Kamon – Lambang klan Jepang

[IKLAN] Iklan

Kamon mengacu pada lambang yang digunakan di Jepang untuk menunjukkan asal-usul seseorang; yaitu, garis keturunan, keturunan dan status keluarga dari zaman kuno. Hal ini juga disebut hanya sebagai mondokoro [紋所 ], monshou [紋章] atau mon [紋].

Ada lebih dari 20.000 kamon lambang di Jepang. lambang keluarga. Kamon ini adalah budaya dan tradisi unik yang hanya dapat Anda temukan di Jepang.

Apa yang dimaksud dengan Kamon?

Kata Kamon [家紋] berarti "rumah" [] dan "lambang" []. Kamon adalah simbol atau lambang heraldik Jepang dari klan (keluarga). HAI mon ia memiliki fungsi yang mirip dengan lambang lambang Eropa.

Diperkirakan ada lebih dari dua ribu lambang keluarga yang berasal dari Kamon standar. Pola kamon biasanya berbentuk geometris melingkar. Mereka juga dapat memiliki unsur-unsur alam seperti hewan, tumbuhan, bunga, pohon, benda dan lain-lain.

Elemen langit seperti bulan dan bintang atau agama seperti swastika buddha juga inspirasi untuk emblem. Melalui kamon adalah mungkin untuk membedakan asal usul, sejarah, dan status sosial keluarga Jepang.

Hari ini istilah "Kamon" itu juga digunakan untuk menunjukkan asal-usul seseorang. Dari garis keturunan keluarga, garis keturunan, keturunan dan status hingga zaman kuno. 

Asal dan sejarah Kamon di Jepang

Lambang diyakini telah muncul di Periode Asuka di bawah pengaruh asing. Pada Periode Heian kaum bangsawan mulai meletakkan lambang mereka sendiri di gerobak sapi mereka dan berjalan di jalan-jalan, menunjukkan lambang mereka. Ini kemudian menjadi populer di kalangan bangsawan dan beberapa lambang diciptakan.

Lambang prajurit samurai dibuat lebih lambat daripada lambang bangsawan di akhir periode Heian, ketika konflik antara klan Heiji dan klan Genji menjadi lebih ganas. Lambang segera digunakan untuk mengidentifikasi musuh dan sekutu.

Lambang ditampilkan pada bendera yang disebut sashimono [指物] yang dibawa di punggung para prajurit. Di atas kuda beberapa tentara kavaleri mengenakan bendera yang dikenal sebagai umajirushi [馬印].

Selama berabad-abad, kamon mereka bahkan lebih menonjol, ditampilkan bahkan dalam pakaian tradisional. Mon biasanya menempel di bagian belakang dan depan bahu dan di bawah lem di bagian belakang.

Kamon - lambang klan Jepang

Penggunaan Kamon di kalangan samurai dan bangsawan

HAI kamon merupakan salah satu contoh budaya Jepang sendiri yang masih digunakan hingga saat ini. Satu kamon diciptakan untuk mewakili identitas sebuah keluarga, dengan jelas mengungkapkan nama keluarga pemiliknya.

Belakangan, para samurai dan kaum bangsawan menggunakan lambang-lambang ini. Setiap kelompok terdiri dari lambang perwakilan dan variasinya. Akhirnya mereka menyebar dan digunakan di makam, perabotan dan kapal.

Itu wajar bahwa lambang ditempatkan di lengan sebagai katana dan kacchu. Namun, meskipun tidak ada batasan, penggunaan lambang keluarga lain secara tidak terbatas sering menimbulkan gesekan.

Terutama saat mengenakan mantel dari kelas yang lebih tinggi, seperti daimyo atau shogun menciptakan lebih banyak gesekan. Oleh karena itu, ada aturan tak tertulis untuk menghindari penggunaan lambang yang sudah dipakai oleh klan atau keluarga kelas atas sebanyak mungkin.

Kamon - lambang klan Jepang

Trivia tentang Kamon di Jepang

Sampai hari ini, Kamon digunakan di berbagai tempat dalam masyarakat Jepang. Logo Mitsubishi dan Yamaha berasal dari Kamon, serta banyak perusahaan makanan dan produk lainnya memiliki logo berdasarkan Kamon.

Ada kamon unik untuk orang-orang tertentu, dan satu kamon dapat digunakan oleh keluarga yang berbeda dengan nama belakang yang sama. Hari ini lambang ini bahkan dapat ditemukan di bendera kota dan provinsi Jepang.

Mungkin ini adalah faktor kunci dari bendera jepang menjadi lingkaran merah sederhana.

Anda dapat menemukan lambang dan lambang keluarga Anda berdasarkan nama keluarga dan karakteristik daerah lainnya menggunakan situs web khusus seperti kisetsumimiyori.com dan myoji-yurai.net.

Kamon
samurai klan kamon

Bagikan Artikel Ini: