Pengalaman dengan Kaikan di Brasil – Perlu Peningkatan!

Sudah lebih dari satu abad sejak orang Jepang berimigrasi ke Brasil, berbagi banyak hal tentang budaya mereka yang bahkan memengaruhi bahasa Portugis kita. Seiring waktu, Jepang berusaha untuk berbagi budayanya melalui acara, festival, komunitas, dan beragam program yang melibatkan budaya.

Terlepas dari semua ini, sebagian besar orang Brasil masih tidak mengetahui budaya, tidak tertarik atau hanya terbatas pada stereotip dan generalisasi. Di sisi lain, beberapa orang dari komunitas dan keturunan Jepang juga terbatas dalam mengembangkan budaya di antara mereka sendiri.

Pengumuman

Bahkan anak muda Brazil yang mengaku terpengaruh budaya Jepang, yang menyelenggarakan acara-acara besar berbasis anime, akhirnya melenceng dari tema dengan berbagai atraksi barat dan aneh, hanya dengan tujuan mendatangkan pengunjung dan keuntungan.

Ini terjadi di kota saya, dengan acara yang bernama "Budaya Jepang" tapi penuh dengan RPG abad pertengahan, Harry Potter, Star Wars, LOL, dan game barat. Yang paling banyak Anda temukan adalah bengkel anime dan origami, atau bahasa Jepang yang Anda temukan di acara tersebut. Penyelenggara bahkan berkomentar bahwa hal-hal tentang budaya Jepang ini tidak menguntungkan.

Apa yang diharapkan dari acara yang sebenarnya diselenggarakan oleh komunitas Jepang? Saya pernah ke beberapa dan bahkan tidak ada soba, ramen, atau udon. Sekali lagi acara ini penuh dengan hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan budaya Jepang dan lebih terlihat seperti tempat untuk menghasilkan uang.

Pengumuman

Budaya Jepang di Brasil perlu ditingkatkan! - pengalaman dengan kaikan

Pengalaman Seinnkai

Ide penulisan artikel ini datang dari teman saya. Lukas yang merupakan anggota komunitas Kaikan, tetapi merasa keren dan mengirimi saya teks raksasa yang menjelaskan pengalamannya.

Saya bahkan takut untuk membagikan teks-teks ini, karena orang cenderung menganggap semua yang tertulis secara harfiah. Ingatlah bahwa ada pengecualian dan semuanya relatif! Kami sangat mempertimbangkan upaya orang-orang yang terlibat!

Pengumuman

Jangan membaca artikel ini secara umum, kaikan melakukan banyak hal menarik, tapi itulah yang akan kita bahas di artikel lain. Kami memisahkan artikel yang mengatakan hal-hal baik dari artikel yang mengatakan hal-hal buruk… Dan ingat, tidak semua kaikan itu sama!

Sampai sekarang, semua yang Anda baca di bawah dalam artikel ini ditulis oleh teman saya. Lukas, Saya harap Anda tidak menganggap teks ini sebagai kritik ofensif, tetapi sebagai saran untuk meningkatkan komunitas Jepang di Brasil.

Pengalaman saya menghadiri asosiasi budaya Jepang di Brazil, dan acara budaya Jepang yang terhenti pada waktunya.

Sejak saat imigrasi Jepang ke Brasil, beberapa entitas telah diciptakan untuk mendukung dan menyebarkan budaya oriental di negara kita, masing-masing dengan kekhasan dan tujuan yang berbeda, dengan kaikan menjadi yang paling terkenal di antara mereka semua.

Pengumuman

Saya selalu sangat terpengaruh dan tertarik dengan budaya Jepang sejak saya masih kecil, dan saya selalu melakukan apa yang saya bisa untuk berpartisipasi dalam acara budaya, dan belajar lebih banyak tentang budaya secara keseluruhan, sampai saya memutuskan untuk berpartisipasi lebih aktif dengan bergabung dengan Jepang. asosiasi budaya.

Budaya Jepang di Brasil perlu ditingkatkan! - pengalaman dengan kaikan

Sebelum mulai hadir, saya memiliki konsep awal bahwa entitas-entitas ini mempromosikan budaya dengan berbagai kegiatan dan acara, baik besar maupun kecil, dengan dukungan anak-anak muda yang tertarik untuk berpartisipasi dalam pembangunan, sehingga asosiasi dapat melanjutkan perjalanannya di masa depan. .

Tetapi ketika saya mulai lebih aktif berpartisipasi dan memahami fungsi entitas, saya menyadari bahwa kenyataan sangat berbeda dari konsep yang saya miliki sebelumnya, karena saya menyadari bahwa peran anak muda yang ada di sana, meskipun secara teori mereka berpikir. mereka berkontribusi dengan pengembangan entitas, mereka hanya memenuhi tugas yang telah ditentukan oleh para tetua yang mengoordinasikan asosiasi.

Pengumuman

Dan banyak dari tugas-tugas ini terbatas pada pengorganisasian aula, memasak, antara lain yang tidak memiliki hubungan langsung dengan proposal untuk mempromosikan budaya Jepang, sehingga, kecuali origami yang diproduksi untuk acara, sebagian besar kegiatan lebih mereka menyerupai "pesta" daripada asosiasi budaya Jepang.

Sebagian besar anak muda yang hadir adalah anggota “Seinenkai” yang akan menjadi kelompok pemuda paguyuban, dengan peran membantu kaikan dalam mempromosikan budaya Jepang, antara lain nilai-nilai menurut undang-undang yang dibuat oleh presiden grup.

Bagaimana cara kerja Kaikan?

Kaikan memiliki dewan yang, bersama dengan perbendaharaan, memutuskan apa yang dapat atau tidak dapat dilakukan dalam entitas, bersama dengan perwakilan departemen seperti karaoke, origami, dan Seinenkai, tetapi yang terakhir tidak memiliki kapasitas untuk membuat keputusan besar. yang mengubah sesuatu dari struktur asosiasi, membatasi diri untuk membantu dalam kegiatan yang telah ditentukan sebelumnya oleh dewan.

Budaya Jepang di Brasil perlu ditingkatkan! - pengalaman dengan kaikan

Untuk bergabung dengan semua departemen kaikan, Anda harus membayar biaya bulanan yang tidak terlalu murah, dan biasanya orang tua membayar biaya bulanan kaikan yang disebut "anggota keluarga", tetapi setiap orang didorong untuk membayar biaya untuk membantu mempertahankan entitas, yang tidak ada artinya. salah karena semuanya memiliki biaya, pertanyaannya adalah apa yang dilakukan kaikan dengan uang yang terkumpul.

Seperti yang dikatakan sebelumnya, dengan pengecualian acara yang diadakan, dengan hanya satu acara besar yang diadakan setahun sekali, semua uang yang terkumpul hanya digunakan untuk membayar pengeluaran entitas dan sisanya diinvestasikan di bank, dan ribuan hal dapat dilakukan tapi tidak.

Masalah Acara Budaya Jepang

Peristiwa yang berhenti tepat waktu, tetapi masalah ini memengaruhi hampir semua entitas dengan pengecualian langka karena alasan berikut:

  • Presentasi selalu sama;
  • Musik ambient ditutup dengan gaya unik yang dikenal sebagai enka, yang menarik hanya sebagian kecil dari penyelenggara acara;
  • Makanannya sangat mahal dan varietasnya sedikit (kecuali di SP, yang memiliki konsentrasi besar orang Jepang);
  • Pertunjukan musik selalu dalam gaya yang sama, biasanya enka dan lagu-lagu daerah menyenangkan minoritas;
  • Beberapa bahkan hari ini tidak menerima kartu sebagai bentuk pembayaran, memaksa orang untuk membawa uang tunai di masa berbahaya yang kita jalani ini;
Pengumuman

Beberapa festival tradisional bahkan menggunakan K-pop untuk dimainkan, tetapi tidak ada J-pop. Untungnya, penyelenggara acara tradisional tidak membuat festival mereka sama dengan acara anime.

Budaya Jepang di Brasil perlu ditingkatkan! - pengalaman dengan kaikan

Dan hasil dari semua ini adalah bahwa publik yang dibawa adalah orang-orang yang pergi makan dan pergi tanpa mengetahui apa yang terjadi di sana, dan itu seharusnya menarik publik yang tertarik dengan budaya Jepang dan tidak hanya tradisional seperti yang dipikirkan penyelenggara, tetapi penonton ini tidak akan menghadiri acara ini karena arah yang mereka ambil.

Sebuah acara besar harus memiliki setidaknya satu atraksi internasional, musik Jepang yang bervariasi untuk menyenangkan semua orang dan bukan hanya enka dan musik folk, serta makanan, memiliki ruang dengan beragam aktivitas dan presentasi tentang Jepang, dan bukan itu yang kami temukan di budaya Jepang. peristiwa di Brasil saat ini.

Pengumuman

administrasi Kaikan

Kembali ke kaikan, meskipun acaranya gagal, mereka masih mendatangkan pendapatan yang sangat baik, dan meskipun demikian uang itu dapat digunakan untuk mempromosikan pertukaran budaya ke Jepang bahkan mungkin dengan bantuan konsulat, undian perjalanan Jepang di akhir tahun tahun, lokakarya untuk menarik lebih banyak orang ke entitas, singkatnya, beberapa hal, tetapi tidak ada yang khawatir untuk mengejarnya karena mereka lebih memilih untuk tetap seperti itu.

Dan karena Seinnkai tidak memiliki otonomi untuk dapat mengubah apa pun tentang struktur asosiasi, mereka membatasi diri untuk memilih bumbu makanan yang akan digunakan, dan memenuhi tugas yang diturunkan oleh orang yang lebih tua.

Budaya Jepang di Brasil perlu ditingkatkan! - pengalaman dengan kaikan

Banyak kaikan memiliki kontrol pengeluaran yang tidak tepat, mencatat di buku catatan dan memecah-mecah informasi, ada juga banyak kegagalan komunikasi internal karena banyak hal diputuskan di antara sekelompok kecil orang, dan kemudian yang lain diinformasikan tanpa konsensus di antara semua.

Pengumuman

Dengan semua ini, banyak anak muda yang ada di sana akhirnya tidak membuat refleksi besar tentang peran mereka di dalam entitas, dan hanya melakukan tugas-tugas yang berlalu, beberapa yang mencoba untuk mengubah sesuatu dihentikan oleh yang lebih tua yang konservatif dan melakukannya. jangan biarkan " bergerak dalam tim pemenang", ini dalam pandangan mereka jelas, karena yang kalah dengan semua ini adalah asosiasi itu sendiri, yang mungkin tidak ada lagi di masa depan karena pemosisian ini.

Dan karena alasan ini dan hal-hal pribadi lainnya, saya berhenti menjadi bagian dari apa yang suatu hari nanti saya harapkan dapat melakukan banyak hal dan tidak hanya menjadi salah satu dari kerumunan, saya kembali ke studi saya tentang budaya Jepang sendiri. , dan saya hanya akan menghadiri festival yang menurut saya menarik.

Budaya Jepang perlu ditingkatkan!

Sekarang kembali ke kata-kata Kevin Henrique. Saya benar-benar melihat bahwa komunitas Jepang ini cenderung menutup dan membatasi diri pada hal-hal tradisional. Bahkan di Jepang orang-orang tidak terbiasa dengan perubahan dan hidup terkunci di zona nyaman mereka.

Saya bukan dari wilayah São Paulo di mana terdapat ribuan komunitas dan kelompok sosial Jepang seperti teman saya Lucas. Saya tinggal di dekat Goiânia di mana hanya ada satu kaikan, sejauh ini saya belum melihat apa pun selain acara dengan yakisoba dan bon-odori. Meskipun Goiânia memiliki festival anime setiap bulan, hanya 1 yang berasal dari budaya Jepang. Yang terjadi di kota saya tidak ada masakan khas selain gyoza, yakisoba dan sushi.

Budaya Jepang di Brasil perlu ditingkatkan! - pengalaman dengan kaikan

Saya tidak berpikir masalahnya sepenuhnya pada komunitas Jepang atau dengan organisasi seperti kaikan. Banyak hal yang terlibat dalam pengorganisasian acara ini, itu normal bagi mereka untuk fokus hanya pada apa yang digunakan orang atau apa yang menghasilkan keuntungan.

Saya pribadi menyadari bahwa orang takut untuk berinovasi di Brasil. Saya menemukan ribuan restoran sushi di wilayah Goiás, tetapi sangat jarang melihat restoran yang mencoba menjual hidangan tradisional Jepang lainnya.Hal ini membuat orang Brasil berpikir bahwa masakan Jepang hanya terbatas pada sushi. Merasa diberkati untuk tinggal di wilayah SP di mana terdapat banyak masakan tradisional.

Saya berharap siapa pun yang membaca artikel ini akan berpikir untuk melakukan lebih banyak upaya untuk membuat budaya Jepang diakui oleh orang Brasil. Kami melakukan bagian kami melalui internet! Jumlah penggemar budaya Jepang sangat besar, cobalah untuk mencapai jumlah maksimum orang melalui ribuan program sosial Anda. Terima kasih telah membaca, kami menghargai share dan komentarnya.