Semua tentang Coronavirus di Jepang

Diketahui bahwa virus corona telah mengganggu ketertiban banyak negara di dunia. Virus semacam itu ditemukan pada 31 Desember 2019 setelah kasus dilaporkan di China. Infeksi virus corona sering menyebabkan masalah pernapasan dan gejala yang mirip dengan flu biasa. Dari Cina, virus corona itu segera menyebar ke Jepang dan dunia.

Namun, jumlah orang yang terinfeksi yang dikeluarkan oleh pemerintah menunjukkan bahwa tingkat penyebaran di negara itu lambat, dibandingkan dengan negara lain. Hingga artikel ini ditulis, terdapat 829 kasus terkonfirmasi dan 28 kematian. Hal ini menunjukkan angka kematian sebesar 2.9%, lebih rendah dari rata-rata dunia saat ini yang sebesar 3.9%. Banyak yang disebabkan oleh bagaimana pemerintah Jepang menghadapi dan menangani virus ini.

Tindakan yang diambil oleh Jepang

Jepang adalah negara kedua yang mengumumkan kasus virus corona yang dikonfirmasi di luar China. Kasus ini dilaporkan pada 16 Januari 2020. Sebelumnya, Jepang memiliki jumlah kasus tertinggi ketiga di luar China, sebagian besar dikonfirmasi di antara awak kapal pesiar dan penumpang. putri berlian. Tujuh kematian dihitung di atas kapal pesiar.

Kasus pertama yang dikonfirmasi di kapal dilaporkan pada 1 Februari, pada seorang tamu yang mendarat 25 Januari di Hong Kong. Menjadi keberangkatan Anda dari Yokohama pada tanggal 20 Januari. Kapal itu memiliki sekitar 2.666 tamu, dan sekitar 1.045 awak dikarantina.

Beberapa tindakan telah diambil oleh pemerintah Jepang, tetapi iklim saat ini membuat sulit untuk mengendalikan infeksi. Langkah-langkah diumumkan untuk mencoba menahan penyebaran dan mengurangi dampak epidemi. Sekolah ditutup dan pembatasan perjalanan diberlakukan, terutama dari negara-negara yang terkena virus corona. Per 17 Februari 2020, Jepang telah menarik lebih dari 800 warganya dari Kota Wuhan dan Provinsi Hubei, China, dengan penerbangan khusus.

Orang asing yang melakukan perjalanan ke provinsi-provinsi China yang terkena virus dilarang memasuki Jepang. Orang asing yang paspornya sudah dikeluarkan di provinsi-provinsi China ini pun tidak bisa masuk ke Jepang. Selain itu, orang asing yang naik kapal pesiar tidak bisa masuk sementara ke Jepang, seperti kapal pesiar MS Westerdam yang berlabuh di Kamboja.

Di bandara Jepang mereka merekomendasikan wisatawan untuk pakai masker, selain semua karyawan. Gagang pintu dan pegangan tangan di terminal bandara sangat sering didesinfeksi dan dibersihkan, baik di bandara dengan penerbangan domestik maupun internasional. Orang Jepang juga disarankan untuk menghindari segala jenis transportasi umum.

Mempertimbangkan risiko infeksi skala besar, acara budaya ditangguhkan atau ditunda setidaknya selama dua minggu. Pemerintah juga merekomendasikan agar orang yang memiliki gejala pilek, tidak pergi bekerja, menghindari tempat ramai atau bahkan keluar rumah.

Terutama orang tua dengan penyakit yang mendasarinya, karena ini termasuk dalam kelompok risiko. Sebagai catatan, menurut Kementerian Dalam Negeri, populasi lansia di Jepang lebih dari 35 juta orang.

Semua tentang virus corona di Jepang

Dampak Virus Corona di Jepang

Penyebaran virus di seluruh dunia telah berdampak baik pada perdagangan maupun ekonomi di banyak negara, termasuk Jepang.Virus corona disebut-sebut semakin merusak prospek pertumbuhan ekonomi Jepang pada 2020, setidaknya pada kuartal pertama. Perekonomian Jepang telah menunjukkan tanda-tanda melambat.

PDB telah jatuh untuk pertama kalinya dalam lima kuartal. Dan, sebagai akibat dari virus, perkiraannya adalah bahwa PDB akan terus turun lebih jauh dan lebih jauh. Pertumbuhan ekonomi Jepang juga terpengaruh secara drastis, mengalami penurunan yang signifikan.

Mesin, elektronik, transportasi dan manufaktur kimia memiliki andil besar dalam perdagangan Jepang. Dan banyak dari media ini bergantung pada China, di mana produksi terhenti dan permintaan telah berkurang. China menyumbang setengah dari ekspor dan impor Jepang di Asia.

Perdagangan Jepang dengan Cina, baik impor maupun ekspor turun, menyebabkan penurunan perdagangan di awal tahun. Perusahaan-perusahaan Eropa, mitra dagang Jepang, terkena virus, produksi mereka terpengaruh. Ini memiliki efek riak pada perdagangan Jepang dengan Eropa.

Perusahaan farmasi Jepang tidak mengharapkan dampak yang besar, tetapi industri lain sangat terpengaruh. Pada perusahaan mobil orang jepang suka Toyota dan Mazda misalnya, mereka tutup sementara selama periode wabah. NS honda juga mengambil tindakan terhadap masalah ini, tiga pabriknya di Wuhan ditutup.

Laporan adalah bahwa perusahaan seperti Laox meminta banyak karyawan 40 tahun dan lebih tua, dengan setidaknya dua tahun dengan perusahaan, untuk memilih pensiun dini.

Semua tentang virus corona di Jepang

Pariwisata terpengaruh di Jepang

Pariwisata mendorong sebagian besar ekonomi Jepang, dan seperti yang diharapkan, itu akan sangat terpengaruh. Negara ini menerima banyak pengunjung, sebagian besar dari Korea Selatan, Thailand, Taiwan, Malaysia, Filipina, Hong Kong. Banyak pembatalan perjalanan telah didaftarkan, dan masih banyak lagi yang diharapkan. Pengunjung luar negeri ke Jepang sudah turun 1,1% pada Januari 2020 dibandingkan periode yang sama pada 2019.

NS Japan Airlines, sebuah maskapai penerbangan Jepang, mengakui bahwa karena situasi dan banyaknya pembatalan, pendapatannya akan sangat terpengaruh. Wabah virus corona diperkirakan menyebabkan sekitar $ 1,29 miliar kerusakan pada pariwisata Jepang pada kuartal pertama tahun 2020 saja.

Kerugiannya akan lebih besar lagi jika wisata bahari diperhitungkan. Disney telah mengumumkan bahwa Tokyo Disneyland ini adalah Tokyo Disneysea akan ditutup sementara, sebagai tindakan preventif untuk mencegah penyebaran virus corona.

Belum lagi, pariwisata internasional dan bahkan tiket masuk ke konser dan acara terkenal di Jepang dibatalkan. Orang Jepang juga berduka atas meninggalnya banyak pemain internasional terkenal karena Covid-18, bahkan penyanyi Brasil.

Dan Olimpiade Jepang?

Olimpiade Tokyo, pada tahun 2020, diperkirakan akan menelan biaya hingga US$ 16,8 miliar. Ada banyak pertanyaan saat ini apakah itu harus dilakukan atau tidak. Acara ini dijadwalkan berlangsung dari 24 Juli hingga 9 Agustus, diikuti oleh Paralimpiade dari 25 Agustus hingga 6 September. Dalam survei yang dilakukan oleh Kyodo News, sebuah kantor berita Jepang, menunjukkan bahwa sekitar 70% orang Jepang tidak ingin acara tersebut diadakan pada tanggal yang direncanakan semula.

Beberapa kemungkinan, yang pertama adalah pembatalan total permainan. Hal ini tentu akan menimbulkan kerugian bagi semua pihak yang terlibat, baik pemerintah, lembaga maupun perusahaan yang memiliki hubungan dengan acara tersebut. Jika itu terjadi, kami hanya akan mengadakan Olimpiade lagi pada tahun 2024, di Paris.

Kemungkinan lain adalah penundaan ke tanggal lain, beberapa bulan atau tahun dari sekarang. Ini adalah proposal yang diajukan secara terbuka oleh presiden Amerika Serikat, Donald Trump. Namun, ini akan melibatkan beberapa faktor seperti perubahan kalender acara federasi olahraga, dan perubahan jadwal jaringan televisi.

Selain biaya ke Jepang untuk menutup fasilitas olahraga dan Desa Olimpiade. Alternatif lain adalah pindah ke negara lain, tetapi itu akan menjadi perubahan yang paling sulit dilakukan.

Semua orang kalah, tetapi terlepas dari keputusannya, jika Olimpiade tidak diadakan dalam jangka waktu yang ditentukan, Jepang akan menjadi yang paling terpengaruh. Misalnya, sebagian besar investasi dalam pembangunan dan renovasi fasilitas akan hilang, serta banyak kontrak untuk operasi bangunan dalam hal pembatalan acara. Pers khusus, nilai ini sudah melebihi 28 miliar dolar.

Perusahaan seperti Coca-Cola, Alibaba, Toyota, Visa, antara lain, telah berinvestasi dalam sponsorship senilai lebih dari 1,5 miliar dolar. Dan lebih dari 3 juta dolar diinvestasikan oleh perusahaan seperti Google dan kanon di Komite Penyelenggara Tokyo.

Sekitar 400.000 turis asing diperkirakan akan berada di Jepang. 4,5 juta tiket telah terjual, ini akan membawa ke Jepang sekitar 2 miliar euro untuk menginap selama periode acara. Di suatu tempat sekitar 4,2 miliar dolar diterima dari stasiun TV untuk memiliki hak siar. Dan seperti yang sudah dikatakan, perubahan acara akan menyebabkan masalah besar di daerah ini.

Semua tentang virus corona di Jepang

Acara lainnya dari Jepang

Mari kita tunggu sampai seluruh situasi terungkap. Kami sangat berharap kondisi pandemi ini segera berakhir. Tidak hanya Jepang, tetapi semua negara yang terkena dampak ingin memperbaiki diri.

  • Acara Anime Jepang 2020 dan Pesta Anime Keluarga 2020 dibatalkan karena coronavirus;
  • Edisi dari Anime Geek yang dijadwalkan pada tanggal 2 dan 3 Mei tidak lagi dilaksanakan;
  • HAI Festival Penghargaan Anime Tokyo 2020 (TAAF2020) juga telah membatalkan semua program yang dijadwalkan pada 13-16 Maret 2020. Belum diungkapkan caranya, tetapi siapa pun yang menginginkannya dapat meminta pengembalian uang tiket;
  • Produksi anime dilakukan dengan studio tertutup untuk menghindari sumber kontaminasi baru. Banyak dari studio ini bekerja dalam format sel, di mana setiap bagian dari anime diambil di lokasi atau wilayah yang berbeda;
  • Sebuah iklan dirilis di Jepang di mana karakter dari anime Satu potong memperingatkan orang-orang tentang tindakan pencegahan yang harus mereka ambil karena wabah virus corona, agar tidak menyebar lebih jauh;

Anda juga telah membaca artikel kami tentang anime virus dan epidemi?

Kami berencana untuk memperbarui artikel ini dengan informasi lebih lanjut segera! Terima kasih sudah membaca!

Bagikan Artikel Ini: