Pajak Sayonara – Sekarang Anda harus membayar untuk meninggalkan Jepang

Turis mungkin dipaksa untuk membayar "Pajak Sayonara" ketika mereka meninggalkan Jepang.

Pajak baru memiliki tujuan. Mengumpulkan uang untuk Badan Pariwisata Jepang untuk memperkuat kampanye hubungan masyarakat luar negeri dan memperluas layanan multibahasa di Jepang. Pajak keluar akan menjadi proposal di atas meja untuk membantu pemerintah mencapai tujuannya menarik 40 juta turis asing hingga 2020.

Pajak Sayonara - sekarang Anda harus membayar untuk meninggalkan Jepang

Pada tahun 2016, Jepang melihat jumlah kedatangan asing melampaui 24 juta, meningkat 201TP1Q year-on-year. Tapi itu terbukti menjadi tantangan besar untuk mencapai target 2020.

Pengumuman

Badan tersebut berpendapat bahwa mereka perlu meningkatkan profil global Jepang untuk menarik lebih banyak pengunjung. Oleh karena itu, pajak yang diusulkan akan menyediakan dana untuk memungkinkan ini. Jelas, jenis pajak ini tentu akan mengundang kritik dari wisatawan dan industri penerbangan.

Bagaimana “Pajak Sayonara” ini dikenakan?

Pajak akan dikenakan untuk orang Jepang dan orang asing. Siapa pun yang meninggalkan Jepang, tetapi pajak keberangkatan mungkin hanya dikenakan untuk pengunjung asing, karena jumlahnya meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Sebaliknya, jumlah pelancong Jepang ke luar negeri mengalami stagnasi karena serangan teroris di Eropa dan di tempat lain. Belum lagi devaluasi yen, yang tidak membantu.

Badan Pariwisata Jepang mengatakan bahwa berbagai langkah harus diterapkan untuk mencapai target 2020. Ini termasuk mengadakan lebih banyak acara PR di luar negeri dan menawarkan layanan dalam berbagai bahasa di Jepang.

Pengumuman

Pajak Sayonara - sekarang Anda harus membayar untuk meninggalkan Jepang

Permintaan anggaran terkait pariwisata awal untuk tahun fiskal 2018 adalah 24,7 miliar yen. Meningkat 17% dibandingkan tahun 2017.

Misalkan orang asing dan orang Jepang masing-masing dikenai pajak 1.000 yen ketika mereka meninggalkan Jepang, yang pada akhirnya akan membawa sekitar 40 miliar yen ke kas negara. Pada 2016, sekitar 17 juta orang Jepang meninggalkan negara itu.

Pengumuman

Tetapi bandara-bandara besar Jepang sudah memungut pajak antara 1.000 yen dan 3.000 yen per penumpang untuk penerbangan internasional.

Selain itu, selain penerimaan negatif yang diharapkan dari industri terkait pariwisata, para skeptis mengatakan tidak ada jaminan bahwa kampanye hubungan masyarakat luar negeri yang diperluas dan layanan multibahasa akan memastikan peningkatan tajam turis asing ke Jepang.

Dan Anda, pembaca yang budiman? Bagaimana menurutmu? Haruskah Jepang membebankan biaya kepada turis yang meninggalkan Jepang? Tinggalkan pendapat Anda di komentar.

Pengumuman