Bunraku – Teater Boneka Jepang

Dalang Bunraku seperti dewa yang menjelma. – JeanLouis Barrault (melalui Jaq Latine @AODCNews)

Turunan Bunrazuka dan juga dikenal sebagai Ningyo jōruri (人形浄瑠璃), bunraku tidak lebih dari semacam teater dengan a akar budaya yang kuat. Daya tariknya terdiri dari pertunjukan teater boneka yang dimanipulasi oleh tiga dalang, sehingga membuat bunraku satu-satunya jenis teater boneka yang menggunakan tiga dalang untuk membawakan satu boneka. 

Pengumuman

Bunraku hidup pada masa terbaiknya di abad ke-17, melalui bakat Chikamatsu dan Takemoto Gidayu (1651-1714). Chikamatsu-lah yang membawa perasaan manusia ke atmosfer bunraku (kebanyakan gairah dan kemudian bunuh diri demi cinta, dianggap sebagai Sheakspeare Jepang) dan juga pertanyaan tentang nilai moral dan etika; sedangkan Gidayu menciptakan istilah Tayu, yang merupakan sebutan bagi mereka yang memimpin bentuk naratif dalam teater.

Pada saat itu, wayang dioperasikan oleh satu manipulator. Segera setelah itu, wayang dengan tiga manipulator muncul pada pertengahan abad ke-18, memberikan mobilitas dan penekanan yang lebih besar pada karakter utama dari setiap atraksi teater. (Fragmen diadaptasi dari Wiki.)

Indeks Konten Lihat Ringkasan

Peran masing-masing dalang

Fungsi masing-masing dalang dibedakan berdasarkan kuantitasnya, sehingga ketiga fungsi tersebut adalah:

Dalang utama (Omo-zukai):  Dia memasukkan tangan kirinya ke dalam lubang pinggul dan memegang batang leher di antara ibu jari dan telunjuknya, sehingga menopang boneka itu. Kemudian, gunakan sisa 3 jari tangan untuk memanipulasi kabel yang menggerakkan mata, mulut, dan alis.

Tangan kanan Anda digunakan untuk menggerakkan lengan kanan boneka. Fungsinya untuk menggerakkan kepala, menopang berat boneka dan menggerakkan lengan kanan. Biasanya hadir dengan wajah terbuka, memakai sepatu hak tinggi (ghetto) dan sarung tangan putih.

Hidarizukai
Pengumuman

Dalang sekunder (Hidari-zukai): fungsinya untuk menggerakkan tangan kiri boneka mengamati arah kepala dan lengan lainnya, dipandu oleh omo-zukai. Dia memakai sarung tangan hitam, menutupi wajahnya dan memakai sandal jerami (zori).

Dalang Tersier (Ashi-zukai): itulah yang menggerakkan kaki boneka. Ada aturannya: boneka perempuan tidak memiliki kaki, jadi terserah pawang untuk menciptakan ilusi gerakan kaki dan kaki, menggunakan ujung kimono mereka. Juga memakai sandal jerami. Ini adalah yang paling melelahkan karena dalang perlu ditutupi sambil bersandar tanpa penonton melihatnya setiap saat.

Koordinasi masing-masing karakter sangat bergantung pada keselarasan sempurna dari ketiga dalang. Bertindak dengan cara ini adalah teknik yang berasal dari latihan dan pelatihan bertahun-tahun, meskipun, valendHAI untuk menekankan bahwa tidak ada sekolah, per se, yang mengindoktrinasi teknik-teknik ini. Di bunraku Anda belajar dengan mengamati dan meniru.

Pengumuman

Struktur boneka

Dengan ukuran setengah dari rata-rata orang dewasa, berat boneka dikurangi menjadi 10 hingga 15 kilogram. Namun, ada boneka khusus yang beratnya mencapai 20 kilogram; misalnya wayang “Pelacur Mewah (Keisei)” dan wayang prajurit, keduanya lebih berat karena perhiasannya yang khas.

Ada juga perbedaan dalam bahan yang digunakan dalam setiap wayang, sesuai dengan penyempurnaan yang diperlukan untuk beberapa karakter yang bersangkutan. Perlu diingat bahwa karakter pria memiliki gerakan mulut dan alis, sedangkan karakter wanita memiliki kelopak mata dan pengait sehingga memungkinkan untuk mengikat lengan baju. kimono dalam situasi kesedihan atau kesedihan.

Shimesinbunraku

Iringan suara

Sebuah pertunjukan juga menampilkan partisipasi Tayu: yang melafalkan Joruri, yang merupakan bentuk puisi yang mirip dengan drama epik, dan musisi dari Shamisen yang, dengan instrumen, menyediakan iringan musik untuk pembacaan dan manipulasi boneka.

Pengumuman

Secara sederhana dapat dikatakan bahwa jenis cerita yang dinarasikan oleh Tayu adalah puisi epik yang ditulis secara dramatis dan Shamisen mengikuti narasi tersebut menciptakan suasana musik bagi para wayang untuk bertindak sesuai melodi yang menghasilkan efek gabungan, mirip dengan pertunjukan opera.

Dapat kami tekankan: Joruri bukan hanya sebuah lagu dengan melodi dan ritme karena ia menjelaskan melalui musik, jalannya pertunjukan. Dalam tugas ini, Tayu menggunakan nada suara yang berbeda untuk membedakan peran laki-laki dan perempuan atau untuk menunjukkan emosi. Penafsiran Joruri-lah yang membedakan penyajian potongan-potongan itu.

Bunraku hari ini?

Pada akhir zaman keemasan, dari pertengahan abad kedelapan belas dan seterusnya, bunraku menurun ketika teknik Barat diperkenalkan ke dunia seni.