Daftar Alat Musik Jepang

[IKLAN] Iklan

Pada artikel ini Anda akan mengenal semua alat musik tradisional Jepang. Ada lusinan instrumen asal Jepang, mari kita coba bahas secara singkat masing-masing dan buat daftarnya.

Jepang memiliki sejarah musik dan instrumen tradisional yang panjang dan kaya. Negara ini memiliki banyak jenis musik, dari musik tradisional Jepang teater Noh dan Kabuki, hingga musik pop dan rock yang lebih modern saat ini yang masih menggunakan instrumen tradisional.

Ada berbagai macam instrumen tradisional Jepang, dari Shamisen dan Koto yang terkenal, hingga Shamisen-bushi dan Biwa yang kurang dikenal. Instrumen ini digunakan dalam berbagai genre musik, dari musik tradisional Jepang hingga gaya yang lebih modern.

Kami juga merekomendasikan membaca:

Instrumen Tradisional Utama Jepang

Ada ratusan instrumen Jepang yang tidak akan kita bahas secara mendetail, tetapi yang paling populer membutuhkan setidaknya dua paragraf informasi.

Yang disebutkan di bawah ini tidak akan muncul dalam Daftar Instrumen Musik Jepang yang dipisahkan berdasarkan kategori.

Shakuhachi

Shakuhachi adalah seruling tradisional Jepang yang awalnya digunakan oleh biksu Buddha dari sekte Fuke. Shakuhachi terbuat dari batang bambu dengan panjang sekitar dua meter. Ini memiliki suara yang hangat dan lembut, dan sering digunakan dalam musik tradisional Jepang.

Ini juga digunakan dalam berbagai genre musik Jepang, musik kontemporer, dan bahkan musik pop. Shakuhachi memiliki suara yang sangat indah dan merupakan instrumen yang sangat populer di Jepang.

Seruling bambu tradisional Jepang dengan harpa Yahudi dengan latar belakang abu-abu

Taiko

Taiko adalah drum Jepang besar yang biasanya dimainkan dengan dua tongkat. Taiko secara tradisional digunakan dalam musik dan festival rakyat Jepang.

Suara taiko sangat keras dan energik, dan sering digunakan untuk mengimbangi musik tradisional Jepang. Ada berbagai jenis drum Jepang yang memiliki nama Daiko.

Taiko – drum – instrumen perkusi Jepang

Shamisen

Shamisen adalah alat musik senar tiga yang dimainkan dengan pick. Ia memiliki leher panjang dan tubuh berbentuk tong. Shamisen digunakan dalam berbagai macam musik Jepang, dari lagu rakyat tradisional hingga lagu pop yang lebih modern.

Dia terlihat seperti banjo dengan tiga senar; dibawa ke Jepang dari Cina pada abad ke-16. Populer di distrik rekreasi Edo, shamisen sering digunakan di teater Kabuki.

Kami merekomendasikan membaca: Shamisen – Alat Musik Jepang 3-Dawai

Shamisen – alat musik Jepang 3 senar

koto

Koto adalah instrumen Jepang dengan sejarah panjang. Ini adalah alat musik gesek yang dimainkan dengan plektrum. Koto memiliki tubuh yang beresonansi, dan senarnya direntangkan di atas jembatan yang dapat digerakkan.

Koto adalah instrumen yang sangat serbaguna, dan dapat digunakan untuk berbagai genre musik. Koto pertama kali diperkenalkan ke Jepang pada abad kedelapan.

Pada awalnya koto hanya dimainkan oleh kaum bangsawan, kemudian menjadi populer di kalangan masyarakat umum. Koto memiliki hubungan yang kuat dengan keluarga kekaisaran Jepang.

Koto - alat musik tradisional jepang

Instrumen Perkusi Jepang

  • Hyshigi (拍子木) – tepukan kayu atau bambu
  • Den-den daiko (でんでん太鼓) – drum pelet, digunakan sebagai mainan anak-anak
  • Bin-sasara (編木, ; juga dieja bin-zasara) – tepukan yang terbuat dari bilah kayu yang dihubungkan dengan tali atau tali
  • Kagura suzu- pohon lonceng tangan dengan tiga lapis lonceng pelet
  • Ikko - drum kecil berbentuk jam pasir yang penuh hiasan
  • Kakko (羯鼓) – drum kecil yang digunakan di gagaku
  • Kane (鉦) – gong datar kecil
  • Kokiriko (筑子, ) – sepasang tongkat yang dipukul bersama-sama secara perlahan dan berirama
  • Shakubyoshi - tepuk yang terbuat dari sepasang tongkat kayu pipih
  • Mokugyo (木魚) – potongan kayu berupa ikan, dipukul dengan tongkat kayu; sering digunakan dalam nyanyian Buddhis
  • San-no-tsuzumi (三の鼓) – Drum berbentuk jam pasir berkepala dua; memukul hanya di satu sisi
  • tsuzumi (大鼓) – drum tangan
  • Sasara (ささら) – plakat yang terbuat dari bilah kayu yang dihubungkan dengan tali atau tali
  • sekkin - ketukan drum yang bagus
  • Shime-daiko (締太鼓) – gendang kecil dimainkan dengan tongkat
  • Shoko (鉦鼓) – gong perunggu kecil yang digunakan dalam gagaku; dipukul dengan dua pemukul klakson

Instrumen senar Jepang

  • Biwa – kecapi berbentuk buah pir
  • Ichigenkin (一絃琴) – monokord
  • Junanagen (十七絃) – koto senar 17
  • Kugo (箜篌) – kecapi miring yang digunakan di zaman kuno dan baru-baru ini dihidupkan kembali
  • Sanshin (三線) – prekursor Okinawa dari shamisen Jepang daratan (dan Kepulauan Amami)
  • Taishogoto (大正琴) – sitar dengan senar dan kunci logam
  • Yamatogoto (大和琴) – sitar panjang kuno; juga disebut gerobak (和琴)
  • Tonkori (トンコリ) – instrumen yang dipetik yang digunakan oleh Ainu dari Hokkaidō
  • Kokyo - kecapi membungkuk dengan tiga (atau, lebih jarang, empat) senar dan tubuh tertutup kulit

Alat musik tiup Jepang

Seruling Jepang disebut fue (笛). Ada delapan suling tradisional serta kreasi yang lebih modern.

  • Hocchiku (法竹) – seruling bambu tegak
  • Nohkan (能管) – seruling bambu melintang digunakan untuk teater noh
  • Komabue (高麗笛) – seruling bambu melintang digunakan untuk komagaku; mirip dengan ryūteki
  • Ryūteki (龍笛) – seruling bambu melintang digunakan untuk gagaku
  • Kagurabue (神楽笛) – seruling bambu melintang yang digunakan untuk ritual mi-kagura
  • Shakuhachi (尺八) – seruling bambu tegak yang digunakan untuk meditasi Zen
  • Shinobue (篠笛) – lintas seruling bambu populer
  • Seruling busur (弓笛) – seruling yang dikembangkan oleh Ishida Nehito dengan rambut busur untuk mengiringi koky.
  • Horagai (法螺貝) – tanduk cangkang; juga disebut jinkai (陣貝)
  • Hichiriki (篳篥) – seruling dua arah yang digunakan dalam berbagai jenis musik
  • Tsuchibue - seruling bulat terbuat dari tanah liatmore
  • Sho (笙) – 17 organ mulut pipa yang digunakan untuk gagaku
  • Mukuri (ムックリ) – Kecapi rahang yang digunakan oleh orang Ainu
  • U (竽) – organ mulut besar
  • Koukin (口琴) – nama umum untuk harpa rahang, pada zaman Edo disebut juga dengan Biyabon (びやぼん)

Bagikan Artikel Ini: