Apakah ada daerah kumuh di Korea Selatan?

[IKLAN] Iklan

Banyak yang tidak percaya bahwa ada daerah kumuh di Korea Selatan, ini biasanya karena yang paling sering Anda lihat di drama, film, atau laporan adalah orang-orang yang anggun dan anggun yang sering mengunjungi tempat-tempat paling mahal. Banyak yang hanya mengetahui sisi positif dari Korea Selatan, seperti fakta bahwa Korea adalah salah satu negara paling maju di dunia.

Setelah Perang Korea, Korea Selatan sangat membutuhkan. Selama tahun 1950-an hingga awal 1960-an, Korea adalah salah satu negara yang paling miskin. Terlepas dari semua situasi ini, Korea telah berkembang dengan baik, tanpa diragukan lagi salah satu negara paling maju, dengan kekayaan dan demokrasinya.

Tapi ada daerah kumuh di Korea Selatan dan kemiskinan adalah kenyataan. Di bawah ini Anda bisa melihat sedikit sejarah dua Kumuh di Korea Selatan, Desa Guryong dan Desa Budaya Gamcheon. Kami juga merekomendasikan membaca artikel kami di daerah kumuh di Jepang.

Desa Guryong

Dikenal sebagai perkampungan kumuh terakhir yang tersisa di Gangnam, distrik terkaya di Seoul, Desa Guryong adalah wilayah ilegal. Pada tahun 1988, banyak orang terpaksa meninggalkan rumah mereka sebagai persiapan untuk permainan Olimpik.

Lebih dari 2.500 orang tinggal di sana, dalam situasi yang tidak menguntungkan, di tempat penampungan sementara, gubuk-gubuk yang runtuh ditumpuk di atas satu sama lain. Rumah-rumah dibangun dengan kayu lapis, logam, dan karton.

Ironi dari semua ini adalah bahwa tepat di sebelah jenis perumahan ini Anda dapat melihat real estat paling mahal di Seoul, salah satu lingkungan terkaya dan terbaik di Korea. Sementara tetangga kaya menjalani kehidupan mewah dalam kekayaan, orang-orang di Guryong bahkan hidup tanpa dasar-dasar bertahan hidup dan bahkan harus berbagi satu sama lain. Toilet digali ke dalam tanah. Orang-orang hidup dalam bahaya dengan saluran pembuangan terbuka. Saat Gangnam membumbung lebih tinggi dan lebih tinggi, rencana pembangunan kembali daerah kumuh di sekitarnya telah terhenti selama bertahun-tahun.

- daerah kumuh di korea selatan
Apakah ada daerah kumuh di korea selatan?

Warga Desa Guryong juga harus menghadapi satu kekhawatiran lagi, bahaya kebakaran serius yang biasa terjadi karena kualitas listrik yang buruk dan juga ketergantungan pada bahan bakar padat. Dan karena rumah-rumahnya sangat berdekatan, risikonya jauh lebih tinggi.

Bagaimana dengan para lansia yang tinggal di sana? Nah sebagian besar orang tua yang tinggal di desa hidup tanpa bantuan negara. Di Guryong itu biasa dilihat senior mengumpulkan kertas dan kardus untuk didaur ulang, dan memulung sampah dan mereka hidup dari itu. Hal ini cukup mengejutkan mengingat beberapa dari para senior ini memiliki kehidupan yang nyaman selama karir mereka, namun sayangnya berakhir dalam situasi yang memburuk. Hal ini diyakini terjadi karena pemerintah korea selatan lambat, buktinya hanya sepertiga pensiunan yang memiliki pensiun dengan pembayaran yang relatif tidak signifikan, menurut beberapa analis.

Penduduk berjuang untuk membangun kembali desa dan memukimkan kembali penduduk, tetapi pemerintah tidak banyak membantu dan bahkan menentangnya, meninggalkan mereka. Meski begitu, warga tetap melanjutkan perjuangannya sehari-hari dan tidak putus asa untuk membuat komunitas yang melayani semua orang, di sana semua orang membantu untuk membayar layanan publik, seperti listrik dan air.

- daerah kumuh di korea selatan
Kumuh di Korea Selatan

Desa Budaya Favela Gamcheon

Gamcheon yang terletak di Busan adalah komunitas dengan gugusan rumah di atas gunung. Pemerintah menyerahkan daerah itu kepada orang-orang untuk ditinggali setelah perang, karena banyak yang tertinggal dalam kemiskinan dan tidak punya tempat tinggal.

Seiring waktu, tempat ini direvitalisasi, seniman berkumpul untuk mengecat rumah dan menyebarkan karya seni mereka ke jalan-jalan, menjadikan tempat itu sebagai tujuan wisata. Gamcheon menarik perhatian wisatawan dengan rumah-rumahnya yang berwarna-warni, lorong-lorong labirinnya dan jalan-jalannya dengan banyak lukisan dan patung, dengan kata lain, kota ini telah menjadi kaya akan seni jalanan.

Salah satu tempat yang banyak dikunjungi adalah patung pangeran kecil yang mengagumi kota bersama teman rubahnya, di sana orang-orang berbaris untuk berfoto dengan patung itu. Mereka yang mengunjungi desa juga menerima peta dan mendapatkan stempel setelah mengunjungi beberapa tempat tertentu, ada banyak toko di sana, jalanan beraspal dan ada struktur komersial yang bagus.

- apakah ada daerah kumuh di korea selatan?

Perlu dicatat bahwa banyak orang tua menghabiskan masa mudanya ketika Korea sangat miskin dan tidak ada sistem sosial, sehingga pada waktu itu mereka dapat bekerja keras tetapi tidak dapat menabung dan sekarang dengan usia tua mereka tidak dapat lagi bekerja dan tidak mendapatkan banyak manfaat dari sistem kesehatan.bantuan sosial. Bahkan jika mereka bekerja keras, sebulan mereka akan mendapatkan sekitar 200 dolar adalah sewa di Korea Selatan dan sekitar 300 dolar sebulan, tidak termasuk biaya makan.

Lebih dari 40% warga Korea Selatan berusia 65 tahun ke atas hidup dalam kemiskinan. Rincian lainnya adalah bahwa kemiskinan juga mempengaruhi sedikit generasi muda, sebagian besar siswa di Korea mulai mendapatkan uang ketika mereka lulus dari universitas, sekitar 80% siswa pergi ke universitas, dan dalam kasus anak laki-laki Korea mereka masih harus menghabiskan dua tahun. di tentara dan biasanya menghabiskan satu tahun lagi untuk bersiap-siap untuk pekerjaan itu, sehingga menunjukkan mereka mulai mendapatkan uang sangat terlambat, sekitar 28-an atau 30-an.

Kami melihat realitas Korea dan dua daerah kumuhnya, keduanya muncul pada saat yang sulit dalam sejarah Korea Selatan.

Bagikan Artikel Ini: