Kereta peluru dan kingfisher; penguin dan burung hantu

Manusia selalu terinspirasi oleh alam untuk menciptakan penemuannya. Tahukah Anda bahwa hidung kereta peluru, shinkansen, apakah kamu mendapat inspirasi dari alam? Pada artikel ini, kita akan sedikit memahami mengapa kereta peluru memiliki nosel dan apa yang menyebabkannya.

Kereta peluru pertama Jepang mencapai kecepatan rata-rata 200 km/jam. Peneliti Jepang selalu berusaha meningkatkan kecepatan kereta peluru, namun mereka mengalami masalah besar. Suara yang dikeluarkan oleh kereta peluru sangat kuat, ketika meninggalkan terowongan, terjadi ledakan sonik dan getaran yang mencapai hingga 400 meter. Suara itu membangunkan orang-orang yang tinggal di dekatnya. Dan mengganggu satwa liar.

Kereta peluru dan kingfisher; penguin dan burung hantu

Solusi untuk masalah ini ditemukan oleh Eiji Nakatsu, insinyur dan pengamat burung. Menonton pakan kingfisher, dia memperhatikan bahwa burung itu bisa menyelam dengan kecepatan tinggi tanpa memercikkan banyak air. Dia bertanya-tanya bagaimana kingfisher beradaptasi begitu cepat dengan transisi dari hambatan udara rendah ke ketahanan air yang tinggi. namamu dalam bahasa inggris burung pekakak secara harfiah dapat diterjemahkan sebagai raja nelayan.

paruh kingfisher

Konvoi ini memiliki desain dan konsepsinya sekitar tahun 1989 dan 1995. Tujuannya adalah untuk memungkinkan penumpang melakukan perjalanan dari Osaka ke Hakata dalam waktu sekitar 2,5 jam, ini membutuhkan kecepatan rata-rata 350 km/jam. Masalahnya adalah kebisingan, getaran dan gelombang tekanan.

Bentuk kepala kingfisher memungkinkannya untuk meluncur di udara dan menyelam ke dalam air untuk menangkap ikan. Dia adalah hewan yang paling efisien dalam hal transisi dari tekanan rendah ke tekanan tinggi. Dengan demikian, Eiji Nakatsu merombak hidung kereta peluru meniru kingfisher dan menghilangkan kebisingan.

burung pekakak

Berkat kingfisher, tekanan udara yang dihasilkan oleh kereta telah berkurang 30%, perjalanan lebih tenang, 10% lebih cepat, dan menggunakan listrik 15% lebih sedikit. Jadi saat shinkansen melewati terowongan, tidak ada ledakan besar.

Inspirasi lain dari alam untuk kereta peluru

Kingfisher bukan satu-satunya hewan yang menginspirasi bagian dari kereta peluru. Pantograf, bagian yang menghubungkan kereta ke sumber listrik, juga digunakan untuk membuat kebisingan. Peneliti Jepang menggunakan wajah cekung burung hantu dan sayap bergerigi untuk membentuk kembali pantograf dan menyerap kebisingan ini.

Hewan lain yang memengaruhi pemodelan pantograf adalah Penguin. Ini memiliki bentuk yang memungkinkan Anda untuk dengan mudah bergerak melalui air untuk menangkap ikan. Poros penopang pantograf didesain ulang seperti badan Penguin untuk mengurangi hambatan angin dan dengan demikian mengurangi kebisingan aerodinamis.

Kereta peluru

Berkat inspirasi dari alam ini, generasi kereta peluru Jepang menjadi lebih cepat dan lebih tenang. Dengan demikian, lebih dari 64 juta orang dapat berjalan dengan damai dengan aman dan damai, dalam salah satu penemuan terbaik dan teraman di dunia. Orang Jepang sangat mempercayai desain mereka sehingga kereta peluru bahkan tidak memiliki sabuk pengaman. Transportasi kereta api menghasilkan gas rumah kaca paling sedikit, serta lebih cepat dan lebih aman. Berkat shinkansen, lebih dari 2.000 kematian lalu lintas dicegah di Jepang.

Tidak hanya kereta peluru, tetapi beberapa penemuan manusia lainnya terinspirasi oleh alam. Pelajaran apa yang bisa kita ambil dari ini? Saya pribadi merasa sulit bahwa sesuatu seperti ini terjadi secara kebetulan.

Bagikan Artikel Ini: