Hal-hal buruk yang dihadapi penggemar anime dan otaku

Anime itu hebat, mereka mengajari kita banyak hal dan cerita mereka serumit dan realistis seperti film dan serial barat. Tetapi menjadi penggemar anime memiliki kelemahan, itu bisa menjadi buruk dan mengecewakan.

Meskipun ada anime yang bagus, ada beberapa hal yang bisa membosankan dan membuat Anda putus asa dari rutinitas menonton anime ini. Pada artikel ini, kita akan membicarakan hal-hal buruk yang dihadapi oleh para penggemar anime atau otaku.

Bagi mereka yang tidak sadar, istilah Otaku digunakan untuk menyebut orang yang kecanduan sesuatu. Seiring waktu kata ini mulai digunakan untuk menyebut penggemar anime, manga, dan game. Lihat selengkapnya dalam video di bawah ini:

kesalahpahaman dan label negatif

Sayangnya, sebagian besar otaku dan penggemar anime selalu menghadapi kesalahpahaman dan label negatif. Banyak orang bodoh dan bodoh mengatakan hal-hal seperti:

  • Anime adalah barang anak-anak;
  • Otaku antisosial;

Sayangnya, menjadi penggemar anime termasuk bertahan dengan stereotip ini dan banyak lagi. Beberapa orang berpikir bahwa semua penggemar anime adalah sama dan menempatkan Anda dalam kategori yang menurut Anda tidak menyenangkan, mereka lupa bahwa orang memiliki kepribadian masing-masing.

Mereka benar-benar lupa bahwa anime itu seperti film dan serial, ada banyak genre dan tema yang berbeda untuk audiens dan kelompok usia yang berbeda. Bukan salah kami jika orang Brasil terlalu malas untuk membaca subtitle atau tidak tahu bagaimana menghargai cerita yang fantastis dan seorang desainer artistik.

Hal-hal buruk yang dihadapi penggemar anime dan otaku

kamu menyia-nyiakan hidupmu

Beberapa orang berpikir Anda menyia-nyiakan hidup Anda! Kadang-kadang bahkan anggota keluarga Anda berpikir Anda membuang-buang waktu menonton anime, tetapi mereka tidak akan mengeluh jika Anda menonton film dan serial seperti mereka.

Kenyataannya adalah bahwa anime memiliki lebih banyak hal untuk diajarkan daripada serial dan film Barat yang umum. Pada kenyataannya, pemikiran orang-orang inilah yang akhirnya mengubah beberapa otaku menjadi orang yang anti-sosial.

Industri animasi Jepang memiliki ribuan pengikut, tetapi dalam kehidupan nyata tidak ada yang menyentuhnya karena pikiran buruk orang terhadap anime dan penggemar budaya Jepang.

Hal-hal buruk yang dihadapi penggemar anime dan otaku

Kecanduan dapat menyebabkan kehancuran

Di Jepang menonton anime dianggap hal biasa seperti halnya menonton sinetron dan serial. Masalahnya ada pecandu itu, yang disebut otaku dan dilihat dengan mata yang buruk. 

Dan sungguh, jika Anda tidak hati-hati, anime dapat menghancurkan hidup Anda. Beberapa adalah pecandu yang tidak bisa melewatkan satu hari pun tanpa menonton satu episode pun. Yang lain mengisolasi diri mereka sendiri dan menjadi hikikomori.

Yang lain mulai meniru, membandingkan, dan menjalani hidup seolah-olah mereka berada di anime. Beberapa penggemar benar-benar gila, menyebabkan dunia anime memiliki reputasi buruk. 

Beberapa menolak untuk meninggalkan rumah atau bahkan gagal tidur atau makan dengan benar untuk menonton anime. Yang lain menunda-nunda, melewatkan kelas atau bekerja untuk hadir.

Hal-hal buruk yang dihadapi penggemar anime dan otaku

Penggemar Dasar Beracun - mendorong orang menjauh

Komunitas penggemar anime luar biasa. Tetapi jika Anda seorang otaku, Anda pasti pernah melihat sisi gelap dari komunitas ini. Jika Anda tidak berpikir seperti mereka, tidak berbagi selera yang sama, Anda akhirnya menderita karenanya.

Ada banyak perang brutal yang terjadi di media sosial hanya karena Anda mengatakan bahwa Anda membenci Naruto atau Dragon Ball. Sayangnya fanboy dan hater itu aib bagi masyarakat di daerah manapun, baik itu anime maupun game.

Berpartisipasi dalam kelompok dan komunitas otaku di internet sama saja dengan mengikuti debat politik kiri dan kanan. Akan selalu ada orang yang tidak terima mendengar argumen atau yang ingin memaksa Anda untuk menerima pendapat tertentu.

Hal-hal buruk yang dihadapi penggemar anime dan otaku

Layanan Penggemar – Kehancuran dalam anime

Beberapa menyukainya, beberapa membencinya! Saat ini sebagian besar anime shonen memiliki layanan penggemar, yang terdiri dari fokus pada kaki dan lekuk tubuh gadis-gadis, celana dalam mereka dan payudara mereka yang melenting dan raksasa. 

Banyak orang tidak mempermasalahkan hal ini, tetapi terlalu sering hal itu dilakukan dengan cara yang sama sekali tidak perlu daripada sesuatu yang terjadi secara alami. Beberapa percaya ini merendahkan dan mengubah wanita menjadi objek seks, yang lain percaya itu adalah seni.

Bukan hanya wanita yang diseksualkan di anime, pria juga tampil bertelanjang dada atau bahkan telanjang di beberapa. Umumnya anime yang menyalahgunakan layanan penggemar mereka buruk dalam cerita dan plot.

Hal-hal buruk yang dihadapi penggemar anime dan otaku

mata pelajaran dan topik yang dipertanyakan

Anime menawarkan genre untuk hampir setiap selera. Namun banyak yang menangani topik yang dipertanyakan yang mungkin dinikmati oleh beberapa orang tetapi dikritik oleh orang lain. Maka timbullah orang dewasa yang menghakimi tanpa mengetahui.

Anda mungkin sedang menonton anime roman, kakek Anda akan muncul di sisi Anda berpikir Anda sedang menonton Naruto dan memanggil iblis. Anime dinilai sama, meskipun memiliki ribuan tema.

seperti yang telah anime olahraga, roman, musik, aksi, dan komedi. Ada anime yang melibatkan semua jenis topik mulai dari pedofilia, politik, rasisme, inses, nekrofilia, pemerkosaan, dan topik lain yang sangat kontroversial.

Ada masalah budaya lain yang mungkin mengganggu sebagian orang Barat, tetapi sebagian besar pilihlah dengan bijak. Sayangnya, Anda tidak dapat mencegah orang mengambil kesimpulan.

Hal-hal buruk yang dihadapi penggemar anime dan otaku

Klise dari anime - lebih sama

Dengan begitu banyak manga yang ada dan cerita yang tak ada habisnya, namun semua anime penuh dengan klise. Jika kita tetap disini membahas klise-klise yang ada di anime, kita akan menghabiskan waktu selamanya.

Setiap musim yang keluar adalah anime yang lebih mirip dari yang lain dan semuanya dengan perkembangan yang sama. Selalu harem di mana protagonisnya adalah seorang pengecut, seorang gadis tsundere, seorang guru berdada, protagonis melihat gadis telanjang di episode pertama dan selalu jatuh di dadanya.

Kami sudah menulis artikel panjang yang membahas tentang semua anime klise. Sayangnya, klise digunakan karena berhasil, sama seperti pemasar terus menggunakan pemicu mental yang sama.

Hal-hal buruk yang dihadapi penggemar anime dan otaku

Masalah lain yang dihadapi penggemar anime

Di bawah ini kami akan meninggalkan daftar masalah dan hal buruk lainnya yang dihadapi penggemar anime:

  • Kesendirian;
  • Menunggu musim anime berikutnya;
  • Jatuh cinta dengan karakter;
  • Melihat bahwa Anda miskin dan tidak bisa pergi ke Jepang;
  • Harapkan episode mingguan;
  • Menunggu 6 bulan untuk sebuah film keluar dari bioskop Jepang ke BD;
  • Kecewa dengan ending anime;
  • Harapkan ciuman yang tidak pernah terjadi;
  • Karakter X lebih kuat dari Karakter Y;
  • Anime X adalah yang terbaik;
  • Anda menemukan cinta dalam hidup Anda, tapi dia tidak suka anime...;
Hal-hal buruk yang dihadapi penggemar anime dan otaku

Apakah itu kamu? Tahu kesulitan atau kelemahan lain dari menonton anime atau menjadi otaku? Kami menantikan komentar dan sharing Anda. Saya harap Anda menikmati artikelnya. Kami juga merekomendasikan membaca:

Bagikan Artikel Ini:


20 pemikiran pada “Coisas ruins que os fans de animes e otakus enfrentam”

  1. que se dane n ter namorada e n ter dinheiro pra ir pro japão(triste) anime é vida eu odeio do fundo da alma sair de casa e ja n durmo a 3 dias to assistindo anime admito e foooooda-se oq pensarem de mim eu gosto de ser assim e eu vou continuar sendo assim

  2. que se dane n ter namorada e n ter dinheiro pra ir pro japão(triste) anime é vida eu odeio do fundo da alma sair de casa e ja n durmo a 3 dias to assistindo anime admito e foooooda-se oq pensarem de mim eu gosto de ser assim e eu vou continuar sendo assim

  3. Mano eu tava no instagram, aí uma menina disse que Dragon Ball é ruim (fanboy de Naruto) aí eu perguntei se ela assistiu, ela disse que não, aí eu falei então porque ta falando que é ruim, aí ela falo que é ruim depois não falo nada. Top

  4. Mano eu tava no instagram, aí uma menina disse que Dragon Ball é ruim (fanboy de Naruto) aí eu perguntei se ela assistiu, ela disse que não, aí eu falei então porque ta falando que é ruim, aí ela falo que é ruim depois não falo nada. Top

Tinggalkan komentar