Mengapa orang Jepang suka bekerja lembur?

Jepang dikenal sebagai negara yang penduduknya terlalu banyak bekerja, bahkan ada yang bekerja 12 hingga 15 jam sehari. Tentu ini bukan angka yang besar namun cukup terlihat hingga mencuri perhatian orang. Namun, beban kerja di Jepang sama seperti di negara lain, bervariasi antara 8 dan 9 jam sehari. Jadi mengapa 1 dari 5 karyawan tetap Jepang biasanya bekerja lembur? Apa yang membuat 22% Jepang bekerja lebih dari 50 jam seminggu?

Jika kita melihatnya seperti ini, 22% populasi bukanlah angka yang mengkhawatirkan bagi orang untuk mengatakan “Jepang bekerja terlalu banyak”, tetapi itu adalah angka yang sangat besar. Ada 27 juta orang Jepang yang bekerja lembur lebih dari 10 jam per minggu. Jepang hanya mengizinkan 45 jam lembur dalam sebulan, tetapi sekitar 1 juta orang telah menandatangani persyaratan yang memungkinkan mereka melakukan lebih dari itu. Mengapa itu terjadi?

Tambahan 25%

Orang Jepang dibayar per jam, setelah 8 jam kerja, jam kerja tambahan menerima peningkatan 25%. Inilah alasan utama kebanyakan orang bekerja lembur. Beberapa bereaksi berlebihan dan bahkan pergi tanpa liburan untuk bekerja dan mendapatkan lebih banyak. Jika seseorang bekerja pada hari-hari di mana ia tidak dipekerjakan untuk bekerja sebagai hari libur atau hari libur, ia menerima sekitar 35% lebih banyak dari pada hari-hari lainnya. Jika seseorang bekerja di malam hari (22+) ia menerima sekitar 25%.

Dalam pekerjaan yang tidak memungkinkan untuk lembur, beberapa orang akhirnya mengambil pekerjaan paruh waktu lain untuk meningkatkan penghasilan mereka. Keserakahan adalah faktor kunci bagi orang Jepang untuk bekerja terlalu banyak, karena dalam beberapa kasus gaji orang tersebut tidak memuaskan baginya, menuntut agar dia bekerja lebih banyak. Beberapa bahkan bekerja 24 jam nonstop di tempat-tempat seperti rumah sakit, terkadang untuk % atau untuk membantu mereka yang membutuhkan.

Mengapa orang Jepang suka bekerja lembur?

masalah budaya

Setelah Perang Dunia II Jepang mengalami beberapa masalah ekonomi. Dorongan pemerintah membuat orang bekerja dengan cara yang unik yang membuat Jepang bangkit kembali dan menjadi kekuatan ekonomi. Peristiwa-peristiwa ini akhirnya meninggalkan tradisi dan budaya insentif bagi orang untuk mendedikasikan diri untuk bekerja sebagai hal yang paling penting.

Hal lain adalah bahwa orang Jepang bertanggung jawab atas sebagian besar hal yang mereka lakukan. Tanggung jawab dan disiplin adalah sesuatu yang telah menyertai orang Jepang selama ribuan tahun sejak zaman samurai. Contoh lain yang bisa kita ambil dari samurai adalah dedikasi mereka untuk hal-hal seperti bushido dan tuannya.

bekerja lembur tanpa dibayar

Beberapa masih berakhir bekerja setelah jam kerja bahkan jika mereka tidak perlu. Sebagian besar pekerjaan yang membutuhkan lembur berlokasi di pabrik, sehingga di banyak kantor beberapa orang akhirnya ingin bekerja lebih dari yang seharusnya bahkan tanpa menerima tambahan 25% atau bahkan tarif per jam. Mengapa mereka melakukan ini? Beberapa hanya menyukainya, yang lain melakukannya untuk mengurangi atau menyelesaikan pekerjaan segera atau dengan tujuan menyenangkan bos. Beberapa bahkan berakhir bekerja di rumah setelah jam kerja.

Mengapa orang Jepang suka bekerja lembur?

Saya tidak masalah bekerja 2 jam lebih sehari untuk mendapatkan sekitar 3000 yen (80R$). Tetapi ada orang yang melampaui batas bekerja sekitar 12 hingga 15 jam setiap hari, dan bahkan setelah bekerja mereka pergi minum dan hidup dalam lingkaran tanpa akhir ini tanpa kegembiraan. Ini adalah salah satu alasan besar mengapa Jepang bersama krisis kelahiran dan punya satu tingkat bunuh diri yang tinggi.

Keingintahuan dan fakta

  • Sekitar 27 juta orang Jepang bekerja 10 atau lebih jam lembur seminggu;
  • Undang-undang hanya mengizinkan 15 jam tambahan seminggu, yang rata-rata membagi 3 jam sehari;
  • Anak di bawah 18 tahun tidak diperbolehkan bekerja lembur;
  • Ada sekitar 16 hari libur karyawan per tahun;
  • Kebanyakan orang asing bekerja lembur karena presisi atau kewajiban;

Penelitian menyatakan bahwa hampir separuh orang di Brasil bekerja 10 jam sehari. Artinya, sebelum membayangkan bahwa orang Jepang bekerja terlalu keras, analisislah faktanya. Setidaknya orang Jepang mendapatkan jam tambahan mereka bekerja. Akhirnya, saya akan meninggalkan beberapa artikel serupa yang dapat memperjelas subjek lebih lanjut. Kami menghargai Anda membaca, berbagi, dan berkomentar.

Bagikan Artikel Ini:


Tinggalkan komentar