Tsutomu Yamaguchi - Selamat dari Hiroshima dan Nagasaki

Bagikan dan Dapatkan Hadiah Rahasia!

Terima kasih telah berbagi! Hadiah Anda berada di akhir halaman! Selamat membaca!


Tahukah Anda orang Jepang yang selamat bukan hanya satu bom nuklir, tapi kedua bom tersebut, meski ia mendekati ground zero? Dalam artikel ini, kita akan berbicara tentang Immortal Tsutomu Yamaguchi, pria yang selamat dari Hiroshima dan Nagasaki.

Yamaguchi Tsutomu [山口彊] baru berusia 28 tahun ketika bom nuklir pertama jatuh di Hiroshima pada tanggal 6 Agustus 1945, ia berada sekitar 3 kilometer dari titik yang tepat dari ledakan nuklir, di mana saat ini menjadi Museum Perdamaian Hiroshima.

Dia berjalan melewati ladang kentang, sampai dia melihat seorang wanita berpakaian hitam dan berkedip, tidak tahu apa yang terjadi dia bersembunyi di parit irigasi dan menutupi telinga dan matanya.

Tsutomu yamaguchi - Korban selamat Hiroshima dan Nagasaki

Dalam kejadian ini gendang telinganya pecah, kehilangan pendengaran di salah satu telinganya. Kekuatan bom melemparkan Tsutomu Yamaguchi keluar dari parit pada ketinggian lebih dari 1 meter. Dia ditinggalkan dengan setengah tubuhnya terbakar menjadi coklat tua.

lari ke Nagasaki

Setelah ledakan dahsyat yang mengguncang dunia ini, Tsutomu Yamaguchi tidak memikirkan apa pun selain kembali ke keluarganya di Kota Nagasaki dan melihat istri dan anaknya. Dia tinggal di tempat perlindungan bom kota dan hari berikutnya dia pergi ke Nagasaki untuk berobat.

Sayangnya, 3 hari kemudian pada tanggal 9 Agustus 1945 bom nuklir lain dijatuhkan di Nagasaki, kota tempat Yamaguchi menginap. Sekali lagi dia mendekati titik nol dan masih bertahan di dalam pabrik Mitsubishi.

Tsutomu yamaguchi - Korban selamat Hiroshima dan Nagasaki

Istri dan putranya juga selamat dari ledakan, tetapi keduanya meninggal karena kanker radiasi bertahun-tahun kemudian. Hebatnya, Tsutomu Yamaguchi dia hidup sampai 93 tahun dan baru meninggal pada 4 Januari 2010.

Dia benar-benar orang yang sangat beruntung, karena banyak orang yang bahkan berjarak 7 kilometer tewas seketika akibat ledakan bom tersebut. Pada akhirnya dia hidup lebih lama dari kebanyakan orang dan meninggal karena kanker perut.

Tsutomu Yamaguchi memenangkan gelar Hibakusha [被爆者] yang secara harfiah berarti korban bom. Pada tahun 2008, sekitar 243.000 orang yang selamat dari ledakan itu hidup dengan usia rata-rata 75 tahun.

Meskipun banyak yang berpikir ledakan Hiroshima adalah yang terkuat, jajak pendapat mengatakan ledakan Nagasaki dua kali lebih besar dari ledakan Hiroshima. Untungnya, Kota Nagasaki memiliki populasi yang jauh lebih kecil.

Tsutomu yamaguchi - Korban selamat Hiroshima dan Nagasaki

Trivia tentang kehidupan Tsutomu Yamaguchi

Selain semua kejadian yang melibatkan ledakan nuklir Hiroshima dan Nagasaki, Tsutomu Yamaguchi memiliki sejarah yang sangat menarik dan bermasalah. Di masa mudanya, dia tidak pernah membayangkan bahwa Jepang akan berperang.

Hidupnya sangat terguncang karena perang, pekerjaannya di Mitsubishi sangat bermasalah. Karena masalah perang, Yamaguchi bahkan mempertimbangkan untuk bunuh diri bersama keluarganya melalui overdosis obat tidur.

Setelah ledakan, meskipun dia terluka parah, dia bekerja segera setelah dia tiba di Nagasaki, yang mungkin bertanggung jawab atas kelangsungan hidup bom nuklirnya yang kedua. Dengan kota yang sunyi dan kurangnya dokter, dia menderita demam selama berminggu-minggu.

Tsutomu yamaguchi - Korban selamat Hiroshima dan Nagasaki

Setelah perang, ia bekerja sebagai penerjemah untuk pasukan pendudukan Amerika, mereka yang bertanggung jawab atas serangan yang mengubah hidupnya dan menghancurkan ribuan nyawa. Ia juga bekerja sebagai guru dan kemudian kembali bekerja di Mitsubishi.

Selama hidupnya Yamaguchi menjadi pendukung perlucutan senjata nuklir, menulis buku dan dokumenter tentang pengalamannya dan pengalaman orang lain yang selamat dari bom nuklir kedua kota.

Dia bahkan membantu James Cameron dan Charles Pellegrino membuat film tentang senjata nuklir. Dia tinggal bersama istrinya dan mereka memiliki beberapa anak selama hidupnya. Istrinya pergi lebih awal pada tahun 2008 pada usia 88 tahun.

Yamaguchi kehilangan pendengaran di telinga kirinya, menjadi botak, mengembangkan katarak dan leukemia akut dari insiden yang melibatkan bom di Hiroshima dan Nagasaki. Putrinya berkomentar bahwa dia melihat ayahnya mengenakan perban sepanjang waktu selama masa kecilnya.

Tsutomu yamaguchi - Korban selamat Hiroshima dan Nagasaki

Kereta terakhir dari Hiroshima

Meskipun Tsutomu Yamaguchi adalah satu-satunya orang Jepang yang secara resmi diakui sebagai yang selamat dari dua pengeboman tersebut. 160 orang lainnya diyakini telah terkena dan selamat dari dua pemboman Hiroshima dan Nagasaki.

Banyak orang Jepang setelah bencana Hiroshima naik kereta api ke Nagasaki, kota terdekat. Beberapa orang Jepang mungkin melarikan diri dari Hiroshima, tetapi segera terbunuh oleh tragedi kedua di Nagasaki.

Kisah orang-orang yang melarikan diri dari dampak bom Hiroshima dengan naik kereta api ke Nagasaki ada dalam buku yang ditulis oleh ilmuwan Amerika Charles Pellegrino. Jika Anda ingin membeli ini dan buku lain tentang kasus Hiroshima, tinggalkan di bawah ini:

Jika Anda menyukai artikel ini, kami menghargai jika Anda membagikannya di media sosial dan meninggalkan komentar Anda. Kita tidak bisa membiarkan kisah sedih ini mati, kita harus selalu mengingat kasus tragis yang benar-benar mengubah Jepang ini.

Akhirnya, mari kita tinggalkan video tentang Tsutomu Yamaguchi:

https://www.youtube.com/watch?v=WOM_tkC_cfU

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?

Terima kasih telah membaca dan membagikan! Ambil hadiahmu: