Cryptocurrency: Ripple's Ripple and Fall di Jepang

Dalam dekade terakhir, dunia diperkenalkan dengan cryptocurrency, Bitcoin menjadi wajah utamanya. Investor melihat mata uang digital sebagai kemungkinan untuk mendapat untung dari fluktuasi harga dan kekuatan yang mulai mereka ambil. Selain pasar investasi, cryptocurrency juga membawa inovasi teknologi dengan tujuan membuat pertukaran mata uang semakin aman dan cepat. 

Jepang adalah salah satu negara yang sangat ditaklukkan oleh mata uang digital dan teknologi modernnya. Meskipun Bitcoin adalah mata uang paling populer, cryptocurrency lain, yang disebut Ripple, juga memainkan peran penting dalam kancah keuangan Jepang. Namun, itu dipengaruhi oleh ketidakstabilan yang dapat diderita cryptocurrency.

Cryptocurrency: naik turunnya riak di Jepang

Pahami apa itu Ripple

Antes de compreender o que aconteceu com o Ripple no Japão, é importante saber as características dessa moeda. O Ripple (XRP) é um protocolo de pagamentos desenvolvido em 2012 pela empresa OpenCoin. Enquanto o Bitcoin e as outras criptomoedas têm o objetivo de serem moedas descentralizadas, independentes de qualquer banco ou governo, o Ripple veio com uma proposta um pouco diferente. Para explorar isso, precisamos entender como funcionam as criptomoedas.

Dari blockchain, sebuah teknologi modern yang bertujuan untuk mengamankan dan mempercepat transaksi keuangan melalui jaringan komputer yang saling terhubung, transfer mata uang kripto terjadi. Validasi transaksi ini didasarkan pada konsensus di antara pengguna yang berpartisipasi dalam jaringan. Dengan demikian, tidak ada institusi yang lebih tinggi yang mengendalikan seluruh proses. 

Pengumuman

Perpisahan dengan institusi ini adalah salah satu inovasi utama yang ingin dibawa Bitcoin, untuk memberikan keamanan lebih bagi semua orang yang memperdagangkan mata uang. Idenya adalah bahwa memiliki koin digital akan lebih terjamin daripada memiliki koin tradisional, yang selalu rentan terhadap kondisi sosial dan politik. Di antara beberapa faktor utama, kita dapat menyebutkan fakta bahwa pemerintah atau bank dapat tiba-tiba bangkrut atau menahan uang dari warga karena alasan tertentu. 

Ripple, di sisi lain, adalah sistem pembayaran yang, bersama dengan teknologi cryptocurrency modern, berusaha untuk menggabungkan dirinya dengan tepat ke bank. Artinya, Ripple sendiri juga terdesentralisasi dan transaksinya terjadi dengan cara yang sama seperti yang dijelaskan di atas. Namun, pengembang Ripple menyampaikan tujuan memperkenalkan sistem ini ke lembaga perbankan, sehingga bank juga dapat memanfaatkan kelincahan transaksi dalam sistem ini dan beradaptasi dengan gelombang teknologi baru ini. 

Ripple memiliki cryptocurrency sendiri dengan nama yang sama, juga dikenal dengan singkatan XRP. Meskipun demikian, protokol pembayaran ini menerima transfer dan konversi mata uang apa pun – tradisional atau digital – baik Euro, Dolar, Bitcoin… Dengan ini, dari adopsi sistem Ripple oleh bank, cryptocurrency semakin memasuki sarana tradisional.

Pengumuman
Cryptocurrency: naik turunnya riak di Jepang

Perbedaan antara Ripple dan Bitcoin

XRP, atau Ripple, sekarang menjadi salah satu dari tiga mata uang digital teratas di pasar dunia, kedua setelah Bitcoin dan Ethereum. Protokol pembayaran yang disebutkan di sini inovatif, tetapi mata uangnya juga menampilkan dirinya sebagai kemungkinan investasi. Seperti Bitcoin, Ripple sekarang juga menjadi bagian dari portofolio banyak investor cryptocurrency. Tapi apa perbedaan antara Ripple dan Bitcoin?

Ada beberapa poin penting yang membedakan kedua mata uang digital ini. Seperti yang telah kami jelaskan, salah satu perbedaan utama adalah bahwa Ripple mengajukan proposal untuk menggabungkan teknologi cryptocurrency dengan lembaga perbankan, sedangkan asal bitcoin itu bertujuan sebaliknya. 

Selanjutnya, saat Bitcoin melalui proses penambangan, Ripple adalah mata uang yang dikeluarkan oleh OpenCoin sendiri, perusahaan yang menciptakannya. Dengan cara ini, transaksi mereka jauh lebih cepat daripada proses yang melibatkan Bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Dalam kasus Bitcoin, transaksi dapat memakan waktu hingga 10 menit untuk dilakukan di jaringan, karena bergantung pada waktu penambangan blok. Transfer di Ripple terjadi hampir seketika, dalam hitungan detik. 

Ini bahkan menjadi salah satu daya tarik utama bagi bank. Kita tahu bahwa untuk melakukan transfer bank ada penundaan tertentu. Ketika transfer antar bank yang berbeda, atau bahkan negara yang berbeda, kami membayar biaya tinggi dan prosesnya bahkan tidak dilakukan pada hari yang sama. Dengan mengadopsi sistem Ripple, idenya adalah agar bank dapat melakukan transaksi yang gesit di mana pun di dunia.

Pengumuman
Cryptocurrency: naik turunnya riak di Jepang

Riak di Jepang

Pasar Jepang telah menjadi salah satu pendukung terbesar Ripple dan teknologinya sejak awal. Beberapa bank telah menguji sistem mereka untuk transaksi internasional. Namun, untuk beberapa waktu sekarang, Ripple telah kehilangan tempatnya.

Penggemar Riak

"Tentara Ripple," demikian sebutan penggemar mata uang yang berkomitmen, memiliki banyak pendukung di Jepang. Untuk sementara waktu, Ripple adalah mata uang kripto terbesar berdasarkan volume perdagangan di negara tersebut.

Popularitas Bitcoin di seluruh dunia sangat bagus, tetapi di Jepang Ripple-lah yang menarik perhatian investor dan, terutama, bank. Solusi pembayaran Ripple memungkinkan transfer yang aman, cepat, dan transparan, begitu banyak bank dan perusahaan keuangan warga negara mulai bereksperimen dengan Ripple dalam transaksi mereka. 

Namun, setelah titik tertentu, Ripple mulai kehilangan popularitasnya di antara orang Jepang, yang, seperti seluruh dunia, mulai lebih memperhatikan Bitcoin.

Pengumuman

Sebagian besar ini disebabkan oleh devaluasi harga Ripple. Selama tahun 2019, nilai Ripple turun, sementara Bitcoin hampir dua kali lipat. Dalam pergerakan ini, kehadiran Ripple juga mulai berkurang dalam portofolio investor Jepang, yang sepertinya lebih memilih Investasi Bitcoin. Selain itu, penting juga untuk menyebutkan Ethereum dalam negosiasi di Jepang, yang merupakan salah satu cryptocurrency yang paling banyak diperdagangkan saat ini.

Cryptocurrency: naik turunnya riak di Jepang

Mata uang perdagangan atau investasi? 

Karena kinerja mata uang yang buruk, kami telah melihat permintaan untuk Ripple turun di Jepang. Ripple telah kehilangan bagiannya sebagai aset, tetapi di sisi lain, itu mungkin tidak keluar dari gambaran secepat itu.

Kita tidak dapat melupakan bahwa inti dari penciptaan mata uang kripto adalah niat untuk merevolusi alat pembayaran. Mereka datang dengan ide mendesentralisasikan uang dan memfasilitasi transaksi dengan cepat dan aman. Pergerakan jual beli mata uang digital untuk tujuan investasi menjadi konsekuensinya.

Apalagi di tahun 2020, dengan keterbatasan perjalanan, kita bisa melihat permintaan akan teknologi yang memudahkan komunikasi antar negara. Dalam hal transaksi keuangan, Ripple sudah memiliki infrastruktur bagus yang dirancang untuk transfer cepat dan murah lintas batas. Sulit untuk memprediksi apakah mata uang digital ini akan mendapatkan kembali posisinya di Jepang dan seluruh dunia, tetapi skenario saat ini mungkin mendukung pemulihan tertentu untuk Ripple, karena kemungkinan pertumbuhan dalam adopsi teknologinya berkontribusi pada apresiasi mata uang digitalnya. mata uang.