Festival paling aneh di Jepang

Jepang terkenal dengan berbagai festival yang berlangsung sepanjang tahun. Beberapa akhirnya menjadi berlebihan dan ternyata menjadi sesuatu yang aneh dan asing bagi kita orang Barat, atau bahkan mungkin bagi mereka. Dalam artikel hari ini saya memisahkan beberapa festival aneh dan aneh agar Anda merasa ingin berpartisipasi.

Hokkai Heso Matsuri

Di kota Furano di Hokkaido, Heso Matsuri atau Festival Pusar berlangsung. Dalam festival ini, para peserta melukis wajah di perut mereka dan mengenakan pakaian khusus yang membuat wajah di perut memiliki “tubuh”.

Mereka kemudian menari untuk bersaing memperebutkan hadiah, meskipun mungkin pemenang sebenarnya adalah penonton! Ini adalah permainan yang menyenangkan dengan sekitar 5.000 peserta mengekspos perut mereka sekitar tanggal 28 dan 29 Juli setiap tahun (foto sampul artikel).

Kanamara Matsuri

Kanamara Matsuri adalah festival yang sangat populer di Jepang dan dikenal secara internasional. Diadakan setiap tahun pada hari Minggu pertama di bulan April, para pendeta Shinto membawa dukungan yang disebut mikoshi dengan penis logam di atas struktur berbentuk perahu.

Di zaman modern ini, banyak orang berkumpul untuk mengambil gambar anggota badan logam dan membeli oleh-oleh seperti lolipop, pisang berlapis coklat dan hal-hal lain yang cukup membuat penasaran. Kemudian mereka mengeluh tentang mengatakan bahwa Jepang itu aneh dan aneh.

festival aneh

Hitorizumo Matsuri (jus)

Di Prefektur Ehime, pertempuran besar untuk nasib panen padi terjadi setiap tanggal 5 Mei, atau Hari Anak. Pertarungan ini diadakan di kuil Oyamazumi di pulau Omishima. Pertempuran ini dilakukan oleh seorang pegulat sumo melawan roh beras. Artinya, seseorang yang tidak terlihat. Bagaimana kita tahu pegulat sumo tidak curang ketika dia mengatakan dia memenangkan pertarungan?

Hadaka Matsuri – Pria Telanjang yang Putus Asa untuk Jimat

Banyak yang mengunjungi Jepang perlu mempersiapkan nudisme di tempat umum seperti onsen (air panas) dan sato (pemandian umum), tempat di mana kesopanan ditinggalkan di pintu masuk. Maka tidak heran jika ada festival yang merayakan nudisme.

Di Hadaka matsuri, pria tidak mengenakan apa-apa selain a Fundoshi (Thong). Yang paling terkenal terjadi di Kuil Saidaji di Prefektur Okayama. Pada festival ini, sekitar 10.000 peserta laki-laki mengenakan tali di tempat yang ketat saling bergesekan. Mereka mati-matian bersaing untuk mendapatkan jimat keberuntungan yang disebut shingi.

festival aneh

Festival ini diadakan pada hari Sabtu ketiga bulan Februari setiap tahun, cuacanya benar-benar dingin. Selain itu, peserta berenang di air dingin! Apakah Anda cukup berani untuk menghadapi iklim yang penuh kekerasan dan penuh testosteron ini?

Festival Nakizum

Nakizumo adalah festival yang bertujuan untuk membawa kesehatan yang baik untuk bayi, tetapi untuk itu mereka harus menangis. Dalam waktu Tokyo Sesoji, sekitar 60 bayi dibawa ke ring sumo, di mana pegulat menggoyang bayi dengan lembut dan memenangkan siapa pun yang menangis lebih dulu.

Seorang wasit di tangan berteriak "NAKE, NAKE!" (“Menangis, Menangis!”) Dan jika bayi masih tidak menangis, beberapa sukarelawan bertopeng memasuki ring untuk menakut-nakuti anak-anak dan mempercepat prosesnya. Kompetisi Nakizumo berlangsung di berbagai bagian Jepang dan tergantung pada wilayahnya, bayi yang menangis lebih dulu adalah yang kalah! Ritual ini sudah berlangsung sekitar 400 tahun, meskipun acara di Kuil Sensoji baru dimulai pada tahun 1991.

Festival Pantu

Sebenarnya ada dua versi festival ini, keduanya dipraktekkan di Miyako di pulau Okinawa. Keduanya melibatkan Pantu, makhluk gaib yang bertemu di suatu tempat antara dewa dan setan dan berkeliaran di kota dengan prosesi pendeta untuk mengusir roh jahat. Festival ini diyakini terkait dengan festival serupa di Indonesia dan Mikronesia.

Festival di daerah Hirara Shimajiri disebut Pantu Punaha, dan merupakan yang terakhir dari tiga festival yang diadakan pada waktu yang berbeda sepanjang tahun, secara kolektif disebut Pantu Satupunaha. Salah satu modalitas festival ini bekerja dengan tiga pria yang tertutup rumput dan lumpur berjalan di mana-mana. Mereka membawa tongkat di satu tangan dan topeng menakutkan di tangan lainnya. Orang yang kotor oleh Pantu akan mendapat perlindungan selama setahun. Pemilik rumah juga mengundang Pantu untuk memberkati rumah mereka.

festival aneh

Namahage Matsuri

Festival aneh lainnya yang digunakan untuk menakut-nakuti anak-anak adalah Namahage Matsuri. Namahage adalah iblis yang memakai topeng dan berkeliling menakut-nakuti anak-anak di kota Oga di Akita. Pada Malam Tahun Baru, Namahage berjalan di sekitar area menari dan meneriaki anak-anak yang malas dan tidak patuh.

Orang tua mengundang mereka ke rumah mereka, menawarkan mochi (nasi pangsit) dan sake sebagai imbalan atas janji kesehatan yang baik dan panen yang baik di tahun baru. Tapi "setan" ini pasti akan menakuti anak-anak nakal sedikit sebelum mereka pergi ke tempat berikutnya. Video di bawah ini menunjukkan seluruh proses, dari pemurnian Namahage.

Bagikan Artikel Ini: