Yonseis – Kesempatan untuk pergi ke Jepang akan segera datang

[IKLAN] Iklan

Mahal yonseis dari Brazil. Tahukah Anda bahwa mulai bulan Juli, Anda memiliki kesempatan untuk pergi ke Jepang dan tinggal di sana? Itu benar, pemerintah Jepang akan melepaskan visa untuk yonseis (keturunan generasi keempat Jepang) di bulan Juli tahun ini.

Tahun lalu, Perdana Menteri saat ini Shinzo Abe mencoba untuk melepaskan visa pada bulan November. Tapi, rilisnya akhirnya tertunda. Pada 30 Maret tahun ini, pemerintah mengumumkan bahwa pelepasan visa dijadwalkan pada Juli 2018. Namun, pemerintah juga memberlakukan persyaratan pada yonseis yang berniat pergi ke Jepang.

Apa yang diminta pemerintah dari Yonsei?

Yonseis - kesempatan untuk pergi ke Jepang akan segera datang

Lihat persyaratan yang dikenakan pada yonseis:

  • Itu yonseis mereka tidak akan dapat mengambil anggota keluarga. Baik itu pasangan, anak, orang tua, saudara kandung, paman, dll. Anda yonseis  harus pergi sendiri ke Jepang;
  • Visa akan diberikan hanya untuk yonseis antara 18 dan 30 tahun;
  • punya JLPT N4 untuk pergi dan JLPT N3 untuk memperbarui visa;
  • Tidak ada nenek moyang kriminal. Anda harus memiliki catatan yang bersih;
  • Harus ada asuransi kesehatan;
  • Dan terakhir, harus ada kerabat yang tinggal di Jepang atau majikan untuk memberikan dukungan;

Reaksi komunitas Nikkei terhadap tuntutan

Komunitas nikkei (Keturunan Jepang) di Brasil bereaksi tidak terlalu positif terhadap tuntutan pemerintah Jepang. Banyak yang mengklaim bahwa dari nisei (generasi ke-2) dan sanseis (generasi ke-3) persyaratan tersebut tidak dikenakan biaya.

Banyak yang menemukan fakta bahwa yonseis mereka harus belajar bahasa dan pergi ke Jepang sendirian, tapi secara pribadi, saya sudah melihatnya secara berbeda.

Apakah tuntutan yang dibuat pada Yonsei benar-benar adil?

Yonseis - kesempatan untuk pergi ke Jepang akan segera datang

"Pendapat berikut ini tidak mewakili pendapat semua penulis Suki Desu dan hanya merupakan pendapat individu dari salah satu penulis" 

Salah satu kemungkinan alasan pemerintah Jepang ingin Nikkei yang berbicara bahasa Jepang adalah fakta bahwa ada banyak nisei dan sanseis yang berbicara sedikit atau tidak ada bahasa Jepang. Pada saat Jepang mulai mengeluarkan visa untuk Nikkei, negara membutuhkan tenaga kerja yang mendesak.

Tapi hari ini, Jepang tidak dalam urgensi yang sama seperti sebelumnya. Meskipun Jepang berisiko kekurangan tenaga kerja, pemerintah Jepang telah mengakui bahwa selain tenaga kerja, mereka membutuhkan imigran berbahasa Jepang.

Dan saya tidak melihat bagaimana ini bisa menjadi "ketidakadilan" kepada keturunan generasi ke-4 karena jika warga negara berniat pergi ke Jepang untuk tinggal, paling tidak yang harus ia lakukan adalah mengetahui bahasa mereka.

Akibatnya, yonseis mereka tidak akan terjebak dalam ceruk komunitas Brasil (terutama jika dia tidak akan tinggal di Hamamatsu). Selain itu, ia akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk berkomunikasi dengan penduduk asli Jepang dan menjadi lebih terlibat dalam budaya Jepang. Nantinya, ini akan menambah masa tinggalnya karena dia akan memiliki pengalaman yang lebih baik dan lebih luas.

HAI yonsei harus bergantung pada kerabat di Jepang untuk mendapatkan visa juga bisa menjadi keuntungan. Alih-alih mengandalkan kontraktor untuk bekerja di pabrik, dia bisa bekerja sama dengan kerabatnya.

Meskipun pemerintah menuntut apa yang tidak diminta dari nisei dan sanseis, O yonsei akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk memiliki hubungan yang lebih baik di negara ini dan dapat lebih menikmati budaya Jepang, daripada berada dalam gelembung karena tidak berbicara bahasa Jepang dan hanya tinggal bersama orang Brasil.

Bagikan Artikel Ini: