Izanagi dan Izanami – Dewa Pencipta Jepang

Kisah para dewa Izanagi dan Izanami, dengan Izanagi berarti 'Yang diundang' dan Izanami 'Yang mengundang', adalah kisah-kisah yang diceritakan oleh buku-buku Nihongi dan Kojiki yang dibuat pada abad ke-8 sekitar tahun 710-an 720, kedua buku ini berisi cerita dari legenda mitologi dan juga catatan peristiwa sejarah dari abad ke-8. Pada dasarnya, mitologi Jepang menjelaskan penciptaan dunia, bagaimana para dewa muncul dan asal usul kaisar Jepang.

Munculnya Izanagi dan Izanami

Setelah penciptaan langit dan bumi, para dewa yang lebih tinggi harus bergabung dalam pertemuan untuk berdebat dan memutuskan seperti apa nasib bumi, begitulah para dewa yang unggul sampai pada kesimpulan untuk menghasilkan kehadiran dua makhluk ilahi dan mereka memanggil mereka Izanagi dan Izanami, dua dewa ini akan mewakili bumi dan langit. Para dewa yang lebih tinggi memberi mereka tombak yang disebut Aminonuhoko dan mengusulkan kepada mereka untuk membuat rumah mereka sendiri.

Pengumuman

Izanagi dan Izanami pergi ke jembatan langit terapung dan mengayunkan tombak langit (amenonuhoko) di laut. Setelah mereka mengeluarkan tombak dari air, tetesan yang jatuh di lautan membentuk sebuah pulau yang disebut "Onogoro-Shima". Di pulau ini mereka saling jatuh cinta dan memutuskan untuk menikah dan memiliki anak. Jadi mereka membuat upacara pernikahan dan juga membuat tiang suci yang mereka putar ke arah yang berbeda, dengan Izanagi ke kanan dan Izanami ke kiri.

Setelah menikah, pasangan itu memiliki dua anak, Hiruko dan Awashima. Keduanya terlahir tidak sempurna dan ditempatkan di perahu yang terbawa arus Onogoro-Shima. Pasangan itu memutuskan untuk meminta penjelasan kepada dewa yang lebih tinggi dan mereka mengatakan bahwa inisiatif untuk hubungan seksual harus datang dari Izanagi dan bukan dari Izanami.

Pengumuman

Izanagi dan Izanami

Kematian Izanami dan dunia bawah

Jadi Izanagi dan Izanami mengikuti petunjuk ini dari dewa yang lebih tinggi dan lahir banyak dewa yang beberapa di antaranya sangat populer saat ini, dia juga melahirkan pulau-pulau yang membentuk Jepang. Dewa api Kagutsuchi, adalah anak terakhir yang lahir, sebagai segera setelah kelahiran Kagutsuchi, dia akhirnya membakar Izanami yang akhirnya sekarat. Tetapi bahkan mati, tubuh Izanami terus menghasilkan puluhan dewa.

Dengan kemarahan dan kebencian yang besar terhadap putranya, Izanagi memenggal Kagutsuchi dengan pedang. Saat mengangkat pedang, tetesan darah dewa api yang mengalir dari pedang menghasilkan delapan dewa dan dari mayat muncul delapan dewa gunung.

Izanagi yang menderita kemudian pergi ke Yomi (neraka) untuk mencoba menghidupkan kembali Izanami. Tidak butuh waktu lama baginya untuk menemukannya di sana, dia berada di pintu neraka. Izanami menuntut agar Izanagi tetap menunggu cukup jauh agar dia tidak bisa melihatnya dalam kegelapan. Izanami memberi tahu Izanagi bahwa sudah terlambat karena dia sudah memakan makanan Yomi. Izanagi terguncang oleh berita setuju untuk kembali ke dunia luar. Sebagai tindakan perpisahan, dia meminta untuk membiarkannya tidur di pintu masuk dunia bawah di sebelahnya. Dan Izanami sedang tidur nyenyak tapi Izanagi tidak bisa tidur karena dia akan hidup tanpa ditemani istri tercintanya.

Pengumuman

Izanagi memutuskan untuk melihat wajah istrinya untuk terakhir kalinya sebelum kembali ke dunia luar. Jadi saat dia tidur, dia mengambil seutas sumpit yang memegang rambut Izanami dan membakarnya untuk dijadikan obor dan obor menerangi seluruh tempat. Izanagi kagum dan jijik melihat istrinya Izanami membusuk dan penuh dengan cacing, ular dan makhluk iblis lainnya berkeliaran di tubuhnya.

Izanagi dan Izanami

kemarahan Izanami

Izanami sangat marah pada kelancangan suaminya. Dia mengirim dewa guntur, wanita mengerikan dan seluruh pasukan tentara Yomi untuk melenyapkannya. Setelah berhasil melarikan diri dari semua makhluk iblis ini, Izanagi menutup lorong yang menghubungkan dunia bawah ke dunia atas dengan batu besar dan kemudian Izanami di sisi lain batu itu berbicara dengan Izanagi dan keduanya mengakhiri pernikahan mereka. Izanami menjanjikan Izanagi bahwa dia akan membunuh seribu orang dalam satu malam. Jadi Izanagi mengklaim bahwa dia akan membesarkan 1.500 orang. Dan sejak saat itu Izanami akan mewakili kematian, karena kebanggaan dan penderitaannya.

Pengumuman

Setelah kejadian ini Izanagi pergi untuk menyucikan dirinya di laut, karena dia merasa sedikit tidak terhormat. Selama proses ini beberapa dewa jahat dihasilkan dengan kotoran dan kotoran dari tubuhnya. Saat membasuh wajahnya, dewa-dewa terpenting muncul, seperti: Amaterasu (dewi matahari) yang lahir dari mata kirinya, Tsukuyomi (dewa bulan) dari mata kanannya dan dari hidungnya muncul Susanoo (dewa lautan). ) dan badai).

Ada puluhan kisah dewa yang muncul dari Izanami dan Izanagi dan kisah-kisah ini sangat fantastis. Legenda mitologi Jepang sangat bagus dan ada referensinya di mana-mana, baik di anime, game, dan lainnya. Kami berharap bahwa artikel ini telah berfungsi sebagai sumber pengetahuan tentang masalah ini.

Kami juga merekomendasikan membaca: 

Pengumuman