Hishaku: Pelajari lebih lanjut tentang ritual pemurnian Jepang

Budaya Jepang sangat berpengaruh di seluruh dunia dan banyak orang yang mengadopsi gaya hidup, kepercayaan bahkan ritual spiritual dan adat istiadat negara tersebut, salah satunya yang banyak dikomentari di media sosial adalah hishaku.

Teks hari ini akan membahas dan mengembangkan lebih lanjut tentang ritual pemurnian Jepang ini, mengeksplorasi maknanya dan bagaimana pelaksanaannya, serta menjelaskan bagaimana tradisi ini bertahan dengan pandemi dan peralatan yang digunakan dalam perayaan tersebut.

Bukan hal baru bahwa budaya Jepang telah mempengaruhi banyak kehidupan di seluruh dunia dan banyak orang menggunakan budaya dan tradisi mereka untuk mengadopsi gaya hidup yang berbeda. Bahkan bagaimana memasarkan dan berbisnis.

Artinya, ketika kita membandingkan dengan pemasok bunga, ia mungkin memiliki taktik dan metode yang berbeda dari budaya Barat jika ia mengikuti dan mengikuti konsep dan ajaran budaya Jepang. Semuanya dapat disesuaikan dan referensi yang berbeda selalu diterima.

Pengumuman

Budaya Jepang terdiri dari beberapa candi dan tempat pemujaan, sebagian besar mengacu pada adat dan kepercayaan mereka, dengan sebagian besar penduduknya menganut Shintoisme dan sebagian kecil menganut agama Buddha.

Tentu saja budaya lain agama dan kepercayaan ada di negara ini, tetapi yang dominan adalah yang disorot di atas, yang dapat membedakan baik dalam cara orang menangani bisnis dan cara mereka menjalani hidup mereka, bahkan membedakan gaya pintu akustik.

Banyak dari ritual ini menggunakan teh, rempah-rempah dan bambu, yang selalu menjadi daya tarik besar, menjadi bagian dari pembuatan berbagai item dan makna spiritual dan makna yang tepat dari ritual tersebut.

Tapi bagaimana mereka dilakukan? Bagaimana jenis ritual pembersihan ini bertahan dari pandemi? Manfaat apa yang bisa mereka berikan kepada orang tersebut? Item dan perlengkapan apa saja yang dibutuhkan untuk memasuki ritual ini?

Pengumuman

Untuk tetap mengetahui segalanya dan lebih memahami bagaimana semua pemurnian ini bekerja, lihat topik berikut di mana subjek akan dibahas dan dijelaskan dengan lebih baik, selain menunjukkan bahwa itu dapat digunakan oleh siapa saja, bahkan mereka yang bekerja di perusahaan otomasi.

Hishaku - hishaku: pelajari lebih lanjut tentang ritual pemurnian Jepang

Apa itu Hisaku?

Hishaku adalah ritual pemurnian yang berasal dari Shinto, seperti yang disebutkan di awal teks, agama yang sangat populer di Jepang. 

Ini adalah bagian dari ritual kuno yang dikenal sebagai chozu, di mana orang-orang mencoba untuk mensucikan tubuh dan pikiran mereka, hanya untuk memasuki aula untuk melakukan salat.

Hishaku terdiri dari sejenis kulit kayu yang digunakan untuk menyiramkan air ke bagian tubuh tertentu yang menurut ritual diperlukan untuk proses pemurnian berlangsung, sangat berbeda dengan apa yang akan terjadi dengan peminum tekanan, Misalnya.

Urutan agar ritual dilakukan secara sederhana dan efektif adalah pertama menuangkan air dari batok kayu ke tangan kiri, lalu ke tangan kanan, ke dalam mulut, dan baru kemudian ke pegangan batok itu sendiri.

Pengumuman

Dengan demikian, beberapa orang yang mengikuti baik ritual maupun agama Shinto melaporkan bahwa beberapa manfaat dan sensasi positif yang dibawa ritual ini, seperti:

  • Keseimbangan emosi;
  • Perasaan damai dan tenang;
  • Kontak yang lebih besar dengan diri Anda sendiri;
  • Pertemuan unik antara tubuh dan pikiran.

Namun, karena menggunakan air yang sama dan digunakan di pintu masuk pura, ritual jenis ini banyak mengalami pandemi, mempengaruhi dari orang biasa hingga mereka yang bekerja dengannya. pembersihan dan sanitasi waduk.

Terlepas dari segalanya, selama pandemi, ritual ini terpengaruh secara langsung dan, dalam banyak kasus, dihilangkan demi keselamatan semua orang yang menggunakannya dengan cara tertentu, lagi pula, orang-orang memiliki kontak langsung dengan air dan bahan yang melewati tangan. orang lain.

Akibatnya, virus akan lebih mudah menyebar dan mencemari, secara langsung berdampak pada bagaimana situasi ditangani selama periode tinggi covid-19. Dengan kata lain, diseminasi adalah sebuah isu dan telah mengubah cara pandang ritual.

Oleh karena itu, bahkan untuk orang yang bekerja dengan teknik penilaian, diberikan sebagai penarikan sementara dari ritual penyucian, menyebabkan harapan singkat untuk mengisi dada mereka yang terlibat dalam ritual ini.

Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa hishaku harus diadaptasi kembali ke dunia pasca-pandemi, di mana orang-orang telah kehilangan rasa takut akan berbagi ini dan dengan dunia yang divaksinasi terhadap virus, menjamin keselamatan semua orang.

Ini berdampak dalam beberapa situasi. Yang pertama adalah hilangnya tradisi jika tidak ditemukan solusi, bahkan menyebabkan sesuatu yang sederhana seperti kotak persimpangan, dengan waktu, akhirnya jatuh di pinggir jalan.

Pengumuman

Beberapa perusahaan dan kuil kemudian meyakinkan bahwa mereka tidak akan membiarkan tradisi itu mati dan mulai berbicara tentang cara-cara untuk melakukan hishaku di rumah, secara pribadi.

Hishaku - hishaku: pelajari lebih lanjut tentang ritual pemurnian Jepang
hishaku: pelajari lebih lanjut tentang ritual pemurnian Jepang

Peralatan yang diperlukan

Sekarang dengan kemungkinan chozu pribadi, hishakus dapat dibuat di rumah menggunakan peralatan tertentu, sedekat mungkin dengan apa yang sudah umum diketahui orang.

Karena masa pandemi, adaptasi diperlukan dan budaya yang berbeda harus mencari cara baru untuk tetap kuat dan aktif, sehingga mereka tidak jatuh di pinggir jalan dan tetap aktif membantu orang.

Pengumuman

Pertama, meskipun tidak ada yang menyangkal berapa banyak kontrol iklim evaporatif itu efisien, untuk kasus-kasus ini khususnya, perlu mengikuti pedoman yang tepat yang akan dielaborasi dan dikembangkan dengan lebih baik dari paragraf berikutnya.

Ada model hishakus khusus di pasaran yang bisa dibeli untuk melanjutkan ritual di rumah. Karena targetnya bukan candi, mereka jauh lebih kecil, sekitar 20 cm, dan beratnya kira-kira setara dengan 45 gram.

Oleh karena itu, beberapa perawatan harus dilakukan dengan peralatan untuk memastikan bahwa peralatan tidak mudah kotor dan kontaminasi air dihindari sebanyak mungkin, yang bahkan dapat menarik beberapa penyakit ke orang yang lebih terganggu.

Peralatan harus memiliki permukaan tahan air dan antijamur, memastikan bahwa tidak ada limbah sebanyak kontaminasi dan akumulasi bakteri dan jamur di lokasi, karena sangat umum peralatan ini berada di dekat semak-semak dan hampir selalu di luar tempat tinggal.

Pengumuman

Contoh lain dari perawatan dengan peralatan adalah jaminan kualitas bahan, memastikan tidak mudah rusak dan dapat digunakan selama bertahun-tahun tanpa melakukan perubahan.

Jika permukaannya bebas deodoran dan dapat dilindungi dari sengatan matahari dan retak, lebih baik lagi. 

Orang-orang melihat nilai dari apa yang dapat mereka simpan untuk waktu yang lama di rumah, terutama di negara yang sangat tradisional dan terkait dengan adat istiadat yang baik, seperti Jepang.

Sebuah alternatif yang baik untuk peralatan yang dapat diterapkan, terutama ketika kita memikirkan hari ini, adalah tas khusus untuk hishaku, membawa kemungkinan untuk dibawa ke tempat yang berbeda.

Pengumuman

Yang paling umum ditemukan adalah tas yang terbuat dari serat kapas, sebaiknya ditenun dengan rapat. Sikap sederhana ini membuat bahan di dalam tas “bernafas”, membuat semuanya lebih lapang dan murni untuk digunakan.

Mengenai bahan dan peralatan, ini adalah yang paling penting, tetapi selalu baik untuk diingat bahwa adalah mungkin untuk memikirkan sisi estetika, menggunakan warna berbeda yang paling cocok dengan lingkungan di mana hishaku diterapkan.

Tentu itu yang bisa dilakukan saat ini dan kemungkinan besar dalam waktu dekat ini akan berubah. Namun bagi penganut ritual penyucian dan budaya dan adat Jepang, ini merupakan alternatif yang bisa sangat diterima di masa-masa sulit tersebut. 

Jika itu membuat semua orang merasa sedikit lebih baik, itu sudah menjadi investasi yang sangat berharga.

Pertimbangan akhir

Teks hari ini membahas hishaku, ritual pemurnian Jepang yang membantu untuk selalu menjaga keseimbangan antara tubuh dan jiwa, menjelaskan tentang adat, bagaimana pelaksanaannya, peralatan yang dibutuhkan untuk merakit satu di rumah dan bagaimana pandemi mempengaruhi semua itu.

Meskipun situasinya bukan yang terbaik, orang-orang beradaptasi semampu mereka dan, meskipun budaya Jepang menghargai adat dan tradisi lama, sehingga mereka tidak dibiarkan tanpa mempraktikkan ritual, alternatif yang disajikan di seluruh teks dapat menjadi sangat baik untuk beberapa keluarga di seluruh negeri.

Terlepas dari kepercayaan dan agama seseorang, ritual pemurnian Jepang, hishaku, semakin banyak dibicarakan di media sosial dan bisa menjadi cara yang bagus untuk menenangkan pikiran dan tetap fokus pada tugas sehari-hari. 

---