Jepang – Sektor Aplikasi Sains dan Teknologi

Seperti yang diketahui banyak orang, Jepang adalah salah satu pemimpin dunia dalam hal sains dan teknologi. Mereka selalu melakukan penelitian dan inovasi di berbagai cabang teknologi. Perusahaan multinasional seperti Sony, Panasonic, Honda dan Mitsubishi, adalah beberapa dari beberapa yang memiliki kantor pusat di Jepang, yaitu perusahaan Jepang.

Namun, Jepang juga terbatas dan berfokus pada beberapa cabang utama dan terpenting bagi mereka. Ini juga terjadi karena kapitalisme, bagaimanapun juga, yang mendorong penelitian adalah pendapatan yang dapat dihasilkannya, itulah sebabnya mereka menerima dukungan finansial, yaitu semakin banyak uang yang dihasilkan oleh hasil penelitian, semakin besar investasi dalam penelitian. Itu sebabnya kami tidak melihat begitu banyak upaya untuk mencari penyembuhan penyakit, mereka lebih memilih untuk meneliti metode paliatif. Tentu saja tidak berlaku secara umum, karena ada beberapa kasus di mana komentar ini tidak terbukti valid.

Anyway, kembali ke tema utama yaitu sains dan teknologinya di Jepang Kita dapat mengatakan bahwa mereka terutama terfokus dan menonjol di beberapa cabang penelitian. Dan itulah yang akan kita pelajari dalam artikel ini.

Jepang – sektor aplikasi sains dan teknologi

Elektronik Konsumen di Jepang

Saya percaya bahwa topik ini sama sekali tidak mengejutkan, bagaimanapun juga ini adalah industri yang menggerakkan uang dalam jumlah yang tidak masuk akal. Contoh praktisnya adalah jumlah ponsel di dunia. Kami memiliki lebih banyak ponsel daripada orang di dunia, dan jumlah ini telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir.

Untuk mendemonstrasikan pernyataan ini dalam angka, mari kita ambil jumlah orang (7 miliar), saya memutuskan, masukkan satu angka saja untuk membuatnya lebih mudah, jika kita mengambil harga ponsel dan smartphone, kita akan memiliki rata-rata (ini bukan data resmi, itu hanya angka saya.pendapat berdasarkan apa yang saya baca dan lihat di internet) 500 R$ per perangkat, dengan itu kita akan memiliki pasar 3,5 triliun reais, dan masih terus berkembang. Ini lebih besar dari PDB sebagian besar negara di dunia. Untuk mendapatkan gambaran, PDB Jepang sekitar 4,5 hingga 5 triliun dolar. Dengan itu, kita dapat melihat mengapa ada begitu banyak perusahaan dan penelitian yang didedikasikan khusus untuk bidang ilmiah ini.

Tapi bukan hanya karena ponsel cabang ini menjadi raksasa. Untuk pemahaman yang lebih baik, saya akan memberikan definisi cabang ini.

elektronik konsumen adalah peralatan elektronik ( analog atau digital ) dimaksudkan untuk penggunaan sehari-hari, biasanya di rumah-rumah pribadi. Artinya, ini mencakup perangkat yang digunakan untuk pelatihan ( TV layar datar, pemutar DVD , video game, drone, mainan remote control, dll.), komunikasi ( telepon , ponsel , Smartphone, Iphone, iPad, dll.), dan perangkat rumah-kantor (misalnya, komputer desktop ,printer , penghancur kertas , dll.). 

Cabang ini sangat ideal bagi perusahaan kapitalis untuk berinvestasi, karena pengembaliannya dijamin dalam banyak kasus, dan dalam beberapa kasus tertentu, pengembaliannya sangat besar, seperti halnya kesuksesan smartphone.

Jepang – sektor aplikasi sains dan teknologi

Robotika di Jepang

robotika itu cabang interdisipliner di dalam rekayasa dan Sains yang mana termasuk teknik Mesin , Teknik elektronika , ilmu Komputer dan lain-lain. Robotika berkaitan dengan desain, konstruksi, operasi, dan penggunaan robot , sebaik sistem komputer untuk kendalimu, umpan balik sensorik dan memproses informasi .

Teknologi ini digunakan untuk mengembangkan mesin yang dapat menggantikan manusia dan meniru tindakan manusia. Robot dapat digunakan dalam situasi apa pun dan untuk tujuan apa pun, tetapi saat ini banyak digunakan di lingkungan berbahaya (termasuk: deteksi dan penonaktifan bom ), proses manufaktur atau di mana manusia tidak dapat bertahan hidup. Robot bisa berbentuk apa saja, tetapi ada juga yang dibuat agar terlihat seperti manusia. Hal ini dikatakan untuk membantu penerimaan robot dari perilaku replikatif tertentu yang biasa dilakukan oleh orang-orang. 

Robot-robot ini mencoba meniru cara berjalan, berdiri, berbicara, dan pada dasarnya apa pun yang dapat dilakukan manusia. Banyak robot masa kini yang terinspirasi oleh alam, berkontribusi pada bidang robotika yang terinspirasi secara biologis. Ini adalah topik yang dibahas dengan baik di masyarakat, kami memiliki beberapa film yang berbicara tentang mesin dengan AI (kecerdasan buatan) yang mendominasi dunia atau mengendalikan orang demi kehancuran masyarakat. Semua diskusi datang dengan pertanyaan "seberapa jauh kita bisa mempercayai mesin?"

Jepang – sektor aplikasi sains dan teknologi

Konsep menciptakan mesin yang dapat beroperasi dengan cara otonom kembali ke zaman klasik, yaitu, ide-ide jenis ini sudah ada bertahun-tahun yang lalu. Tetapi penelitian tentang fungsi dan potensi penggunaan robot tidak berkembang secara substansial sampai abad ke-20, karena banyak orang percaya ini adalah ide gila dan tidak masuk akal.Pemikiran seperti ini, kami memiliki contoh dengan Albert Einstein, Charles Darwin, Nikolas Tesla, Santos Dumont, Tomas Edison, Ludwig van Beethoven, Henry Ford, Graham Bell dan banyak lagi yang dianggap gila karena ide-ide mereka, yang kemudian menjadi pilar yang sangat mendasar bagi masyarakat yang kita kenal sekarang.

Sepanjang sejarah, sering diasumsikan bahwa robot suatu hari nanti dapat meniru perilaku manusia dan mengelola tugas dengan cara yang manusiawi. Saat ini, robotika adalah bidang yang berkembang pesat seiring kemajuan teknologi yang terus berlanjut; meneliti, merancang, dan membuat robot baru memiliki banyak tujuan praktis, baik: Nasional , komersial atau secara militer.. Banyak robot dibuat untuk melakukan pekerjaan yang berbahaya bagi manusia, seperti melucuti bom, menemukan korban selamat di reruntuhan yang tidak stabil, dan menjelajahi ranjau dan bangkai kapal. Robotika juga digunakan dalam TANGKAI (sains, teknologi, teknik, dan matematika) sebagai alat bantu mengajar.

penulis fiksi ilmiah Isaac Asimov sering dianggap sebagai orang pertama yang menggunakan istilah robotika dalam cerita pendek yang ditulis pada tahun 1940. Dalam cerita tersebut, Asimov menyarankan tiga prinsip untuk memandu perilaku robot dan mesin cerdas. Pada Tiga hukum robotika Asimov , sebagaimana mereka disebut, telah bertahan hingga saat ini:

  1. Robot tidak boleh membahayakan manusia.
  2. Robot harus mengikuti instruksi manusia tanpa melanggar aturan 1.
  3. Robot harus melindungi diri mereka sendiri tanpa melanggar aturan lain.

Bagaimanapun, cabang ini adalah salah satu yang paling banyak diamati, terutama di Jepang, mereka meneliti pengembangan mesin otonom sebanyak mungkin, lagipula dunia selalu mencari produk jenis ini. Terutama di bidang AI, Jepang adalah salah satu referensi terbesar di daerah tersebut. Namun, jika kita memikirkannya dari sudut lain, kita akan melihat bahwa semakin banyak robot yang bekerja, semakin sedikit manusia yang akan ada, yaitu semakin mengurangi pekerjaan dan menuntut orang yang lebih memenuhi syarat untuk pekerjaan itu. Tapi diskusi itu tidak relevan dengan artikel ini.

Jepang – sektor aplikasi sains dan teknologi

Industri Otomotif di Jepang

Syarat otomotif diciptakan dari mobil Yunani (sendiri) dan Latin motif (gerak) untuk mewakili segala bentuk kendaraan bertenaga sendiri. Istilah ini diusulkan oleh Elmer Sperry ( Elmer Ambrose Sperry adalah seorang penemu dan pengusaha Amerika.)

Saya bahkan tidak perlu berkomentar, seberapa besar sektor ini dan pendapatan yang dimilikinya. Untuk melakukan ini, lihat saja di jalan, tergantung pada kota Anda dapat menghitung puluhan atau bahkan ratusan dalam satu hari. Tetapi sektor teknologi ini tidak hanya milik mobil, tetapi juga termasuk sepeda motor, kapal, mesin pertanian dan jalan, dll. Namun, kami hanya akan fokus pada mobil, karena inilah yang paling relevan dengan artikel ini.

NS industri pembuat mobil Jepang  ini adalah salah satu industri terbesar di dunia. Jepang termasuk di antara tiga negara dengan produksi mobil terbesar sejak tahun 1960-an, melampaui Jerman yang merupakan salah satu referensi besar di sektor ini. Industri otomotif di Jepang tumbuh pesat dari tahun 1970-an hingga 1990-an (saat itu menargetkan pasar domestik dan ekspor). Setelah masuknya pabrikan China pada tahun 2000-an dan gejolak ekonomi di Amerika Serikat, Jepang menduduki peringkat ketiga sebagai produsen otomotif terbesar di dunia dengan produksi tahunan sebesar 9,9 juta mobil pada tahun 2012.

Jepang – sektor aplikasi sains dan teknologi

Investasi Jepang telah membantu mengembangkan industri di banyak negara selama beberapa dekade terakhir. Pada 1970-an, Jepang memelopori manufaktur robotika kendaraan. Negara ini adalah rumah bagi sejumlah besar perusahaan yang memproduksi mobil, kendaraan konstruksi, sepeda motor dan sepeda motor. Di antara mereka kita dapat menyebutkan Honda, Nissan, Suzuki, Mitsubishi, Yamaha dan Mazda dan beberapa lainnya, di antaranya kebanyakan adalah perusahaan multinasional besar yang sangat populer di Brasil.

Mobil yang dirancang Jepang memenangkan penghargaan mobil tahun iniDi SiniRom Internasional Tahun Ini dan Mobil Dunia Tahun Ini untuk banyak kali.

industri Otomotif melibatkan berbagai perusahaan dan organisasi yang terlibat dalam desain, pengembangan, manufaktur, pemasaran dan penjualan kendaraan bermotor. Ini adalah salah satu sektor ekonomi terpenting di Jepang dan di dunia dalam pendapatan . Industri otomotif tidak termasuk industri yang didedikasikan untuk perawatan mobil setelah pengiriman ke pengguna akhir, seperti bengkel mobil dan pompa bensin, yang berarti bahwa sektor ini berhasil menghasilkan lebih banyak pendapatan secara tidak langsung dalam perekonomian negara.

Bagikan Artikel Ini: