Temukan garis melingkar zen Tokyo Yamanote

NS Jalur kereta Yamanote [山手線] dalam bahasa Jepang disebut Yamanote-zen, adalah salah satu yang paling penting di Tokyo. Namanya secara harfiah berarti "garis sisi gunung". Ini adalah jalur kereta api melingkar dengan panjang sekitar 35,9 km, dan milik perusahaan JR East di Jepang.

Tentang Jalur Yamanote

Jalur Yamanote adalah salah satu jalur tersibuk di Tokyo, karena melewati pusat kota utama (mengingat bahwa Tokyo adalah kota polisentris): Marunouchi , Shibuya, Shinjuku dan Stasiun Tokyo, Ikebukuro, Akihabara dan Ueno. Jalur Yamanote memiliki karakteristik utama melingkar, dan jalurnya secara tidak resmi menggambarkan pusat Tokyo.

Sebagian besar stasiun yang merupakan bagian dari jalur Yamanote terhubung dengan jalur kereta bawah tanah atau kereta api lainnya, tepatnya dua puluh tiga dari tiga puluh stasiun. Jalur ini mengarah ke area lain di Tokyo atau bahkan kota lain. Jika Anda berada di Tokyo, Anda sudah tahu cara terbaik untuk berkeliling tempat-tempat wisata utama di kota ini.

8 tipe orang yang kita temui di kereta api di jepang

Kereta Yamanote Line beroperasi mulai pukul 04:26 dan beroperasi hingga pukul 01:18 keesokan harinya, kereta tiba di stasiun dalam 2 hingga 4 menit, setiap 2 menit pada jam sibuk.

Penantiannya sangat singkat, jadi jika Anda melihat kereta baru saja berangkat, Anda tidak perlu khawatir akan ada kereta lain yang akan segera tiba. Perhatikan juga jalur paralel lain yang juga biasanya mengambil rute serupa.

Hal lain yang juga dapat membuat hidup lebih mudah bagi orang-orang yang menggunakan jalur Yamanote adalah kenyataan bahwa ada dua kereta yang berjalan berlawanan arah, yaitu searah jarum jam dan berlawanan arah jarum jam, berhenti di semua stasiun, jadi Anda tidak perlu menunggu. agar kereta api berbelok jika melewati stasiun.

Sejarah Jalur Yamanote

Asal usul jalur ini kembali ke pembangunan Jalur Shinagawa pada tahun 1885 antara Akabane dan Shinagawa, yang melewati daerah dengan penduduk, dan menawarkan jalur utara-selatan pertama melalui Tokyo.

Bagian utara dari jalur yang menghubungkan Tabata dan Ikebukuro dibangun pada tahun 1903 (antara jalur Toshima (豊島線)). Sejak tahun 1909, tak lama setelah dialiri listrik, kedua jalur tersebut bergabung membentuk jalur Yamanote.

Namun hingga saat ini, pengembalian belum selesai, perlu juga untuk menggabungkan dengan jalur Keihin-Tōhoku dan Chuo, antara stasiun Tokyo dan Nakano.

Frasa yang kami dengar di stasiun dan kereta api di Jepang

Loop akhirnya selesai pada tahun 1925, dengan pembukaan bagian antara stasiun Ueno dan Kanda, yang memungkinkan koneksi utara-selatan melalui Stasiun Tokyo melalui pusat kota.

Pada tahun 1971, stasiun Nishi-Nippori juga terhubung dengan jalur tersebut. Jalur tersebut tidak diubah sejak saat itu, dan perusahaan JR East mempertimbangkan untuk membuat stasiun baru antara stasiun Tamachi dan Shinagawa, terpisah 2,2 km (di jalur terpanjang).

Nostalgia bagi mereka yang menggunakan Yamanote Zen

Salah satu hal yang paling nostalgia tentang naik Jalur Yamanote adalah musik yang diputar pada saat kedatangan setiap stasiun. Di bawah ini Anda dapat melihat video dengan semua lagu ini:

Stasiun jalur Yamanote

Jutaan orang melintasi jalur Yamanote setiap hari. Lingkungan yang dilalui jalur ini adalah salah satu lingkungan terbaik dan paling trendi di kota, serta banyak tempat wisata Tokyo. 

Misalnya, di Ueno, salah satu lingkungan ini, Anda dapat melihat kebun binatang, museum nasional, dan Taman Ueno, yang merupakan taman yang dipenuhi pohon sakura, yang selama musim semi membentuk pemandangan yang indah.

Stasiun Tokyo dekat dengan Kuil Zojoji dan menara Tokyo. Stasiun ini juga merupakan terminal monorel Tokyo, yang menghubungkan pusat ibu kota dan Bandara Haneda.

Dan, terlebih lagi, stasiun inilah yang mengarah ke semua Jalur Shinkansen. Pusat perbelanjaan Marunouchi terletak di lingkungan ini, yang dekat dengan Taman Istana Kekaisaran.

Stasiun metro tokyo futuristik jepang Stok Gambar Stok Gambar
Stasiun Shinjuku adalah yang tersibuk di dunia

Kuartal Lansia Sugamo

Jalur ini juga melewati Sugamo, yang merupakan kawasan komersial, yang menjadi sangat populer di kalangan orang tua. Sedemikian rupa sehingga lingkungan ini disebut "Kakek Harajuko", ini karena alih-alih memiliki toko yang ditujukan untuk remaja dan anak muda seperti yang terjadi pada Harajuku.

Sugamo memiliki toko yang lebih ditujukan untuk orang tua, serta banyak pameran dengan makanan tradisional dari daerah tersebut. Tempat wisata Sugamo adalah Kuil Kogan-ji, yang dikenal untuk menangkal rasa sakit fisik, sehingga populer di kalangan orang tua.

Lingkungan untuk Pemuda dan Otaku

Akihabara seperti mal besar, terutama untuk elektronik dan juga produk yang ditujukan untuk otaku. Harajuku, Shibuya, dan Shinjuku adalah lingkungan yang populer di kalangan anak muda, karena lingkungan ini penuh dengan toko dan bar, klub malam, dan diskotik.

Shibuya dan Harajuku juga dijejali mal dan butik, yang ditujukan terutama untuk fashion anak muda. Di Ebisu, ada pusat perbelanjaan bernama Ebisu Garden Place, tempat dengan banyak restoran, toko, dan tempat untuk bersantai dan berjalan-jalan.

Panduan Akihabara – Pusat Teknologi dan Otaku Jepang

Shinjuku dan sekitarnya

Jalur ini juga melewati Shinjuku, salah satu lingkungan tersibuk di Jepang, yang dianggap sebagai salah satu pusat perbelanjaan terbaik di siang hari, dan juga pusat hiburan terbaik di malam hari. Hal ini sangat sering dikunjungi terutama oleh remaja dan anak muda.

Lingkungan lain adalah yoyogi, yang dekat dengan Shinjuko. Yang ini sedikit lebih elegan dan canggih, terdiri dari butik-butik chic, kafe, taman, dan Taman Yoyogi.

Harajuku – kota yang penuh warna

Sorotan lainnya

Akadanobaba, yang hanya dikenal sebagai "Baba", adalah lingkungan di mana Universitas Waseda berada, (salah satu universitas terbaik di Tokyo). Karena ini adalah area yang sering dikunjungi oleh mahasiswa, ada banyak restoran murah, terutama restoran ramen (yang merupakan sup mie), toko buku dan bar.

Shimbashi adalah area perbelanjaan yang dekat dengan Taman Hama Rikyu, Pasar Ikan Tsukiji, dan Shiodome Shiosite. Okachimachi juga memiliki jalan perbelanjaan yang sangat terkenal bernama Ameyoko. Komagome sudah memiliki taman tradisional jepang disebut Taman Rikugien. Dan Ikebukuro, salah satu pusat hiburan dan perbelanjaan terbesar di Tokyo.

Shin-Okubo menghadirkan lebih banyak sisi multikultural kota, hal yang jarang terlihat di Tokyo. Itu juga disebut 'Little Korea', berkat banyaknya orang Korea di lingkungan ini. Di sana Anda dapat mencoba makanan khas Korea, seperti Teokbokki (kue beras dengan saus sambal) dan masakan Melayu dan Thailand dapat ditemukan di wilayah tersebut.

Meguro adalah lingkungan yang penuh dengan barang antik, dekorasi rumah, dan toko peralatan rumah tangga. Sedemikian rupa sehingga dikenal sebagai Distrik Desain Tokyo. Gotanda, Osaki dan Shinagawa adalah pusat komersial besar dan memiliki banyak gedung tinggi. Di Gotanda adalah Kedutaan Besar dan Konsulat Brasil.

Bagikan Artikel Ini: