perempuan telah memperoleh partisipasi yang besar dalam misi di mana tujuannya adalah untuk mencapai target.

Pengumuman

Ketika datang untuk menyusup ke benteng samurai, keterampilannya dari kunoichi dari  mengadopsi peran kekasih atau pelayan memiliki keuntungan yang jelas dibandingkan penyamaran yang mungkin dikenakan seorang pria.

Ninja - mitos tentang tentara bayaran feodal jepang

Kebanyakan ninja wanita tahu cara menggunakan pedang, tetapi mereka berspesialisasi dalam pertarungan tangan kosong dan menggunakan lebih banyak pohon pinus, garrot, racun, dan item khusus. Keingintahuan yang besar adalah bahwa namanya kunoichi (くノ一) dapat membentuk ideogram wanita (女).

Apakah seragam Ninja pakaian dan topeng hitam?

Mitos! Bahkan, mereka berpakaian sesuai misi yang diberikan. Saat menyelinap ke sarang musuh, mereka menggunakan seragam lawan untuk menipu mereka. Pada misi malam hari, mereka mengenakan pakaian hitam untuk menyamarkan diri dalam bayang-bayang. Pada misi musim dingin, mereka mengenakan pakaian putih untuk menyamarkan diri di salju.

Saat ini, ninja akan mengenakan pakaian dan jas modern. Jadi kapan ninja memakai pakaian dan topeng hitam? Mungkin 800 tahun yang lalu, jika mereka harus bersembunyi di pohon. Kebenaran sebenarnya adalah bahwa topeng dan pakaian hitam tidak pernah menjadi seragam Ninja. Itu semua tergantung pada lingkungan dan kebutuhan untuk bersembunyi.

Ninja - mitos tentang shinobi jepang feodal

Ninja tidak hanya tidak selalu berpakaian hitam, mereka tidak selalu memakai bom asap dan menghilang secara ajaib. Mereka menciptakan pengalih perhatian dengan cara yang paling praktis, menggunakan shuriken atau melempar pasir ke mata lawan. Mereka berlari seperti manusia lainnya, mereka tidak hanya melompat di antara dinding dan melakukan lompatan 10 kaki.

Ninja hanya menggunakan senjata rahasia dan pedang?

Shuriken dan senjata jarak dekat lainnya adalah sesuatu yang merupakan bagian dari gudang senjata shinobi. Namun, tergantung pada kesempatannya, mereka juga menggunakan barang-barang rumah tangga dan apa pun dalam jangkauan mereka untuk pertempuran.

Pengumuman

Kata Ninjutsu berarti seni kebijaksanaan dan ketekunan. Ada sekitar 18 disiplin ilmu yang menjadi dasar pelatihan utama seorang ninja. Mereka mempelajari seni setiap senjata yang mereka gunakan atau butuhkan untuk bertarung.

Ninja - mitos tentang tentara bayaran feodal jepang

Selain pemurnian spiritual, mereka perlu belajar pertarungan tangan kosong, tidak bersenjata, pedang, shuriken, tombak, naginata, kusarigama dan belajar menggunakan bahan peledak, kembang api, menunggang kuda, penyembunyian, dan geografi lokasi pertempuran. Menjadi seorang ninja melibatkan berbagai teknik dan dedikasi! Media bahkan tidak menunjukkan 10% tentang apa yang sebenarnya dibutuhkan menjadi seorang ninja.

Apakah Anda menyukai artikel tersebut? Jangan lupa bagikan ke media sosial. Jika Anda tertarik dengan Jepang feodal, Anda mungkin ingin membaca artikel di bawah ini:

Pengumuman