Kartu Kredit di Jepang: Apakah Diizinkan? Manfaat dan Tips

Kartu kredit tidak diragukan lagi adalah salah satu sahabat konsumen Brasil, tetapi mungkinkah di belahan dunia lain, di Jepang, serupa? Mari kita cari tahu.

Orang Jepang dikenal, antara lain, karena kecerdasan, teknologi, dan perkembangannya. 

Tentu saja, ketika memikirkan tentang Jepang, juga teringat kuil-kuilnya yang indah dan kisah-kisah samurai pemberani dan geisha yang cantik. 

Ini adalah tempat di mana modernitas dan tradisi seimbang dalam sinergi yang terlihat di beberapa tempat lain di seluruh dunia. 

Pengumuman

Kontras antara modern dan kuno juga hadir dalam penggunaan uang Jepang. 

Di Barat, kami sangat terbiasa menggunakan metode pembayaran tanpa menggunakan uang tunai seperti kartu kredit.

Mungkinkah Jepang, salah satu negara paling kebarat-baratan di Asia, juga seperti itu?

Membayar tagihan di Jepang: tradisi dan modernitas

Seperti yang kami katakan, Jepang adalah negeri di mana modernitas dan tradisi bersatu dalam keseimbangan yang baik dalam berbagai bidang budaya dan adat, termasuk yang berkaitan dengan penggunaan uang. 

Mata uang resmi Jepang adalah yen, yang telah berlaku sejak abad ke-19, melalui perang, krisis ekonomi, bencana lingkungan dan segala sesuatu yang dapat mengguncang mata uang suatu negara. 

Oleh karena itu, bagi masyarakat, uang dalam bentuk barang, uang kertas itu sendiri, adalah bagian dari tradisi panjang dan identitas nasional.

Pengumuman

Itu tidak berarti tidak ada metode pembayaran lain, tentu saja. 

Bagaimanapun, kita berbicara tentang negara modern yang memiliki ekonomi terbesar ketiga di dunia. 

Kartu prabayar

Apakah diperbolehkan menggunakan kartu kredit di Jepang?

Menggunakan kartu kredit di Jepang diperbolehkan, tetapi ini bukan bentuk pembayaran yang paling diterima di negara tersebut. 

Pengumuman

Di pintu dan jendela perusahaan yang menerima kartu, dimungkinkan untuk melihat bendera yang diterima setiap perusahaan.

Merek kartu yang paling terkenal juga yang paling umum di perusahaan Jepang. 

Jika Anda tidak memiliki kartu dan berpikir untuk pergi ke Jepang, carilah kartu dengan bendera yang diterima secara internasional. 

Para ahli dari portal kartu yang mudah disetujui mereka memberikan informasi tentang kartu yang menawarkan peluang persetujuan terbesar dan kelebihan dan kekurangan masing-masing. 

Periksa informasi ini sebelum memutuskan. 

Apa metode pembayaran yang paling diterima di Jepang?

Di Jepang, metode pembayaran yang paling diterima adalah uang tunai.

Banyak perusahaan Jepang memiliki mesin swalayan, yang banyak digunakan oleh penduduk setempat, tetapi juga oleh wisatawan.

Mereka menawarkan makanan yang nyaman, cepat dan murah, tetapi mereka hanya menerima uang tunai, kertas atau mata uang. 

Pengumuman

Banyak tempat wisata seperti kuil juga hanya menerima uang tunai. Tidak ada kartu kredit.

Perusahaan yang menerima kartu biasanya toko besar dan restoran dengan layanan pelayan, yang memiliki struktur lebih besar.

Mengapa yen tidak memiliki uang? Apakah itu diremehkan?

Haruskah saya membawa kartu kredit saya ke Jepang?

Jika Anda sudah memutuskan untuk tidak membawa kartu kredit Anda dalam perjalanan Anda melalui Jepang, tenang, jangan meletakkan kereta di depan kuda. 

Pengumuman

Karena kami mengatakan bahwa orang Jepang lebih suka menerima uang tunai, ini tidak berarti bahwa kartu tersebut tidak ada di negara tersebut. 

Apalagi jika Anda berada di kota besar, kartu kredit merupakan bentuk pembayaran yang diterima secara luas. 

Tidak bisa menggesek semua yang ada di kartu, di satu sisi, bagus untuk mengendalikan pengeluaran.

Portal kartu yang mudah disetujui mengingatkan Anda bahwa total tagihan kartu tidak boleh melebihi 30% dari yang Anda peroleh. 

Pengumuman

Dari situ, seseorang bisa memasuki jebakan finansial.

Di sisi lain, kartu terus menjadi bentuk pembayaran teraman di luar negeri dan di dalam negeri, karena menghindari kemungkinan pencurian. 

Kartu poin – kenali kartu poin Jepang

Apakah layak menggunakan kartu kredit di Jepang?

Alasan utama menggunakan kartu kredit di Jepang adalah keamanan. 

Pengumuman

Memiliki banyak uang saat berada di jalan dapat membuat Anda menjadi sasaran empuk pencuri dan orang jahat. 

Namun, kelemahan terbesar menggunakan kartu di luar negeri adalah yang terkenal IOF

Namun, sekarang harga pembelian dikonversi saat kartu digesek dan bukan saat faktur ditutup, pengguna tidak terlalu terpengaruh oleh fluktuasi mata uang. 

Ini memungkinkan Anda untuk memiliki kontrol yang lebih besar atas berapa banyak yang sebenarnya Anda belanjakan untuk kartu tersebut dan menghitung untuk mengetahui apakah layak menggunakan metode pembayaran ini untuk pembelian tertentu atau tidak. 

Yang paling penting untuk diingat adalah tagihan selalu datang dan perlu dibayar. 

Seperti yang diingatkan dengan baik oleh portal kartu yang mudah disetujui, Anda tidak ingin menodai riwayat kredit berharga Anda dengan utang yang tidak dapat Anda bayar.

Bahkan jika Anda menggunakan kartu Anda untuk pembelian satu kali, Jepang adalah tujuan di mana Anda perlu mengambil uang tunai dalam jumlah yang wajar. 

Ini tidak berarti pergi ke jalan-jalan Tokyo dengan tas penuh uang.

Idealnya, jika Anda memiliki brankas di Hotel, tinggalkan sebagian besar uang di sana dan tinggalkan hanya apa yang Anda butuhkan untuk hari itu.

- kartu kredit di jepang: apakah diperbolehkan? Manfaat dan Tips
Kartu kredit di Jepang: Apakah diperbolehkan? Manfaat dan Tips

Nikmati perjalananmu

Sekarang setelah Anda mengetahui cara kerja pembayaran di Jepang, Anda dapat merencanakan perjalanan Anda dengan lebih tenang. 

Di Negeri Matahari Terbit, adat modern bertemu bahkan terkadang berbenturan dengan tradisi. 

Yen telah menjadi mata uang resmi Jepang selama lebih dari dua abad, yang membuat kekuatan budayanya sangat kuat. 

Mungkin inilah salah satu alasan mengapa begitu banyak tempat, mulai dari tempat wisata hingga bisnis, di Jepang, belum menyerah pada tren modern yang kebanyakan pembayaran dengan kartu. 

Tentu saja, ini tidak berarti bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu tidak menerima kartu sama sekali di wilayahnya.

Itu hanya berarti bahwa dua metode pembayaran hidup berdampingan dalam keseimbangan yang jauh lebih besar daripada di masyarakat lain, tidak hanya Barat tetapi juga Timur.

NS Cina, misalnya, jarang menggunakan kartu lagi. 

Sebagian besar pembayaran raksasa Asia dilakukan melalui kode QR dan dompet elektronik melalui ponsel. 

Jepang tetap dengan tradisinya bahkan dalam penggunaan uang. 

Ini adalah aspek lain untuk dinikmati dalam perjalanan Anda ke sisi lain dunia.

Perjalanan yang menyenangkan!