Brasil atau Jepang? Dimana untuk melarikan diri?

Ada 2 kelompok orang yang membahas masalah ini, ada sebagian besar yang mengeluh terus-menerus tentang Brasil, dan sebagian lagi tidak puas bekerja di Jepang atau bagaimana negara itu bekerja. Tentu saja Jepang unggul dalam ribuan hal, seperti teknologi dan ekonomi, sementara Brasil memiliki reputasi besar dalam hal korupsi dan kekerasan, tetapi itu bukan alasan untuk mengatakan bahwa yang satu lebih baik dari yang lain.

Dalam artikel ini saya tidak ingin memihak salah satu negara, kita akan melihat poin-poin yang tidak menguntungkan masing-masing negara untuk menunjukkan bahwa saat ini tidak ada jalan keluar dari kesulitan yang kita harapkan di masa depan. mengerikan. Ini hanya tergantung pada keputusan pribadi di mana yang terbaik.

Keamanan

Jepang adalah salah satu negara dengan tingkat kejahatan dan kekerasan terendah di dunia, dengan hanya 3 kematian akibat senjata api per tahun, dan dengan tingkat perampokan yang sangat rendah. Ini adalah pilihan tepat bagi mereka yang ingin berjalan-jalan dengan ponsel mahal dan keluar rumah tanpa takut tertembak. Sementara di sisi lain kita memiliki Brazil, negara yang memiliki lebih dari 5 kematian dengan senjata api per jam, dan memiliki tingkat pencurian, kekerasan, dan kecelakaan lalu lintas yang tinggi yang disebabkan oleh kecerobohan pengemudi.

Pengumuman

Tapi apakah kita benar-benar aman di Jepang? Sebuah negara yang penuh dengan gempa bumi, gunung berapi, angin topan yang dapat menyebabkan tsunami dan angin topan? Belum lagi radiasi yang menyebar berkat pembangkit listrik Fukushima.

Kita seharusnya tidak melakukan seperti beberapa orang Brasil dan menggeneralisasi. Banyak orang Brasil yang tidak memahami Jepang berpikir bahwa ada gempa bumi yang membuka tanah dan membunuh orang setiap hari. (kkkk) Dalam 10 tahun terakhir kami hanya mengalami 1 gempa bumi yang fatal, dan penyebab kematiannya adalah tsunami yang menewaskan lebih dari 30.000 orang.

Satu-satunya masalah adalah kita tidak tahu hari esok, dan apa pun bisa terjadi, seperti: gunung meletus dan tsunami datang. Jadi tipnya adalah, jauhi laut. Di sisi lain, Jepang cukup siap menghadapi bencana alam, dan jika terjadi gempa di Brasil, tidak ada yang tersisa. Terjemahan: Gempa bumi adalah masalah kecil di Jepang, tetapi karena kita tidak tahu besok, hal yang tidak diketahui bisa datang.

Pekerjaan dan pendidikan

pendidikan dari Brazil itu mengerikan, baik di sekolah maupun di masyarakat. Anda harus beradaptasi dan tinggal di tempat di mana sumpah serapah dan bahasa gaul dengan konotasi seksual adalah normal dan legal, dan berhati-hatilah, karena tidak ada yang mengikuti hukum apa pun, baik dalam lalu lintas maupun dalam menjaga kota Anda teratur dan bersih. Belum lagi orang-orang yang tidak mudah marah, di mana mereka menjadi gugup dan menyebabkan masalah satu sama lain.

Pengumuman

Sekarang tentang Pekerjaan? Ada ribuan hari libur, Anda dapat bekerja dengan lambat, tetapi Anda harus puas dengan gaji rendah dan biaya tinggi. Belum lagi tingkat pengangguran yang sangat besar yang ada di negara ini. Ketimpangan lebih besar, karena di Brasil semua orang untuk dirinya sendiri. Beberapa bekerja untuk mendapatkan sedikit pekerjaan, yang lain tidak bekerja dan menghasilkan banyak uang.

Pendidikan di Jepang? Itu sangat besar sehingga Anda bahkan bisa takut, orang Jepang sangat sopan, mereka berbicara tentang orang lain. Tentu saja, seperti negara mana pun, akan ada kasus prasangka. Ini bahkan terjadi di antara orang Jepang sendiri, karena berbagai hierarki sosial dan ekonomi. Masalah lain di sekolah Jepang adalah menggertak (Ijime) yang terjadi di antara orang Jepang, dan itu bisa terjadi lebih lagi jika Anda adalah orang asing.

Sekarang tentang Bekerja di Jepang? Di Jepang tidak ada kekurangan pekerjaan. tetapi jika Anda tidak memiliki gelar atau pengetahuan dalam bahasa, yang paling dapat Anda lakukan adalah bekerja di pabrik setidaknya 10 jam sehari. Meskipun gajinya tinggi, bersiaplah untuk melakukan hal yang sama setiap hari dan memiliki sedikit waktu untuk menikmati hidup.

Pengumuman

kehidupan sosial dan waktu luang

Banyak orang berpikir bahwa orang Jepang tidak bersenang-senang. Siapa pun yang mempelajari Jepang tahu bahwa ada banyak cara untuk menikmati hidup di Jepang, ada banyak sekali hal yang dapat dilakukan, dijelajahi, dan dilihat. Namun, waktu luang tidak selalu merupakan kebahagiaan, orang Jepang menderita dengan kehidupan sosial mereka karena rasa malu, kurangnya waktu dan masalah lainnya.

Mereka bahkan memiliki masalah sosial di antara mereka sendiri, dan mereka akan memiliki lebih banyak lagi dengan orang asing. Tapi jangan berpikir sulit untuk memiliki kehidupan sosial di Jepang, jika Anda berusaha, memiliki pengetahuan bahasa, mengejarnya, Anda akan memiliki persahabatan sejati yang hebat. Dan tentang liburan, jika Anda punya uang, Anda tidak akan pernah bosan di Jepang, tetapi bersiaplah untuk mengikuti aturan, dan memiliki gaya hidup yang berbeda dari orang Brasil.

Brasil terkenal dengan kebebasannya yang luar biasa, dan juga memiliki berbagai macam rekreasi dan hiburan, banyak yang lebih menyukai cara orang Brasil bersenang-senang, tetapi ini membawa kerusakan sosial dan mental. Orang-orang yang berlebihan akhirnya merugikan orang lain dan bahkan diri mereka sendiri dalam arti fisik atau psikologis.

Sekarang kehidupan sosial di antara orang Brasil luar biasa, mereka memiliki hubungan dan persahabatan yang hebat, banyak konversi, mereka memiliki cara berbeda untuk mengekspresikan diri, yang menarik orang asing dari seluruh dunia untuk mengenal cara Brasil ini. tapi perlahan-lahan memburuk, dan menjadi fatal. Semakin sulit untuk mempercayai orang, atau bercanda, karena beberapa orang menganggapnya serius dan melakukan hal-hal buruk untuk itu. Selamat Pagi yang kami dengar dari orang-orang di jalan sudah berakhir.

Pengumuman

poin lainnya

Tentu saja kami tidak membahas poin-poin penting seperti lingkungan. Jepang, meskipun kecil, tidak hanya memiliki bangunan seperti yang dipikirkan orang, tetapi Brasil penuh dengan ruang dengan perkebunan dan pepohonan yang menghadirkan makanan unik dan iklim tropis untuk semua orang. Di Brazil kamu bisa makan buah sampai sakit, sedangkan di Jepang kamu harus keluar uang sedikit.

Selain itu, titik fatal adalah kebijakan Brasil, yang bertanggung jawab utama untuk menenggelamkan Brasil dan budayanya. Sudah terlambat untuk mengatakan bahwa Brasil akan berubah, seperti halnya kita tidak dapat mengatakan bahwa Jepang atau negara lain mana pun di dunia akan membaik, trennya semakin memburuk, karena umat manusia mengabaikan masalah kecil yang menjadi penyebab segalanya.

Kesimpulan

Tidak ada satu negara yang lebih baik atau lebih buruk dari yang lain, ada sudut pandang. Sebanyak saya mencintai Jepang dan budayanya, dan sebanyak saya membenci gaya hidup yang dipimpin orang Brasil (Gaul, kata-kata kotor, sikap dan pendidikan), saya berniat untuk tinggal dekat dengan keluarga dan saya tidak berniat untuk bunuh diri bekerja di pabrik di Jepang Tentu saja, jika ada kesempatan, saya akan buru-buru tinggal di Jepang atau negara lain yang saya suka seperti Kanada atau di Eropa.

Yang penting jangan khawatir tentang itu, setiap negara memiliki masalah, dan kondisi tanah dan manusia, betapapun Anda ingin mengabaikannya. Ini akan menjadi lebih buruk dan lebih buruk. Belum lagi hal-hal yang tidak terduga datang kepada semua orang, jangan sampai memimpikan hal-hal yang bisa berubah drastis. Karena itu, jangan mengeluh tentang negara mana pun atau terus mengatakan bahwa yang satu lebih baik dari yang lain. Tentu saja, Anda dapat mencintai suatu negara dan memujinya, seperti halnya Jepang.

Apakah itu kamu? Di mana Anda lebih suka berada? Pastikan untuk memberikan komentar Anda, dan bagikan artikel ini dan situs web kami dengan teman-teman. Dan seperti milik kita Halaman di Facebook untuk tetap di atas artikel yang akan datang.