7 mitos dan stereotip umum tentang budaya Jepang

Semua negara akhirnya menjadi korban mitos dan stereotip. Pada artikel ini, kita akan menghilangkan prasangka 10 mitos dan stereotip tentang Jepang dan budayanya.

Perlu diingat pentingnya meneliti subjek tertentu sebelum meletakkan ide di kepala Anda. Sayangnya, sebagian besar mitos dan stereotip ini dipicu oleh kurangnya informasi, kebingungan, dan berita palsu.

Mitos 1 - Wanita penurut

Terkadang film Jepang memberikan gambaran yang salah tentang wanita. Banyak orang percaya bahwa wanita Jepang tunduk dan melakukan apa pun yang kita inginkan, seperti minum bir, menggosok punggung saat mandi, atau selalu tersenyum.

Ini adalah pandangan usang tentang geisha dan resepsionis, di mana mereka harus tunduk kepada pelanggan. Tentu saja, banyak wanita yang rendah hati dan baik di mana pun di dunia ini, tetapi di Jepang ada banyak wanita yang stres dan menjadi bos di sekitar suaminya. Ini sebenarnya bagian dari budaya Jepang untuk wanita mengurus uang keluarga. 

7 mitos dan stereotip umum tentang budaya Jepang

Mitos 2 – Jepang itu aneh

Tidak ada cara untuk tidak setuju dengan mitos ini, definisi aneh tergantung pada orangnya. Tetapi banyak yang percaya bahwa Jepang itu aneh berkat beberapa acara TV Aneh, beberapa akhirnya percaya bahwa seluruh Jepang seperti itu.

Tapi video aneh yang ditonton orang ini adalah acara komedi dan komedi, di mana tujuannya adalah untuk menjadi aneh. Jepang adalah negara kapitalis dan millenial, hal ini membuat Jepang akhirnya menciptakan banyak hal berbeda yang tidak terbayangkan dalam budaya kita.

7 mitos dan stereotip umum tentang budaya Jepang

Mitos 3 - Jepang memakai masker karena polusi

Jepang memakai topeng karena berbagai alasan, dan polusi bukan salah satunya! Orang Jepang memakai masker karena flu, untuk menghindari penularan kuman ke orang lain.

Terkadang ada yang memakai masker pada waktu tertentu karena kafunsho (alergi serbuk sari). Masker juga dipakai karena dianggap tidak sopan untuk batuk dan bersin di tempat umum.

7 mitos dan stereotip umum tentang budaya Jepang

Mitos 4 - Orang Jepang bekerja terlalu keras

Di Jepang ada beberapa kasus kematian akibat kerja berlebihan. Jepang juga terkenal banyak bekerja lembur, tapi bukan berarti itu saja Jepang bekerja terlalu banyak.

Kenyataannya orang Jepang semakin malas. Jumlah orang yang bekerja berlebihan di Jepang jauh lebih kecil dari yang dibayangkan orang.

7 mitos dan stereotip umum tentang budaya Jepang

Mitos 5 - Semua orang menonton anime, cosplay di mana-mana

Meskipun orang-orang biasa dari segala usia menonton anime, Otaku adalah minoritas di Jepang. Anime di Jepang adalah acara TV sederhana, di Jepang ada orang yang telah menonton satu atau 2 anime dalam waktu yang lama, karena mungkin ada orang yang menonton anime. seumur hidup belum pernah nonton anime

Cosplay tidak semudah yang Anda bayangkan. saya lulus seminggu di Akihabara dan saya tidak menemukan cosplay selain Maid and Idol.

7 mitos dan stereotip umum tentang budaya Jepang

Mitos 6 - Jepang serba teknologi

Jepang menggunakan teknologinya untuk membuat hidup orang lebih mudah, tetapi itu tidak berarti bahwa seluruh negara adalah teknologi. Tidak ada robot yang melayani setiap toko, tidak semuanya otomatis.

Pada kenyataannya ada lebih banyak daerah pedesaan tanpa teknologi daripada layar sentuh di jalanan seperti yang dibayangkan beberapa orang. Orang Jepang tidak terlalu peduli dengan teknologi, sehingga mereka menggunakan buka dan tutup ponsel.

April dulu

Mitos 7 – Orang Jepang sangat sopan

Ada ide bahwa semua orang jepang berpendidikan, hidup membungkuk, tersenyum dan rela melakukan apa saja untuk menyenangkan orang lain. Tapi, ini sebagian besar mitos. Kenyataannya, penghormatan dan pendidikan ini sering kali disebabkan oleh konstruksi sosial dan bukan keinginan diri sendiri.

Ini adalah budaya Jepang untuk menghormati orang lain, di Jepang Anda sopan atau Anda dicap sebagai idiot. Di Jepang, Anda dapat menemukan orang-orang bodoh dan berpendidikan rendah yang mengutuk dan tidak peduli dengan tetangga mereka.

Jika Anda tertarik untuk melihat generalisasi atau stereotip orang lain, baca artikel di bawah ini:

Bagikan Artikel Ini:


4 pemikiran pada “7 mitos e estereótipos comuns sobre a cultura japonesa”

  1. Mito 1 – As mulheres são submissas: Uma minoria
    Mito 2 – O Japão é estranho: Sim.
    Mito 3 – O Japão usa máscaras por causa da poluição: Não
    Mito 4 – Os japoneses trabalham demais: Sim
    Mito 5 – Todo mundo assiste anime, cosplay para todos os lados: Não
    Mito 6 – O Japão é todo tecnológico: Sim
    Mito 7 – Os japoneses são muito educados: A gigantesca maioria é

Tinggalkan komentar